Sunday, November 12, 2017

Polis Wanita Korea Utara Ceria &Seksi, Ada Kait Dengan Islam?


Sebagai negara komunis tertutup  dan  menerapkan sistem pemerintahan yang kejam seperti Perang Dingin, setiap lelaki serta wanita di Korea Utara adalah anggota tentera.
Demi menjadikan negara kententeraan yang selalu bersedia untuk berperang sejak kanak-kanak lagi, anak-anak Korea Utara sudah terbiasa dengan permainan perang-perang menggunakan senjata  tiruan sambil melaungkan slogan ‘’Ayuh kita bunuh orang Amerika!’’.
Bukan hanya anak-anak lelaki, anak-anak perempuan juga dibiasakan dengan permainan perang-perang dan diasuh untuk selalu bersedia membela pemimpin tertinggi Korea Utara Kim Jong Un.
Selepas sahaja lulus persekolahan, kanak-kanak perempuan Korea Utara memang diharuskan untuk mengikuti latihan ketenteraan.
Perkara Ini dilakukan supaya lahirnya prajurit wanita Korea Utara yang siap sedia berperang.
Mereka mendapatkan latihan yang sama dengan prajurit lelaki, termasuk kemampuan mengendali senjata berat seperti kereta kebal dan meriam artileri.
Selain perlu mengikuti latihan ketenteraan, para wanita Korea Utara terutamanya yang berusia 17 hingga 26 tahun juga diwajibkan menjadi polis wanita yang bertugas di jalan Korea Utara, terutamanya di Ibu kota Pyongyang.
undefined
Tapi ada syarat tersendiri bagi para wanita muda untuk menjadi seorang polis wanita, terutama yang bertugas di Pyongyang.
Untuk menjadi polis wanita, seseorang perlu memiliki tubuh tinggi lampai, seksi, ceria dan cantik jelita.
Tujuan utama kenapa para polis wanita di Pyongyang perlu kelihatan seksi dan cantik jelita hanya satu iaitu, Kim Jong Un yang suka berada di jalan -jalan sekitar  Pyongyang  akan membuatkan dia berasa senang hati dan bahagia melihat para polis wanita yang selalu kelihatan seksi dan cantik jelita.
Terutama bagi anggota polis wanita Korea Utara yang merupakan wanita pilihan, kerajaan Korea Utara menyediakan bajetnya sendiri supaya mereka ini boleh kelihatan seksi dan glamor.
Malah untuk memastikan polis wanita yang bertugas di Pyongyang untuk sentiasa kelihatan ‘awet muda’ sebaik sahaja mereka memasuki usia 26 tahun, mereka akan bersara dan digantikan dengan polis remaja.
Korea Utara mempunyai banyak cara untuk menunjukkan dirinya sebagai negara komunis yang makmur. Itu adalah melalui kemunculan polis wanita yang seksi dan cantik. (SuaraTv)

Komen Weblog Ibnu Hasyim: Halatuju dan tarbiah negara Korea Utara adalah untuk menjadikan negara kententeraan yang rakyatnya selalu bersedia untuk berperang sejak kanak-kanak lagi. Anak-anak mereka sudah terbiasa dengan permainan perang-perang menggunakan senjata tiruan sambil melaungkan slogan ‘’Ayuh kita bunuh orang Amerika!’’ yakni musuh mereka.

Mari kita lihat, adakah pentarbiahan begini sudah ada di zaman awal kebangkitan Islam pimpinan Muhammad Rasulullah SAW lagi?

Pentarbiahan Gaya Korea Utara Sudah Ada Sejak Zaman Rasulullah SAW?

Rasulullah SAW sentiasa mengingatkan umatnya menjaga kesihatan, kuat serta terhindar daripada sebarang penyakit memudaratkan. Ini penting kerana kekuatan tenaga dan fizikal akan dapat melahirkan rasa gerun dalam kalangan musuh Islam yang sentiasa mengambil kesempatan untuk melakukan ancaman serta provokasi terhadap umat Islam.

Rasulullah SAW bersabda: 
  • “Orang beriman yang kuat lebih baik dan lebih disukai oleh Allah berbanding daripada orang beriman yang lemah.” (Hadis riwayat Muslim)
Banyak hadis menyebut mengenai acara sukan yang sangat popular pada zaman Rasulullah SAW seperti memanah, menunggang kuda serta berenang.
Sabda Rasulullah SAW: 
  • “Lemparkanlah (lepaskanlah anak panah) dan tunggangilah (kuda).” (Riwayat Muslim)

Sukan dan permainan yang mengarahkan ke arah pembinaan tentera dan pertahanan negara yang kuat. Individu yang kuat sihat menuju ke arah keluarga, masyarakat dan negara yang kuat sihat. Bermula dari peringkat awal pembinaan kanak-kanak. 

Hasil carian imej untuk memanah bermain pedang tunggang kuda suruh nabi


1. Memanah: 

Rasulullah SAW juga sentiasa menunjukkan contoh terbaik kepada sahabat dalam soal ibadah mahupun perkara membabitkan kehidupan seharian. Contohnya, Baginda pernah menyertai sahabat yang bermain anak panah sebagai aktiviti riadah atau sukan.

Bersabda Rasulullah SAW, 
  • “Kamu perlu belajar memanah kerana memanah itu termasuk sebaik-baik permainanmu.” (Riwayat Bazzar, dan Thabarani)
Diriwayatkan oleh Imam Bukhari mengisahkan: 
  • “Nabi SAW melalui satu kawasan di mana sahabat sedang memanah. Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya datuk kamu, Nabi Ismail adalah seorang pemanah. Memanahlah dan aku bersama Bani Fulan (salah satu kumpulan pemanah).” Lalu kumpulan satu lagi berhenti memanah. Rasulullah SAW bertanya: “Kenapa kamu berhenti memanah?” Jawab sahabat: “Bagaimana kami hendak memanah kamu tidak bersama kami.” Nabi SAW menjawab: “Memanahlah, aku bersama kamu semua.” (Hadis riwayat Bukhari)
Kebaikan memanah, antaranya termasuk melatih emosi dan fizikal untuk meletakkan target pada sasaran. Memanah sangat menitik beratkan body balancing. Maka jika pemanah emosinya tertekan, maka panahan amat mudah tersasar. Secara tidak langsung, sukan ini melatih manusia bertenang dan menstabilkan emosi.



Individu yang tidak tenang, gopoh, pemarah, kurang sabar atau kurang sihat mentalnya tidak akan menjadi pemanah yang baik. Perbuatan melenturkan anak panah di busurnya, kemudian melepaskannya perlu satu kekuatan fizikal, sukan ini juga satu latihan holistik kepada diri seseorang dari segi fizikal dan mental.



Imej yang berkaitan


2. Berkuda:

  • Sesungguhnya Rasulullah SAW pernah mengadakan pacuan kuda dan memberi hadiah kepada pemenangnya.” (Riwayat Ahmad)
  • “Demi Allah! Sungguh Rasulullah SAW pernah bertaruh terhadap suatu kuda yang disebut sabhah (kuda pacuan), maka dia dapat mengalahkan orang lain, Baginda SAW sangat tangkas dalam hal itu dan mengherankannya.” (Riwayat Ahmad)
Taruhan yang dibenarkan, atau yang dimaksudkan ialah suatu upah (hadiah) yang dikumpulkan bukan dari orang-orang yang menunggang saja atau dari salah satunya saja, tetapi dari orang-orang lain juga.

  • Adapun hadiah yang dikumpulkan daripada para penunggang, kemudian siapa yang unggul itulah yang mengambilnya, maka hadiah seperti itu termasuk judi yang dilarang. Dan Nabi sendiri menamakan tunggangan kuda seperti itu, iaitu yang disediakan untuk berjudi, dinamakan Kuda Syaitan. Harganya adalah haram, makanannya haram dan menungganginya juga haram. (Riwayat Ahmad).
Dan Rasulullah SAW bersabda: 

  • “Kuda itu ada tiga jenis: kuda Allah, kuda manusia dan kuda syaitan. Adapun kuda Allah ialah kuda yang disediakan untuk berperang di jalan Allah, maka makanannya, kotorannya, kencingnya dan apanya saja – mempunyai beberapa kebaikan. Adapun kuda syaitan, iaitu kuda yang digunakan untuk berjudi atau untuk dibuat pertaruhan, dan kuda manusia pula, adalah kuda yang diikat oleh manusia, ia mengharapkan perutnya (hasilnya), sebagai usaha untuk menutupi keperluannya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim
Kebaikan dari segi kesihatan. Berkuda amat baik untuk kesihatan manusia. Seluruh anggota tubuh badan dari kepala hingga ke kaki, dari fizikal hingga mental akan mendapat manfaatnya. Bentuk lekuk badan belakang kuda – tempat di tunggang- baik untuk merawat segala masalah tulang belakang manusia.



Semasa pergerakan galloping iaitu cara rentak kuda melompat dan berlari, menyebabkan vetebra tulang belakang manusia bergesel antara satu sama lain dalam keadaan harmoni, dan meransang saraf-saraf tulang belakang, seolah-olah diurut, sedangkan pakar chiropraktik  pun tidak mampu berbuat seperti gerakan natural tulang-tulang veterbra semasa orang menunggang kuda.



Baik bagi seluruh anggota, tulang rangka, otot-otot, organ-organ viseral – termasuklah sistem penghadaman, sistem  saraf, sistem voluntary mahupun involuntary, organ perkumuhan, malah geseran kepada organ-organ seksual akan teransang secara optimum untuk menjadi semakin sihat. 



Penunggang kuda yang hebat selalunya bebas dari mengalami sakit belakang atau ’ter’gelumang dengan tabiat-tabiat seks yang di luar tabie.  Selain itu menunggang kuda turut mencerahkan mata sebab terdapat ransangan terhadap saraf kranial semasa gerakan ‘galloping’ kuda.


3. Berenang
Hasil carian imej untuk berenang muslimah


Rasulullah SAW bersabda, 



  • “Ajarilah anak-anak kamu berkuda, berenang dan memanah” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Rasulullah SAW bersabda: 



  • Tiap-tiap sesuatu yang bukan zikrullah berarti permainan dan kelalaian, kecuali empat perkara: Seorang laki-laki berjalan antara dua sasaran (untuk memanah); Seorang yang mendidik kudanya; Bermain-mainnya seseorang dengan isterinya; Belajar berenang.” (Riwayat Thabarani)

Semasa berenang, mental, fizikal, segala otot dan tulang rangka digerakkan untuk membuat satu gerakan yang berkoordinasi antara dua anggota kaki dan dua anggota tangan, selain meransang stamina ( sistem kardiovaskular)



Berenang juga memberi peluang manusia untuk menguasai air serta menjadi berani.

Hasil carian imej untuk bergusti

4. Gusti 



Malah, ada riwayat menyatakan Rasulullah SAW pernah bergusti dengan ahli gusti kafir Quraisy bernama Rukanah Bin Abu Yazid bin Hashim. Peristiwa itu berlaku bila mana Rasulullah diminta membuktikan mukjizatnya.



Syarat pertandingan itu ialah jika Rasulullah menang, Rukanah akan memeluk Islam. Keputusannya, Rasulullah SAW dapat mengalahkan Rukanah dan memenangi pertandingan gusti yang diadakan tiga pusingan itu. Akhirnya, ahli sukan Quraisy itu memeluk Islam.



5. Berlumba Lari
Hasil carian imej untuk lkumba lari

Dalam satu kisah lain, Rasulullah SAW pernah bertanding berlumba lari dengan isterinya, Saidatina Aisyah ketika bermusafir. Ada ketikanya Baginda menang dan ada ketikanya Rasulullah SAW kalah dalam perlumbaan itu.

Semua ini membuktikan yang Islam mengharuskan kita bersukan. Pepatah Arab juga menyebut ‘otak yang cerdas datangnya dari badan yang sihat’. Ini semua semenangnya selaras dengan kajian saintifik yang menganjurkan kesihatan melalui sukan.

Kesimpulan:

Didik dan tarbiah negara Korea Utara adalah untuk menjadikan negara yang rakyatnya selalu bersedia untuk berperang sejak kanak-kanak lagi. Biar anak-anak terbiasa dengan permainan perang-perang menggunakan senjata tiruan. Bersukan ke arah mengukuhkan kekuatan pertahanan negara. Permainan-permainan zaman itu perlu ditaarifkan sesuai suasana masakini.


Contohnya, 'kuda' zaman itu, bolehkah ditaarifkan dengan 'kenderaan perang' zaman ini? Begitu juga 'panah', 'berenang' dan lain-lain.

Seperti sabda Rasulullah SAW 


  • “Orang beriman yang kuat lebih baik dan lebih disukai oleh Allah berbanding daripada orang beriman yang lemah.” (Hadis riwayat Muslim)
Adakah di situ persamaannya antara tarbaih Islam di zaman Rasulullah dengan didikan Korea Selatan masakini? Atau Korea Utara yang meminjam ilmu Islam? Wallahu 'aklam.



IKLAN:







Informasi Baru Peluang Kerja Di Australia -Ibnu Hasyim.


Pihak kontraktur di Australia membuka peluang kerja-kerja baru bagi sektor pembinaan di bandar-bandar di Australia. Berminat, pihak kami sedia bekalkan maklumat. Begitu juga mengenai kerja petik buah.

2 comments:

Anonymous said...

Kerajaan Penang sama otak dengan Korea Utara

Anonymous said...

http://www.ismaweb.net/2015/09/kata-pedang-bukti-bukti-dap-anti-islam-semakin-viral/

KATA PEDANG: Bukti-Bukti DAP Anti-Islam Semakin Viral

APABILA parti rasis dan cauvinis DAP mengancam akan menyaman Jabatan Agama Islam Pahang (JAIP), beberapa bukti DAP menentang Islam sebagai tanda sokongan kepada JAIP menjadi semakin viral. Antara bukti-bukti yang diperkatakan:

Bukti 1: Dalam Perlembagaan parti DAP, disebutkan dasar perjuangannya adalah demokrasi sekular. Ini bercanggah dengan Perkara 3 Perlembagaan negara, Islam adalah agama Persekutuan dan makna Islam sendiri yang mencakupi keseluruhan cara hidup.

Bukti 2: Prinsip sosialis sekular yang mengundang kebebasan individu tanpa kawalan agama. Ini bercanggah dengan Perkara 3, yang memberikan hak beragama dan kebebasan beragama atas hak individu serta menghormati Yang DiPertuan Agong sebagai ketua agama.

BACA: Khutbah Aidiladha: Kita tak akan mohon maaf daripada DAP, kata Mufti Pahang

Bukti 3: Siri penentangan terbuka terhadap hak demokrasi majoriti rakyat Kelantan untuk melaksanakan Kanun Jenayah Syariah (Undang-undang Hudud), sekaligus menentang keputusan Sultan Kelantan dalam titah Baginda dalam sidang DUN Kelantan Mac 2015. Bab ini ramai saksi hidup yang sanggup tampil ke mahkamah jika berlaku saman, termasuk dalam taklimat tertutup, ramai pemimpin DAP bersuara terus terang tidak bersetuju dengan kanun itu.

Bukti 4: DAP bersikap tidak menghormati malah bertindak songsang dengan prinsip Perlembagaan negara tatkala cubaan private member bill untuk meminda Akta 355 bagi meminda kadar hukuman jenayah Islam agar selari dengan hukum Islam sebenar. DAP tegar menganggapnya bercanggah dengan Perlembagaan sedangkan Parlimen adalah satu proses perundangan berlandaskan Perlembagaan.

Bukti 5: Apabila Perdana Menteri ke-4 Tun Dr Mahathir Mohamed mengisytiharkan Malaysia sebagai sebuah negara Islam pada 29 September 2001. DAP berkeras bahawa Malaysia bukan sebuah negara Islam dengan memperkenalkan kempen menentang “Deklarasi 929” sekalipun Tun Dr Mahathir menerangkan tiada perubahan pada perlembagaan Malaysia. Malah, DAP menentang sebarang perlumbaan antara UMNO dan PAS untuk menjadi parti yang lebih Islamik pada sidang media 22 September 2002.

Bukti 6: DAP menolak pengenalan subjek TITAS (Islamic and Asian Civilisation Studies) di Institut Pengajian Tinggi Swasta.

Bukti 7: DAP menganggap amalan agama Islam seharusnya terhad untuk amalan peribadi sahaja sedangkan hakikat amalan Islam menjangkau bukan sahaja amalan peribadi tetapi mencakupi keseluruhan aspek kehidupan.

Bukti 8: DAP pada 22 Ogos 2012 mengatakan Hudud dan Negara Islam bukanlah polisi dalam Pakatan Rakyat lantas menolak sebarang usaha yang berkaitan dengan agenda Islam walaupun terhadap rakan pakatan mereka sendiri.

Bukti 9: DAP tegas mempertahankan pendirian mahu menjadikan Malaysia sebagai sebuah negara sekular dan berusaha supaya syariat Islam seperti perundangan hudud tidak dilaksanakan di negara ini.

Bukti 10: Pimpinan DAP yang “islamophobic” seringkali menyindir dan campurtangan dalam isu-isu seperti kod etika berpakaian yang dituduh sebagai usaha islamisasi, isu sambutan Halloween dan Valentine bagi umat Islam, mengadakan pesta Oktoberfest dan konsert secara terbuka, isi khutbah Jumaat dan pelbagai lagi perkara sama ada di dalam status FB atau twitter yang mengundang kemarahan umat Islam.

Terpulanglah kepada para pembaca untuk menilai bukti-bukti tersebut. Hakikatnya, Islam adalah suatu sistem cara hidup yang mencakupi amalan rohani peribadi sehingga kepada sistem keadilan, sosial, ekonomi dan politik.

DAP tidak boleh mengehadkan Islam hanya kepada amalan peribadi dan paling tinggi ekonomi sedangkan menolak juzuk-juzuk Islam yang lebih menyeluruh yang menyentuh isu kenegaraan, perundangan, politik dan pelbagai aspek dalam kehidupan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails