Saturday, May 31, 2008

Politik Mie Aceh



Ibnu Hasyim:
Catatan Perjalanan

MOTOSIKAL yang saya tumpangi berhenti depan sebuah warung, tertulis ‘Mie Acheh Istimewa Titi Bobrok’, di Jalan Setia Budi Medan.


“Istimewanya mie Aceh ini buatan sendiri orang Islam, antara campuran tepungnya termasuk rempah dan segala macam.. membuat rasanya lain dari yang lain.” Kata kawan saya itu, sambil turun dari motosikal terus masuk ke kedai itu.


Kedai itu agak maju, 3 kali ganda berbanding 10 tahun lalu waktu itu saya juga menjadi antara peminatnya. “Apakah pengunjung-pengunjungnya hadir kerana simpati kepada perjuangan rakyat Aceh?” Tanya saya.



Hal ini mengingatkan saya kepada pertemuan pagi tadi dengan seorang bekas tentera Republik Indonesia (RI), yang baru-baru ini mendapat hadiah penghargaan kerana jasa perjuangannya kepada negara sejak sebelum merdeka lagi. (RI merdeka pada 1947). Beliau adalah Abdullah Zaman (atau Abdul Rahman) yang lahir pada 22-3-1928, berumur kira-kira 80 tahun, tetapi masih kuat badan dan ingatannya.


“Saya adalah anak buah kepada Tengku Daud Barueh, ulama pejuang pembebasan Negara Aceh. Beliau adalah pemimpin PUSA atau Persatuan Ulama Seluruh Aceh. Beliau bersama Karto Suwirio dari Jawa Barat dan Kahar Muzakkir dari Sulawesi sama-sama berjuang untuk menegakkan Darul Islam atau Negara Islam di RI sejak belum merdeka lagi.” Kata Bapak Abdullah.


“Dan atas nama perjuangan kemerdekaan, beliau sanggup membantu Seokarno dengan menghadiah sebuah kapal terbang milik rakyat Aceh kepada Seokarno, kerana waktu itu Aceh mempunyai dua buah kapal terbang. Sukarno berjanji akan memberi kebebasan kepada Aceh untuk menegakkan Negara Islam sesudah merdeka.”


“… Bermakna Aceh mempunyai kekuatan yang kuat di saat perjuangan kemerdekaan Indonesia masih tiada kekuatan peralatan.. Bagai mana boleh jadi begitu?” Sampuk saya.


“Pertama kerana dasar Islam itu sendiri bisa melahirkan mujahid-mujahid tulin… hingga ada yang bergabung di bawah MASYUMI atau Majlis Syura Muslimin Indonesia. Kedua kerana rakyat Aceh terdiri dari ramai pedagang-pedagang. Contohnya wujud Kesatuan Saudagar Muslim di Aceh masa itu yang membantu perjuangan Islam Aceh… Ini yang ramai orang tidak tahu…” Jelas Bapak Abdullah lagi.


“Terngiang-ngiang di telinga aku pesan Tengku Daud Barueh kepada kami anak-anak buah perjuangannya dulu.. ‘Perjuangan kita hari ini adalah jambatan emas buat anak cucu kita akan datang.’ Aku ingat kata-kata beliau itu sampai sekarang!”


Tetapi dengan rasa sedih dan pilu Bapak Abdullah berkata lagi, “Tetapi selepas merdeka, Aceh cuma diletakkan di bawah Kecamatan Medan atau Sumatera Utara. Untuk dapatkan hak Negara Islam perlu dapat kelulusan dari Medan. Suekarno lepas tangan. Begitulah… perjuangan Islam yang besar dan luas telah di’kecil’kan oleh nasionalis Suekarno. Maka perjuangan terpaksa diteruskan, walaupun masih dalam kelompok sendiri yang kononnya sudah merdeka. Jambatan Emas harapan rakyat Aceh hanya jadi Titi Bobrok (jambatan reput)..”


Kawan saya pembawa motosikal yang saya tumpangi ke gerai mei Aceh itu berkata, “Hingga baru beberapa tahun kebelakangan ini selepas malapetaka tsunami, berlaku perjanjian damai antara GAM atau Gerakan Aceh Merdeka dengan RI… maka pertembungan sudah tiada lagi. Kita singgah ke gerai mei ini tidak lagi diangap sebagai para simpati kepada golongan yang ditindas oleh RI. Tetapi ramainya mungkin cuma kerana sedap dan lazatnya sahaja!.”


Hal ini membuat saya pula merasa sedih dan pilu apabila mengenagkan politik di negara sendiri. Bagaimana pula kalau Pakatan Rakyat berjaya memerintah Malaysia, apakah PAS atau golongan pejuang-pejuang Islam akan menerima nasib seperti Tengku Daud Barueh tersebut??


Demikian catatan santai untuk kali ini… Wallahu ‘aklam.


Ibnu Hasyim
Medan Indonesia 31 Mei 08.

Friday, May 30, 2008

Ingatan Pada Wakil Rakyat.. Dari Sumut.


Ibnu Hasyim: Catatan Perjalanan



TENGAHARI tadi saya sembahyang Jumaat di sebuah kampong di luar kota Medan, kira-kira 2 jam perjalanan, melalui lorong tanah merah, melintasi ladang-ladang dan perkebunan. Khatibnya agak muda. Antaranya berkhutbah mengulas akhbar di Medan hari ini, katanya..


Seseorang melihat temannya sedang bersedih dan keluh-kesah, “Kenapa kau bersedih?”


“Aku hilang wang Rp 5,000 (kira-kira RM1.50).”


Lalu digantikan oleh temannya itu. Tiba-tiba dia menangis pula. “Mengapa kau menangis pula selepas dapat ganti?”


“Kerana kalau duit itu tidak hilang tentu wang aku sudah ada Rp 10,000…”


!!!!!!!!!!!


Teringat saya pula kepada ucapan Tok Guru Nik Aziz …Tiap makanan yang kita makan, walau macam mana mahal dan sedap pun, hanya sekadar yang boleh diterima oleh perut, dan akhirnya tempat simpannya cuma ditandas sahaja…


Jadi di mana manfaatnya? Manfaat di akhirat ialah harta yang dermakan dan membela rakyat miskin atau untuk jalan Allah, atau buat kebajikan. Itu yang dapat melepasi sekatan tol di akhirat. Pahala kebajikan itulah ‘duit’ untuk melepasi tol tersebut.


Khatib tadi menyeru orang ramai supaya berderma membuat masjid yang sedang diperbaharui, walaupun penduduk-penduduk kampong itu nampaknya tidak se mewah rakyat Kuala Lumpur. Bahkan waktu hendak pulang ke Medan, saya disekat di jalan-jalan raya, bukan oleh polis tetapi oleh mujahidin-mujahidat remaja dari beberapa masjid yang sedang mengutip derma. Demikianlah di Indonesia, derma untuk masjid antara cara kutipannya ialah melalui derma dipingggir-pinggir jalan melalui sekatan-sekatan jalan raya atau diletakkan tong derma di tengah-tengah jalan. Itulah peluang berbuat kebajikan, samada tenaga dan harta.


Patutkah peringatan-peringatan seperti ini diberitahu kepada wakil-wakil kita yang menang dalam pilihan raya baru lalu?


Sekian, wallahu ‘aklam.

Bingkisan Ibnu Hasyim dari Medan Sumut, Indonesia.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails