Saturday, March 10, 2012

Chemmeen, Terjemah Ke 30 Bahasa, Apa Hebatnya?


Terjemahan terbaru "Chemmen" oleh Anita Nair memuatkan pelbagai maklumat tambahan.

HALAMAN HIBURAN
10 Mac 12: Pada tahun 1960-an, 70-an dan awal 80-an, filem Malayalam paling popular dalam kalangan penonton India di Malaysia ialah “Chemmeen” (1965).

Lagu “Kadalinakkara” nyanyian K. J. Yesudas masih popular hingga kini; malah diselitkan dalam sebuah lagu filem “Naan Avanillai” (2007).

Filem “Chemmeen” yang menerima Anugerah Filem Kebangsaan (Filem Terbaik) adalah berdasarkan novel “Chemmeen” (1956) karya Thakazhi Sivasankara Pillai. Novel itu menang Anugerah Akademi Kendra Sahitya (1957).

Karya berkenaan yang turut diperakui Unesco, pertama kali diterjemah ke Bahasa Inggeris oleh V. K. Narayana Menon (1962). Novel “Chemmeen” juga sudah diterjemah ke lebih 30 bahasa, termasuk Bahasa Jerman, Itali, Perancis, Rusia, Arab, Belanda, Jepun dan bahasa-bahasa lain yang terdapat di India.

Versi terjemahan Narayana Menon diberi judul “Anger of the Sea-Goddess”. Manakala versi terjemahan oleh Anita Nair mengekalkan judul “Chemmeen” (2011).

Saya sangat gembira menerima senaskhah novel “Chemmeen” daripada Salma Dhineswary, mahasiswi Universiti Malaya dan pengarang Tamil tempatan yang pergi ke Tamil Nadu baru-baru ini.

Sesungguhnya saya sudah lupa kisah dalam filem yang pernah ditonton pada akhir tahun 1970-an. Maka, hadiah berupa novel terjemahan ini memungkinkan saya mengimbau serta menikmati semula kisah sekumpulan nelayan di pantai negeri Kerala yang terikat pada amalan, ritual, pantang-larang dan kepercayaan nenek-moyang.

“Well, I won’t call you Karuthamma either!”

“What would you call me then?”

“I’ll call you the Big Momma Fisherwoman.”

Demikian dialog antara Karuthamma dan Pareekutty di halaman pertama lagi yang membuatkan saya tersenyum sendiri memikirkan kehadiran konsep “big momma” dalam realiti tempatan.

Konflik dan dilema dalam novel ini berlaku berikutan tindakan Chembankunju meminjam wang daripada Pareekutty untuk membeli bot nelayan dengan niat untuk tidak memulangkan wang itu.

Percintaan antara Karuthamma yang beragama Hindu dan Pareekutty yang beragama Islam juga terhalang oleh pelbagai sebab yang sudah diketahui umum.

Malah, membaca kisah mengenai pasangan kekasih ini pasti mengingatkan pembaca kepada realiti yang terpaksa dihadapi oleh pasangan kekasih berlainan agama – seorang daripadanya beragama Islam – di negara bertuah ini.

Thakazhi adalah nama pena sempena kampung kelahiran pengarang di Kuttanad, Alappuzha, Kerala. Beliau mengenali kehidupan nelayan tepi pantai secara amat mendalam sejak berusia sembilan tahun.

Menerusi “Chemmeen” (bermaksud “udang” dalam Bahasa Malayalam), Thakazhi berjaya mengungkapkan sebuah kisah yang menarik dengan menggabungkan konflik cinta, keluarga, kasih-sayang, kepercayaan, agama dan budaya masyarakat nelayan keturunan Malayali di Kerala.

Novel “Chemmeen” sudah diterjemah ke lebih 30 bahasa.
Walaupun “Chemmeen” mendapat pelbagai pengiktirafan, Thakazhi mengatakan bahawa novel itu bukanlah sebuah karya agung. Malah, beliau hanya mengambil masa tujuh hari untuk menghasilkannya.

Novel “Chemmeen” (2011) turut memuatkan penceritaan Thakazhi sendiri mengenai penghasilan karya itu. Terdapat juga catatan oleh Anita Nair selaku penterjemah.

Pembaca juga berpeluang mengetahui maklumat mengenai filem “Thirakalkkappuram” (1998) yang merupakan sambungan kisah “Chemmeen”.

Meena Pillai pula menyumbangkan artikel bertajuk “On Adapting Chemmeen: Myth as Melodrama” yang mampu membantu khalayak lebih memahami karya berkenaan.

Thakazhi (17 April 1912 – 10 April 1999) menulis hampir 40 novel (1934-1990) dan sekitar 25 kumpulan cerpennya diterbitkan (1935-2004) dalam bahasa ibundanya.

Namun, “Chemmeen” tetap dilihat sebagai karya terpenting penulis ini dan amat wajar dibaca dengan penuh penghayatan. (IH)

Gambar Ini Tak Sopan, Galeri Ditutup, Wajarkah?

Tidak sopankah gambar ini?
Kuwait: 10 Mac 12: Petugas keamanan menutup galeri yamg mempamerkan karya seorang artis internasional Kuwait, hari Selasa lalu, kerana lukisannya (gambar di atas) dianggap tidak sesuai, lapor Kuwait Times, Khamis 8 Mac.

“[Petugas] menilai lukisan itu tidak sesuai dan terlalu berani,” kata seniman Shurooq Amin, yang pernah menpamerkan karyanya di 16 galeri, termasuk 10 galeri di luar negeri. Kepada harian setempat Amin mengatakan, petugas kemungkinan datang setelah seorang pengunjung merasa tersinggung dengan lukisannya, lalu memutuskan untuk melaporkan hal itu.

Petugas mendatangi galeri LM yang berada di Al Salhiya Mall sekitar pukul 10 malam hari Isnin, atau tiga jam setelah pameran lukisan Amin berjudul 'Dunia Seorang Lelaki' dibuka. Mereka mengambil lukisan yang diyakini Amin menjadi sumber kontroversi, sebelum menutup galeri itu.

“Kami tidak akan berhenti kerana kami menuntut kebebasan berideologi kami yang dijamin konstitusi,” kata Amin, yang juga merupakan penyair berbahasa Inggreris dan telah menerbitkan tiga buku.

Meskipun kehidupan masyarakat Kuwait relatif lebih bebas dibanding negara Arab lainnya, namun masih ada kelompok masyarakat yang sangat peduli dengan nilai kesopanan masyarakat setempat.

Awal minggu ini, kelompok baru bernama Al Adalah mengusulkan rancangan undang-undang yang melarang penggunaan pakaian “seronok” di pantai-pantai Kuwait dan melarang operasi bedah plastik.* (IH/Hidayatullah)

Komen Weblog Ibnu Hasyim: Wajarkah tindakan ke atas artis itu? Pada weblog ini, "mungkin wajar!" Kerana mereka yang mengaku pejuang pembebasan (kata mereka), membawa sebuah ideologi ciptaan manusia untuk memporak-perandakan aqidah masyarakat tempatan. Membawa sesuatu yang ke'tidak sesuai'an.

Di Malaysia adakah UMNO sebuah ideologi ciptaan manusia? (IH)

Ulama Sebenarnya Artis -Nik Aziz

HALAMAN HIBURAN

KOTA BHARU, 9 Mac 12: Ulama juga sebenarnya tergolong dalam golongan artis. Kata Menteri Besar Kelantan, Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat.

Beliau meminta masyarakat memahami pengertian insan seni sebenar kerana ulama juga tergolong dalam golongan artis. Menurutnya, sekiranya artis dimaksudkan dengan insan seni malah golongan ulama juga mempunyai keseniannya yang tersendiri.

Katanya, kerana keseniannya itu golongan ulama berjaya meyakinkan golongan bukan Islam atau yang jauh dari Islam untuk mendekati dan menerimanya hasil kelunakan seni bahasa yang disampaikan ulama. Beliau berkata demikian ketika berucap sempena kunjungi selebriti Oki Sentiana Dewi, heroin filem Ketika Cinta Bertasbih dari Indonesia dan selebriti dakwah Kapten Hafiz, di JKR 10, petang tadi.

Kedua-dua selebriti berkenaan akan menjayakan program ‘Bicara Selebriti’ ke-4, anjuran kerajaan negeri di Kelantan Trade Cantre mala mini. Menurut Tuan Guru, sebelum ini masyarakat hanya mengenali pelawak, pelukis, pelakon, penyanyi sebagai artis, namun golongan ulama sebenarnya adalah artis.

“Cara Rasulullah berdakwah juga mengikut seni sehingga manusia terpikat dengan ajaran Islam, al-Quran juga mempunyai seninya yang tersendiri sehingga bila mendengarnya manusia akan terpegun,” ujarnya.

Pada masa yang sama beliau melahirkan rasa syukur pada golongan artis termasuk Oki Sentiana Dewi yang sudi datang ke Kelantan bersama ibunya. Katanya, dengan kehadiran artis ke negeri ini akan melenyapkan tohmahan buruk masyarakat Kelantan menolak golongan terbabit. (IH/Hrkh)

Komen Weblog Ibnu Hasyim: Ulama sebenarnya, bukan sahaja artis, bahkan kena kreatif dan aktif. Contohnya seperti Tok Guru Nik Aziz sendiri. Katanya, sentisa menggoncang negara.

Konsert Maya Jepun, Bolehkah Ceramah.. Begitu?


SEJUMLAH penonton persembahan Hatsune Miku di Tokyo kelmarin.

HALAMAN HIBURAN

TOKYO - Semua 10,000 tiket untuk empat konsert penyanyi maya, Hatsune Miku di sini habis dijual dalam tempoh hanya beberapa jam walaupun harganya mahal iaitu AS$76 (RM228) sekeping. Dua konsert itu diadakan kelmarin dan dua lagi semalam di sini.

Miku adalah imej janaan komputer berdasarkan program pensintesisan suara yang dibangunkan oleh syarikat Crypton bagi membolehkan pengguna menghasilkan muzik mereka sendiri. Imej penyanyi wanita itu direka syarikat tersebut tetapi lagu nyanyian Miku dicipta oleh peminatnya.

Pada konsert berkenaan, imej Miku dipaparkan di skrin pentas manakala beribu-ribu lagi peminat membanjiri 24 panggung wayang untuk menyaksikan siaran langsung konsert penyanyi digital itu.

"Konsert ini sungguh menakjubkan, hati saya seperti masih menari. Saya berasa tidak dapat tidur pada malam ini kerana teruja," kata seorang wanita berusia 21 tahun, Yuya Ofuji selepas menonton persembahan Miku.

Seorang lagi peminat, Hazuki Koide menunjukkan dedikasinya dengan berpakaian seperti Hatsune Miku. Siri konsert berkenaan turut disiarkan di panggung wayang di Shanghai, Hong Kong dan Taiwan. - Agensi

Komen Weblog Ibnu Hasyim: Bolehkah ceramah siaran langsung pembangkang dibuat begitu di Malaysia? (IH)

Israel Akui Tidak Mampu Tembus Pertahanan Iran


KL 10 Mac 12: Israel mengakui hanya memiliki bom penghancur model lama dan pesawat pengisi bakar kecil yang tidak akan mampu menembus pertahanan Iran yang kuat dan menyebar. Perangkat yang disebut Israel "kuno" ini adalah pemberian Amerika Syarikat (AS) masa lalu.

Pemerintah Israel meminta bantuan senjata yang lebih canggih untuk menyerang Iran kepada AS. Mereka merasa, senjata yang dimiliki pada maa ini belum cukup kuat menembus kekuatan nuklier Iran yang tersembunyi jauh di bawah tanah.

Dilapor Reuters, Jumaat 9 Mac 2012, permintaan senjata ini disampaikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dalam kunjungannya ke AS minggu ini. Seorang pejabat pemerintah Israel yang tidak disebutkan namanya membenarkan laporan ini.

Halaman depan harian Israel, Ma'ariv, mengulas soal ini. Dalam tulisan, dikatakan Obama akan memenuhi permintaan tersebut. Namun sebagai balasannya, Obama meminta jaminan Israel tidak akan menyerang Iran pada tahun ini.

Dibantah Amerika

Juru bicara Rumah Putih Jay Carney membantah adanya permintaan ini dari Israel. "Tidak ada permintaan yang diajukan atau disepakati dalam pertemuan antara Obama dengan Netanyahu," kata Carney.

Staf pemerintah AS yang menolak disebutkan namanya juga menampik adanya permintaan tersebut. Dia mengatakan, permintaan itu tidak realistis, di tengah penolakan AS soal agresi militer ke Iran. Seperti diberitakan sebelumnya, Obama menolak adanya serangan ke Iran. Dia mengatakan bahwa perang hanya akan membuat harga minyak melambung dan menimbulkan gejolak yang meluas di Timur Tengah yang masih belum pulih paska revolusi.

Tidak Disokong rakyat

Sementara itu Menurut Hidayatullah.com. PM Israel Benyamin Netanyahu tidak disokong oleh majoriti rakyat Israel dalam usaha menyerang Iran. 62.55% warga Israel menolak serangan sepihak terhadap instalasi nuklier Iran. Demikian hasil jajak pendapat yang dilakukan akhbar "Yedioth Achronoth".

Laman Deutsche Welle pada Khamis 8 Mac kelmarn memberitakan, 53% rakyat Israel percaya bahwa serangan semacam itu tidak akan membawa hasil. Dalam hal ini tidak dapat menghancurkan instalasi nuklier Iran.

Mayoriti memperhitungkan, Iran akan membalas menyerang dengan kuat. 60% berpendapat, lebih dari 500 orang tewas di Israel, jika pecah perang dengan Iran. Penampilan Netanyahu di Washington setelah bertemu Presiden Barack Obama disambut skeptis di Israel. Meski begitu ia pulang dengan kata-kata yang berhubungan dengan perang.

"Kita memiliki negara yang kuat dan stabil, dengan militer yang kuat. Bukan bererti tidak ada ancaman, tetapi kemampuan kita untuk mempertahankan diri bererti kita adalah tuan atas nasib kita sendiri, dan sangat banyak sahabat yang menyokong kita setiap saat," kata Netanyahu.

Kritik terhadap sikap PM Israel datang dari kubu kiri. Jossi Beilin, mantan ketua Partai Meretz yang liberal kiri, mengimbau untuk menunggu masa terhadap Iran.
(IH/Pelbagai sumber)

Rotan Penjudi Di Aceh, Mana Lebih Zalim Rotan M'sia?


SEORANG pesalah judi dirotan di Langsa, Aceh semalam. Reuters

LANGSA, Indonesia: Lima lelaki Aceh yang didapati bersalah berjudi dirotan di khalayak ramai di sini semalam.

Mereka dirotan di wilayah Aceh yang melaksanakan undang-undang Islam. Mereka dirotan enam kali pada setiap Jumaat di hadapan beratus-ratus orang di sebuah padang di bandar ini, Aceh Timur.

Indonesia yang merupakan negara Islam dengan 240 juta penduduk mengamalkan dasar sekular tetapi membenarkan Aceh melaksanakan undang-undang syariah.

Ketua bahagian jenayah di pejabat pendakwa raya Aceh, Putra Masduri berkata, kelima-lima lelaki tersebut adalah antara 20 orang yang didapati bersalah melanggar undang-undang syariah pada Januari lalu.

Lima lelaki itu dirotan sebanyak enam kali. Mereka dirotan di sebuah padang dan disaksikan ratusan orang yang menyorak semasa hukuman tersebut dilaksanakan. Sebahagian daripada mereka menjerit dan mempersoalkan kenapa pesalah tersebut hanya dirotan sebanyak enam kali. - Agensi.

Komen Weblog Ibnu Hasyim: Mana lebih zalim, hukum rotan atau sebat di Aceh ini dengan hukum rotan/sebat di penjara Malaysia? Sebenarnya hukum sebat di Aceh ini tidak zalim bahkan mendidik manusia. Hukan sebat di Malaysia menyiksa, bukan sahaja kepada mangsa tetapi juga keluarga mangsa, kerana tidak boleh kerja cari makan untuk keluarga dan lain-lain.

Lihat sebelum ini..

E-Buku IH-46: Isu Hudud, K'tan & Nik Abd Aziz
E-Buku IH-46: Isu Hudud, K'tan & Nik Abd Aziz

Ada Kuil Paling Porno Di Dunia Pula..

blog-apa-aja.blogspot.com
KHAJURAHO (Hindi: खजुराहो) adalah sebuah desa di negara bagian Madhya Pradesh, yang terletak di Kabupaten Chhatarpur, sekitar 385 mil (620 kilometer) tenggara Delhi, ibukota India. Kelompok yang Khajuraho monumen telah terdaftar sebagai sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO, dan dianggap sebagai salah satu "tujuh keajaiban" dari India.

Salah satu tujuan wisata paling populer di India, Khajuraho memiliki kelompok terbesar abad pertengahan kuil-kuil Hindu dan Jain, terkenal atas patung erotis. Nama Khajuraho, kuno "Kharjuravahaka", berasal dari kata Sansekerta yang berarti kharjur kurma.

Pada abad ke-27 Kali Yuga yang Mlechcha Utara penyerbu mulai menyerang Rajput India, beberapa Bargujar bergerak ke arah timur ke tengah India. Mereka menguasai wilayah Utara-Timur dari Rajasthan disebut Dhundhar dan disebut sebagai Dhundhel / Dhundhela di zaman kuno, untuk wilayah mereka diperintah. Kemudian mereka menyebut diri mereka Bundelas dan Chandelas orang-orang yang berada di kelas yang berkuasa memiliki gotra Kashyap jelas-jelas semua mereka Bargujars pengikut Gurjara- Pratihara kerajaan India Utara.

Kerajaan yang berlangsung dari 500 Masehi hingga 1300 Masehi dan berada di puncaknya ketika monumen-monumen utama dibangun
The Bargujars juga membangun benteng dan Kalinjar Mahadev Neelkanth candi mirip satu di Taman Nasional Sariska dan Baroli, menjadi pemuja Siwa. Kota ini ibu kota budaya Chandela Rajput, sebuah dinasti Hindu yang menguasai bagian India dari 10 hingga abad ke-12.

Ibukota politik Chandelas adalah Kalinjar. Khajuraho kuil-kuil yang dibangun di atas rentang 200 tahun, 950-1.150. The Chandela ibukota dipindahkan ke Mahoba setelah kali ini, tapi Khajuraho terus berkembang untuk beberapa waktu. Khajuraho tidak memiliki benteng karena Raja Chandel pernah tinggal di ibukota budaya mereka.
Seluruh daerah itu dikelilingi oleh dinding dengan lapan gerbang, masing-masing diapit oleh dua pohon palem emas.

Ada awalnya lebih dari 80 kuil Hindu, yang hanya 25 sekarang berdiri dalam keadaan wajar pelestarian, tersebar di wilayah sekitar 8 mil persegi (21 km ²).
Kuil-kuil Khajuraho mengalami penghancuran oleh penyerbu muslim awal antara c. 1100-1400 AD sebagai cacat berbagai patung di kompleks candi membuktikan.

Saat ini, candi berfungsi sebagai contoh baik gaya arsitektur India yang telah mendapatkan populariti kerana mereka penggambaran eksplisit cara tradisional kehidupan seksual selama abad pertengahan. Lokal yang tinggal di desa Khajuraho selalu tahu tentang dan terus candi sebaik mungkin. Mereka menunjuk kepada seorang lelaki Inggeris pada akhir abad ke-19 dan hutan-hutan telah merugikan semua monumen.

Di mana lucah dan pornnya?

Lihat patung-patung yang ada di kuil tersebut...

blog-apa-aja.blogspot.com

blog-apa-aja.blogspot.com

blog-apa-aja.blogspot.com

blog-apa-aja.blogspot.com

blog-apa-aja.blogspot.com

blog-apa-aja.blogspot.com

blog-apa-aja.blogspot.com

blog-apa-aja.blogspot.com
Komen Weblog Ibnu Hasyim: Diharap Patung besar di Batu Caves Malaysia dan yang sekufu dengannya tiada akan sampai jadi begini, wapaupun Perdana Menteri Malaysia sendiri yang merasmikannya. (IH)

Friday, March 09, 2012

Syabas, P/PAS Bantu Imam Baling Kasut!

Pemuda PAS sasar RM20,000 bantu 'imam BERSIH'
KL 9 Mac 12: Syabas diucapkan Kepada Pemuda PAS, mensasarkan RM20,000 kutipan derma bagi tabung membantu keluarga Hoslan Hussin, imam yang dihukum penjara setahun atas kesalahan menghina mahkamah berikutan tindakannya melemparkan selipar ke arah panel hakim.

Tahniah dan syabas diucapkan oleh weblog Ibnu Hasyim.

Ketua Penerangannya, Riduan Mohd Nor berkata, tabung bertujuan meringankan beban anggota keluarganya itu juga akan diedarkan ke seluruh negara.

riduan mohd nor"Sumbangan itu akan dibuat berterusan sehingga Hoslan dikeluarkan daripada penjara. Kita beri bantuan ini bukan kerana dia imam tetapi atas dasar kemanusiaan.

"Bantuan ini bagi menjaga kebajikan anak-anaknya. Dia mempunyai anak-anak yang ramai, masih kecil dan bersekolah," katanya ketika dihubungi Malaysiakini.

Riduan turut menyeru kepada semua Pemuda PAS agar dapat bersama membantu keluarga Hoslan bagi meringankan beban isterinya.

Semalam, Mahkamah Persekutuan menjatuhkan hukuman penjara setahun ke atas Hoslan. Hakim Besar Malaya, Tan Sri Zulkefli Ahmad Makinuddin ketika menyampaikan hukuman berkata, penjara setahun adalah hukuman setimpal bagi kes berkenaan.

Beliau sebelum itu berkata, tindakan membaling alas kaki itu boleh menggugat kuasa mahkamah dan menjatuhkan maruah mahkamah sekiranya tiada tindakan dilakukan untuk kesalahan seperti itu.

Hoslan diberi julukan 'iman BERSIH kerana mengangkat jubah dan menunjukkan baju-T BERSIH yang dipakainya ketika khutbah Jumaat melarang orang ramai turut serta dalam perhimpunan itu. (IH)

Sebelum itu..

Perlu Haram Makanan Kanak2 Lolipop Pendafluor

PENGGUNA
Persatuan Pengguna Pulau Pinang menggesa Kementerian Kesihatan supaya mengharamkan segera penjualan lolipop pendafluor (fluorescent lollipops) memandangkan ia mengandungi bahan-bahan bertoksik.

Dalam satu tinjauan yang dijalankan, CAP mendapati lolipop pendafluor amat digemari oleh kanak-kanak. Lolipop ini menarik perhatian kanak-kanak kerana ia terlekat pada batang plastik yang bersinar. Beberapa orang kanak-kanak yang ditemui berkata kadangkala mereka menyimpan batang tersebut dan menggunakannya untuk tujuan lain. Batang pendafluor itu mengandungi bahan-bahan kimia bertoksik yang boleh ditelan oleh kanak-kanak jika kimia cecair dalam batang itu merembes keluar.

Lolipop pendafluor boleh dibeli dalam kotak berisi 24 batang dengan pelbagai warna pada harga RM6.00 sekotak. Vendor menjualnya kepada kanak-kanak dengan harga 40 sen sebatang. Walaupun tidak diketahui negara asalnya, seorang pemborong memberitahu kami lolipop itu datang dari China. Pada kotaknya terpampang logo Halal yang tidak diluluskan dan mempunyai nama sebuah syarikat.

Selain terdapat di pasar raya mini, lolipop tersebut turut dijual oleh vendor di hadapan sekolah. Kami percaya ia dijual di seluruh negara.

Ujian-ujian yang dijalankan oleh Institut Kebangsaan bagi Menguji Kebersihan dan Keselamatan Makanan di bawah Kementerian Kesihatan Vietnam menunjukkan batang plastik lolipop berkenaan mengandungi ftalat dan Poly aromatic carbon (PAH), di mana ftalat bertindak sebagai pelarut untuk PAH. Gabungan kedua-dua bahan kimia tersebut menimbulkan tindak balas oksigenan, menghasilkan sinaran cahaya yang menarik pada batang tersebut.

PAH pada hakikatnya merupakan sejenis bahan kimia yang amat toksik, biasanya digunakan hanya untuk tujuan industri seperti mencairkan cat. Ia boleh menyebabkan kanser atau mutasi gen dalam manusia.

Sehubungan dengan keracunan lolipop pendafluor, Persatuan Pengguna Pulau Pinang menggesa Kementerian Kesihatan supaya mengharamkan segera penjualan dan pengedaran kandi seumpamanya. Kerajaan juga perlu menyita produk yang sudah berada di pasaran ini.

S.M. Mohamed Idris
Presiden CAP

R/Belanda Apikan, Perpecahan Antara Agama?

Dayak
Kaum Dayak: Photo RNW

CATATAN PERJALANAN: Kalimantan siri 12

TAPI, ada lagi satu perkara, ini pada saya bekas penjajah lama Indonesia Belanda masih main peranan untuk memecah-belahkan perpaduan rakyat pelbagai agama di Indonesia. Setelah Timor Leste terkeluar, pergolakan Maluku belum selesai, Papua dan sebagainya, kini Kalimantan pula diapi-apikannya..

Lihat kenyataan dipetik dari radionya RNW (NRC), 'Indonesia Muak dengan Kelompok Muslim Agresif', diterbitkan pada 24 Februari 2012 - 2:48pm..

[Protes terhadap FPI kembali digelar. Kali ini terjadi di Balikpapan, Kalimantan Timur. Bayer Gabriel, pemimpin protes dari suku Dayak menyampaikan orasinya berapi-api. Menurutnya, FPI mengancam kerukunan antar suku dan agama. Demikian berita yang dilansir NRC Handelsblad (24/02).

Sejak dua tahun silam, FPI telah mendominasi. Dengan ancaman kekerasan, mereka mendorong pejabat berwenang untuk menyudutkan kelompok agama minoritas dan kelompok Muslim liberal. Mereka merusak gereja, toko minuman beralkohol, baik besar maupun kecil, dan mengganggu orang-orang yang tidak sejalan dengan mereka.

Jarang sekali mereka dihukum atas perbuatan tersebut, tulis NRC Handelsblad.

Protes bermunculan

Namun bulan ini, protes terhadap FPI terus bermunculan dari pelbagai penjuru Nusantara. Protes-protes tersebut memiliki latar belakang beragam.

Yang pertama terjadi di Palangkaraya. Ketika itu, FPI hendak mendirikan cabang di sana. Namun suku Dayak khawatir kehadiran FPI akan mengganggu harmoni antar agama di kota tersebut. Dengan ikat kepala merah, parang dan tombak, ratusan orang Dayak menghalau kedatangan FPI di lapangan udara.

FPI pun harus angkat kaki.

Aksi suku Dayak tersebut menginspirasi kelompok masyarakat lainnya. “Palangkaraya adalah katalisatornya. Kalau mereka bisa menghentikan FPI, kenapa kita tidak?, ungkap Shinte Galeshka, salah satu pencetus kelompok aksi Indonesia Tanpa FPI.

Shinte “tidak lagi terlalu Katolik”, sedangkan temannya ada yang Muslim dan ada yang agnostik. Mereka ikut memprotes karena membenci kekerasan, seperti kasus Ahmadiyah di Cikeusik tahun lalu.

“Hari ini Ahmadiyah diserang, besok gereja di Bogor. Kalau mereka menyerang saya, siapa yang akan membela?”, tukas Shinte.

Meski hanya berbasis dukungan Facebook dan Twitter, mereka pun memutuskan untuk melakukan aksi di hari Valentine. Ketika itu, ratusan orang ikut turun ke jalan, tulis NRC Handelsblad.

Kini berani
Aksi-aksi menentang FPI pun berdampak luas. Kini, banyak tokoh masyarakat yang ikut menyampaikan suara mereka. Sebelumnya, mereka tak bersuara karena takut dicap sebagai Muslim yang buruk. Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi mengatakan pemerintah tidak akan ragu-ragu untuk membekukan FPI jika mereka tetap melakukan kekerasan.

“Kami harap ini merupakan sebuah titik balik,” kata Bonar Tigor Naipospos dari Setara Institute. Menurutnya, ini adalah pertama kalinya pemerintah diminta secara terang-terangan untuk menindak FPI. Namun ia khawatir aksi tersebut hanya berlangsung sebentar.

Lagipula menurut Bonar, hingga kini hanya organisasi-organisasi pembela hak sipil yang bergerak.

Serangan balik

Banyak masyarakat biasa menganggap “pencucian” FPI tidak cukup penting hingga harus mengambil risiko dengan ikut-ikutan mengecamnya. Tidak hanya itu, FPI berdalih membela Islam dan menindak kegiatan amoral seperti judi dan minum-minuman keras.

Shinte dan kawan-kawannya tidak menceritakan kepada orang tua mereka perihal aksi mereka. Mereka tidak ingin orangtuanya khawatir. Benar saja. Meski dijaga 500 petugas kepolisian, Shinte tetap menerima beberapa pukulan selama demonstrasi.

FPI pun menyerang balik. Mereka melaporkan kejadian di Palangkaraya ke pihak kepolisian. Mereka menuduh sang pemimpin aksi sebagai biang narkoba. Demikian FPI menggambarkan lawannya sebagai contoh kebobrokan moral. Siapa yang menentang FPI, berarti melawan Islam. Demikian NRC Handelsblad.]

Dan banyak lagi, tulisan-tulisan berbau nagatif begitu. Sedangkan laporan berita-berita lain tidak begitu. Contohnya..

DPD RI Minta FPI Jangan Dibubarkan (February 17 201)


Seusai melakukan pertemuan dengan Front Pembela Islam (FPI), Wakil Ketua DPD La Ode Ida menyampaikan dukungannya kepada organisasi kemasyarakatan tersebut. La Ode pun mengecam wacana pembubaran terhadap FPI yang kerap dicap sebagai ormas anarkis.

“FPI ini, kan, diserang di bandara, mengapa justru dia yang harus dibubarkan. Ini yang membingungkan,” ungkap La Ode, Kamis (16/2/2012), di ruang kerjanya.

Ia meminta agar peristiwa itu jangan diputarbalikkan. “Kesannya yang melakukan kekerasan adalah FPI. Saya kira peristiwa di Palangkaraya itu merendahkan budaya masyarakat sekitar. Kalau menghalalkan pemblokiran FPI dengan cara-cara kekeraan itu tidak boleh lagi terjadi,” kata La Ode.

Ia pun sepakat bahwa aksi penolakan masyarakat di Palangkaraya merupakan wujud dari lemahnya instrumen negara dalam menyelesaikam persoalan. “Tidak boleh lagi ada wacana penghalangan terhadap FPI dengan alasan apa pun, kecuali FPI kelak menjadi organisasi terlarang,” papar La Ode.

Dikatakan La Ode, hasil pertemuan ini akan dibahas di Komite III DPD. Komite yang nantinya akan menentukan tindak lanjut pertemuan itu. “Dalam waktu dekat, kami juga akan mengundang pihak yang anti-FPI,” tuturnya.

Gerakan Indonesia Tanpa FPI ini bermula dari aksi penolakan masyarakat di Palangkaraya, Kalimantan Tengah, Sabtu (11/2/2012). Di sana, sejumlah anggota FPI pusat dari Jakarta tak bisa turun di Bandara Tjilik Riwut, Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Rencananya, mereka akan melakukan pelantikan pengurus FPI Palangkaraya.

Namun, sejumlah pihak yang mengatasnamakan warga menolak kedatangan mereka. Aksi tersebut berlangsung lebih kurang 2,5 jam. Di Jakarta, gerakan Indonesia Tanpa FPI menggelar unjuk rasa, Selasa (14/2/2012), di Bundaran Hotel Indonesia. Ratusan masyarakat melakukan aksi penolakan akan keberadaan FPI dan ormas lain yang dianggap meresahkan masyarakat. Unjuk rasa menentang kekerasan itu berakhir ricuh karena terjadi bentrok dengan sejumlah massa FPI yang datang ke lokasi unjuk rasa.

Mengapa Menolak Habib Riziq? (Senin, 13/02/2012 10:05 WIB)

Kemarin ribuan orang Dayak mengepung pesawat Sriwijaya Air yang mendarat di bandara Cilik Riwut, Palangkaraya. Mereka mengira pesawat Sriwijaya itu membawa rombongan FPI, yang dipimpin Habib Riziq.

Dengan kondisi keamanan yang sangat berbahaya, maka fihak Sriwijaya membatalkan empat penumpang dari FPI yang hendak mendarat di Palangkararaya itu.

Sementara itu, sebelum mendarat telah dibembuskan citra negatif terhadap FPI, sebagai organiasi yang selalu melakukan kekerasan.

Padahal, yang disebut dengan "kekerasan" oleh FPI itu bisa dihitung dengan jari. Dibandigkan dengan kader-kader partai politik, termasu PDI, masih banyak mereka yang melakukan kekerasan.

Di pilkada di Tuban, amuk kader PDI, beberapa waktu lalu, meluluhkan lantakkan pendopo Kabupaten Tuban, tetapi tidak ada yang menyebut PDI sebagai biang tindak kekerasan.

Gubernur Kalimantan Tengah, Teras Narang, adalah kader PDI, beragama Kristen, dan sangat fanatik. Telah membangun gereja terbesar di Kalimantan. Toleransi yang selama ini didengungkan di pusat, hanya slogan kosong belaka.

Kalau yang menjadi penguasa Kristen, sudah pasti tidak ada lagi yang disebut dengan toleransi. Deklarasi tokoh-tokoh agama tentang toleransi itu, hanyalah "bohong-bohongan" belaka. Karena tidak ada aplikasinya di lapangan.

Orang-orang Kristen kalau berkuasa tidak akan pernah menepati komitmennya dengan toleransi. Mereka menganggap orang-orang non-Kristen sebagai domba-domba yang sesat, dan harus diselamatkan (dikristenkan).

Tetapi, bukan hanya itu, orang-orang Kristen dan Yahudi itu, selamanya adalah golongan yang paling keras memusuhi terhadap orang-orang Islam (mukmin), sepanjang sejarahnya. Tidak pernah sedetikpun mereka tidak memerangani dan memusuhi orang-orang Islam. Di mana saja mereka berada pasti berbuat makar terhadap orang-orang Islam.

Karena itu, orang-orang Islam yang mau diajak bersama melakukan kolaborasi dengan agenda toleransi itu, hanyalah orang-orang Islam yang bodoh dan bebal, serta aqidah agamanya sudah rusak. Dirusak dan dijajah oleh pemikiran orang Kristen dan Yahudi. Sejatinya Kristen dan Yahudi telah tertanam sangat dalam di hanti mereka selalu berusaha menghancurkan orang-orang Islam.

Di Palangkara, orang-orang Dayak Kristen melakukan pembantaian terhadap ribuan orang Madura. Laki-laki, perempuan, anak, dan orang tua, tanpa belas kasihan. Secara biadab. Tetapi, tidak pernah dikutuk, tindakan yang dilakukan oleh orang-orang Dayak itu. Di Singkawang dan Sanggoledo, orang-orang Madura juga menjadi korban kekejaman, yang sangat terkutuk, ratusan orang Madura tewas, dan ribuan lainnya meninggalkan rumah-rumah mereka, dan dihancurkan oleh orang-orang Dayak.

Di Kalimantan Barat, sejak gubernurnya orang Kristen dan keturunan Cina, maka umat Islam terus dikikis dengan berbagai kebijakan. Padahal, di Kalimantan Barat, jumlah penduduknya yang beragama Islam mencapai 75 persen. Tetapi, sekarang mereka dihambat dalam melakukan aktivitas keislaman mereka. Umat Islam di Kalimantan Barat, di "bonsai" dengan sistematis, semantara kalalu acara kegiatan Kristen dan Konghuchu, seperti acara Gong Chi Pachai, saat Imlek, sangat luas biasa. Seperti barongsai.

Di Ambon, Umat Islam dihancurkan saat Idul Fitri, rumah dan masjid-masjid mereka dibakar, termasuk di Poso. Umat Islam selalu menjadi korban kekerasan mereka. Padahal, mereka masih minoritas jumlahnya. Bagiamana kalau golongan Kristen ini sudah jumlahnya mayoritas. Mungkin umat Islam akan dimusnahkan.

Sekarang para pendeta dan romo terus menyanyikan lagu : "Kasih dan toleransi". Karena mereka masih minoritas. Saat mereka sudah jumlahnya banyak, dan memiliki kekuasaan, maka tidak segan-segan mereka akan memusnahkan orang-orang Islam dengan menggunakan kekuasaan yang mereka miliki.

Betapa bodohnya orang-orang Islam yang mau tertipu dengan nyanyian pada pendeta dan romo, tentang "Kasih dan toleransi" itu. Karena sepanjang sejarahnya tidak pernah akan yang namanya "kasih dan toleransi" dala agama Kristen itu. Mereka memang membuat manuver-manuver dalam rangka mengandangi orang-orang Islam dan para tokohnya, melalui jeratan "toleransi", di saat mereka masih minoritas.

Semuanya sudah dibuktikan dengan empirik. Siapa yang membantai Muslim Bosnia di Srebenica? Serbia Kristen. Siapa yang membantai umat Islam di Afghanistan? Penguasa Amerika yang Kristen. Siapa yang membantai umat Islam di Irak? Penguasa Amerika yang Kristen. Siapa yang membantai umat Islam di Palestina? Komplotan Zionis-Israel dengan Amerika Serikat. Komplotan Zionis-Kristen. Siapa yang mengkampanyekan tentang ancaman terorisme secara global. Para penguasa Kristen Barat. Kemudian ribuan orang dijebloskan ke dalam penjara, dan sebagian diantara mereka telah dibunuh. Siapa yang mengusir para imigran Muslim dari Eropa? Siapa yang membuat penghinaan dan pelecehan terhadap Nabi Shallalhu Alaihi Wasssalam? Para penguasa Kristen Barat. Siapa yang melakukan pembantaian terhadap Muslim di Philipana? Penguasa Kristen Philipine.

Inilah fakta-fakta sejarah yang sangat panjang dalam kehidupan. Maka perlu kaum Muslimin memahami sejarah ini. Tidak mungkin mereka dapat bertoleransi. Karena memiliki perbedaan yang sangat fudamental. Yaitu terkait dengan aqidah. Mereka orang kafir musyrik, Yahudi dan Nasrani, selalu berorientasi kepada kabhatilan. Sementara orang-orang mukmin, selalu berorientasi kepada al-haq. Tidak akan pernah bertemu selamanya.

Wajar para penguasa Kristen itu memusuhi terhadap orang-orang Islam, seperti yang dilakukan oleh Teras Narang yang menjadi penguasa di Kalimantan Tengah. Karena mereka itu, memiliki kebencian terhadap orang-orang Mukmin.

Hanyalah orang-orang Islam dan Mukmin yang bodoh, mereka masih percaya bahwa Yahudi dan Nasrani, layak diajak menjadi kawan dan sahabat. Sehingga, ada orang-orang Islam yang masih mau diajak menyanyikan lagi tentang : "toleransi". Padahal, nyanyian tentang "toleransi" itu, tak lain hanyalah nyanyian yang menipu dan palsu. Wallahu'alam.

Selesai, tutup cerita yang belum selesai itu. Aku meneruskan perjalananku ini. Jam sudah hampir 10.30 pagi. "Pak mahu berangkat ke Badau? Jemput, bis sudah siap!"

Aku terus berangkat dengan bas itu.

Bersambung, Insya Allah!

Ibnu Hasyim
alamat: ibnuhasyim@gmail.com

26 Feb 2012
Pontianak, Ind.

Lihat catatan perjalanan...

E-Buku IH-51: Perjalanan Ke Kalimantan
E-Buku IH-51: Perjalanan Ke Kalimantan

Baru, Senaman Terbang , Ini Haram?


Gambar Kosmo: IMBANGAN badan di udara dengan hanya menggunakan kain.

Senaman tiang bukan erotik

BUAIAN sering dikaitkan dengan bayi tetapi pengasas Dreams Dance Studio di Subang Jaya, Selangor, Reiko Soo, mengubah buaian menjadi alat senaman.

Menurut Reiko, 35, senaman yang dipanggil fly fitness atau senaman terbang itu menggunakan sejenis kain daripada fabrik likra.

“Jangan terkejut kerana kain jenis ini cukup tahan lama selain boleh menanggung berat badan seseorang sehingga 500 kilogram,” ujarnya.

Katanya, senaman terbang dapat melatih seseorang untuk mengimbangi badan dengan fleksibel, menguatkan otot serta membentuk abdomen badan dengan lembut dan tenang.

Cara bersenam pula ada yang dalam keadaan terbalik iaitu kepala ke bawah dan kaki ke atas sambil bergayut pada kain itu.

“Senaman ini menghendaki peserta terapung dan kurang memijak lantai. Ia boleh membuatkan seseorang menjadi lebih relaks dan tidak mudah letih. Fokus utama senaman ini adalah kawalan emosi dan pergerakan anggota badan secara pelbagai,” ujar Reiko.

Boleh dikatakan semasa berada dalam buaian tersebut, segala masalah dapat dilupakan kerana tumpuan terarah kepada pergerakan senaman sahaja.

Walaupun masih baharu, senaman terbang mulai mencuri perhatian masyarakat tempatan yang mahukan aktiviti fizki yang bersifat ceria dan tanpa risiko kecederaan serius.

Di Dreams Dance, golongan yang mengikuti kelas senaman itu terdiri daripada kalangan profesional termasuk peguam, jurutera, doktor dan suri rumah.

Konsep yang diterapkan oleh Reiko ini hampir sama seperti AntiGravity Yoga yang dicipta oleh Christopher Harrison, 50, dari Illinois, Amerika Syarikat (AS). (-sumber Kosmo)


Kalaulah begini cara senaman bagi wanita, dilakukan di tempat terbuka, bercampur lelaki perempuan, boleh dilihat oleh lelaki bukan muhrim, jelas ianya haram. -gambar Kosmo.

Komen Weblog Ibnu Hasyim: Kalaulah begini cara senaman bagi wanita, dilakukan di tempat terbuka, bercampur lelaki perempuan, boleh dilihat oleh lelaki bukan muhrim, jelas ianya haram. Sekadar ingatan sahaja.

India Kereta Kasut Pula.


SEORANG pekerja memandu sebuah kereta yang mempunyai bentuk seperti kasut tumit tinggi di Hyderabad, India kelmarin

JOM KREATIF

Kereta kasut Sedang Diuji.

HYDERABAD, India - Seorang pekerja menguji sebuah kereta yang mempunyai bentuk seperti kasut tumit tinggi di sebatang jalan raya di sini kelmarin.

Kasut itu dihasilkan sebagai sebahagian daripada satu siri ciptaan yang dilakukan oleh pereka kereta di India, Sudhakar Yadav.

Kereta itu boleh bergerak selaju 45 kilometer sejam. - REUTERS

Lihat kisah kreatif sebelum ini..
E-Buku IH-10: 'Siri Jom Kreatif, Pelik-pelik..'

E-Buku IH-10: \

Hari Wanita: K'tan Buka Rumah Sinar Harapan

Datin Tuan Sabariah memotong reben sebagai tanda perlancaran rumah Sinar Harapan.

KOTA BHARU, 8 Mac 12: Simbolik kepada sambutan Hari Wanita Sedunia hari ini, Kerajaan Kelantan telah membuka dengan rasminya rumah perlindungan wanita ‘Sinar Harapan’.

Rumah empat bilik yang terletak di Pengkalan Chepa itu telah dirasmikan oleh isteri Menteri Besar, Datin Tuan Sabariah Tuan Ishak pagi tadi.

Turut hadir pada majlis itu ialah Pengerusi Jawatankuasa Pembangunan Wanita, Keluarga dan Kesihatan negeri, Wan Ubaidah Omar, timbalannya Rohani Ibrahim, Anggota Parlimen Pengkalan Chepa, Datuk Abdul Halim Abdul Rahman, Anggota Parlimen Rantau Panjang, Siti Zailah Mohd Yusof dan Ahli Dewan Negara, Mumtaz Mohd Nawi.

Ubaidah (gambar) ketika berucap pada majlis itu berkata, rumah perlindungan untuk kaum wanita telah lama dirancang oleh kerajaan negeri, bagaimanapun hanya hari ini ianya dapat dirasmikan sepenuhnya.

Beliau memberitahu, antara tujuan ianya ditubuhkan untuk membimbing dan mendidik para penghuni sementara di rumah berkenaan supaya kembali ke pangkal jalan.

“Bukan semua kaum wanita yang bermasaalah dapat tinggal di sini, hanya mereka yang benar-benar memerlukan sokongan seperti diusir dari rumah, mangsa penderaan rumahtangga, keluarga.

“Mangsa rogol, penderaan seks atau yang dirujuk oleh mahkamah, Jabatan Halehwal Agama Islam, polis, badan-badan NGO dan berbagai lagi yang bertauliah,” ujarnya.

Beliau berkata, tempoh jagaan sementara paling maksimum enam bulan sebelum mereka diserahkan kepada pihak yang lebih berwajib, sama ada ke pangkuan keluarga, berdikari atau sebagainya.

Tegasnya, beberapa aktiviti telah diatur sebagai motivasi diri kepada mereka, iaitu kaunseling, motivasi dan peningkatan jatidiri, kemahiran asas, kemahiran kerjaya, rawatan perubatan apabila diperlukan.

Menurutnya lagi, penganiayaan terhadap wanita termasuk kanak-kanak semakin berleluasa.

“Penganiayaan terhadap golongan ini bukan sahaja secara fizikal, sebaliknya mental seperti mengeluarkan kata-kata yang kasar, menghina dan berbagainya.

“Ekoran itu golongan terbabit rasa tertekan dan tidak bersemangat untuk meneruskan hidup, kerana itu sokongan pihak lain perlu untuk membantu mereka,” ujarnya.

Sinar Harapan yang bertemakan ‘Datang Dengan Seribu Kenangan…Pulang Dengan Seribu Impian’ telah menyediakan beberapa kemudahan untuk golongan terbabit.

Antaranya tempat penginapan, buku-buku untuk bacaan semasa di samping kuliah agama dan motivasi yang akan disampaikan oleh kaunseling. (Hrkh)

Bateri Nipis Seperti Kepingan Filem

Bateri nipis seperti kepingan filem

JOM KREATIF

TOKYO - Firma elektronik Jepun, NEC mengeluarkan bateri yang nipis seperti filem dikenali sebagai Bateri Radikal Organik (ORB). Setebal cuma 0.3 milimeter (mm), kepingan bateri itu boleh digunakan dalam kad pintar dan kertas elektronik serta beberapa gajet bergerak yang lain.

Menurut NEC, bateri ORB itu memiliki 40 peratus lebih kuasa berbanding bateri ORB generasi lama. Ia dibuat dengan menggunakan bahan mentah yang murah tetapi berkualiti. - AGENSI

Lihat kisah kreatif sebelum ini..
E-Buku IH-10: 'Siri Jom Kreatif, Pelik-pelik..'

E-Buku IH-10: \

Kes Baling Kasut: Dia Tak Takut Undang2 Dunia..

Hoslan berkata beliau didakwa kerana percampuran politik dengan agama. — Gambar oleh Choo Choy May
PUTRAJAYA, 8 Mac — Mahkamah Persekutuan hari ini menjatuhkan hukuman penjara setahun terhadap seorang imam yang membaling kasutnya ke arah hakim mahkamah sama bulan lalu, kerana telah menghina mahkamah.

Ketiga-tiga hakim yang sama menjelaskan “tindakan menghina mahkamah adalah sangat serius” dan “sekiranya tiada tindakan diambil, akan mencemarkan kuasa mahkamah.” Mereka sebelumnya membenarkan Hoslan Hussin membuat rayuan bagi meringankan hukuman selepas mendapati beliau bersalah atas kesalahan tersebut.

Hoslan, 46, berkata, “saya keliru” mengapa dibicarakan di mahkamah sivil dan bukannya mahkamah syariah. Beliau diwakili oleh Karpal Singh untuk tujusan itu.

“Saya keliru. Semuanya keliru. Sebagai seorang imam saya hanya menolong orang melakukan perkara yang baik.

“Disebabkan politik dalam agama, mereka mendakwa imam,” katanya sebelum menangis.

Pada 22 Februari, Hoslan telah melemparkan kasutnya di Mahkamah Persekutuan apabila beliau cuba mencabar keputusan Masjid Kuala Lumpur pada 1999. Tindakannya ketika itu mengejutkan hakim, peguam, dan pemerhati di kamar mahkamah.

Ketiga-tiga hakim yang sama, diketuai Hakim Besar Malaya Tan Sri Zulkefli Ahmad Makinudin, membuat keputusan berkenaan “selepas menilai penjelasan” Hoslan.

“Mahkamah harus menjatuhkan hukuman yang bersesuaian,” kata Zulkifli ketika perbicaraan.

Datuk Suriyadi Halim Omar turut berkata Hoslan adalah “ganas.”

“Sesiapa yang alim akan dipandang tinggi. Tetapi kamu bersifat sebaliknya dan tidak menunjukkan tindakan yang sewajarnya,” katanya.

Ketika membuat rayuan, Karpal menjelaskan bahawa mahkamah harus mengambil kira “aspek emosi” berikutan tempoh 13 tahun yang Hoslan dipaksa menunggu sebelum kes beliau didengarkan.

“Mahkamah harus mengambil kira sekiranya teguran lebih bermakna daripada hukuman. Teguran serius lebih bermakna,” katanya.

Namun begitu, Ketua Hakim menjelaskan hukuman penjara adalah perlu sebagai pengajaran.

“Ini adalah kes menghina mahkamah yang serius, lebih-lebih lagi dia adalah kakitangan awam. perbuatannya itu telah mencemarkan nama baik mahkamah,”

“Hukuman ini adalah pengajaran ... untuk pentadbiran yang lebih adil,” jelas peguam persekutuan Suzana Attan.

Hoslan kemudian mengaku menyesali perbuatannya dan memohon maaf daripada pihak kehakiman.

“Saya kecewa. Saya harap kita akan memaafkan satu sama lain,” katanya.

Komen Weblog Ibnu Hasyim: Presiden Bush juga pernah dibaling kasut. Apakah kerana kekuatan iman kepada ke'besar'an Allah SWT menyebabkan yang lain semua nampak kecil? Maka beliau tidak takut undang-undang dunia? (IH)

Kedah: Kemelut Istimewa, Tupai Berjatuhan -N/Aziz

1. SAYA merakamkan syukur yang tidak terhingga kepada Allah SWT di atas penyelesaian yang telah berlaku di Kedah setelah melalui kemelut dalam isu perlantikan exco baru-baru ini. Kesediaan kedua-dua orang exco untuk menggalas tugas yang sebelum ini enggan menerima jawatan mereka saya kira merupakan satu titik noktah terhadap krisis yang melanda PAS Kedah ini.

2. Saya minta kepada semua pendokong perjuangan Islam agar dapat bangun pada malam ini untuk menunaikan qiyamullail dan mendirikan solat tanda syukur kepada Allah SWT terhadap penyelesaian yang sungguh bermakna ini.

3. Kemelut ini saya kira sungguh istimewa, yang biasa didengar khususnya berlaku dalam kelompok sekular ialah pihak-pihak bertelagah kerana inginkan jawatan, tapi di Kedah, kemelut berlaku apabila ada pihak yang menolak jawatan. Di dalam silibus pengajian sekular, jawatan ialah lubuk untuk mencari kekayaan, membina empayar perniagaan dan pengaruh, justeru mana mungkin ia boleh ditolak begitu sahaja. Bahkan jika terbukti melakukan penyelwengan sekalipun, masih enggan untuk meletakkan jawatan!

4. Saya simpati terhadap 'tupai-tupai' yang melompat keseronokan ketika kemelut ini berputik kerana mereka menjangka akan dapat 'menikmati buahnya'. Sayangnya, putik tidak menjadi masak, tupai pula jatuh kehampaan.

5. Alhamdulillah, inilah kaedah PAS melakukan penyelesaian. Krisis boleh ditangani dengan pertemuan dan mendengar luahan semua pihak. Di Kelantan, pernah beraku krisis melibatkan pertembungan antara Menteri Besar dan wakil rakyat kerajaan iaitu pada tahun 1978, jalan yang diambil bukannya perbincangan dan pertemuan, tetapi MAGERAN yang menjatuhkan kerajaan PAS Kelantan pada masa itu. Berbezanya antara dua penyelesaian membuktikan berbezanya dasar yang digunakan, satu dasar Islam dan satu lagi dasar sekular! -8 Mac 12 (IH/Hrkh)

Sebelum ini..

Masyarakat Ini Hidup Tanpa Pakaian

PUAK XINGU merupakan suku kaum yang tinggal di sekitar Amazon, Amarika Selatan. Mereka tidak pakai pakaian. Cuma guna kain yang lilit di badan mereka sahaja.

Soalan Silangkata: Mana lebih buruk antara 'tiada pakaian' dengan 'tiada agama'?





Jawapan: Orang Islam akan jawab, lebih buruk kalau tiada agama. Kalau ada agama, terutamnya agama Islam, dia kena beribadat. Beribadat, kena pakai pakaian, kena tutup aurat, kena cari sumber pendapatan untuk dapat wang belanja. Barulah dia menjadi insan yang sempurna. Jadi, Islam membawa pembangunan, dan bangun bersama Islam.

Kalau tiada agama, walaupun kaya tiada masalah membeli pakaian, akan jadi macam gambar di bawah ini.. Sanggup berbogel bukan kerana tiada pakaian..

[Sebuah syarikat di China baru-baru ini mengupah tiga wanita muda untuk berbogel bagi mempromosikan produk gel mandian berbentuk semburan. Dengan tuala hanya dibalut di sekeliling kepala mereka, wanita-wanita itu kelihatan tidak malu sama sekali dan melayan pengunjung dengan mesra tanpa merasa janggal. Mereka juga mempelawa penonton yang kebanyakkannya terdiri daripada kaum lelaki untuk membantu mengenakan produk itu pada badan mereka. Teknik pegawai pemasaran yang hanya mempelawa pekerja sementara itu datang bekerja dan berbogel hanya berlaku sekali selepas pihak syarikat itu menyedari bahawa ia agak melampau, tidak patut dan tidak sesuai untuk tujuan promosi pada orang ramai. Sumber: May Daily]

Kerana duit jual maruah. Macam juga kerajaan, kerana ekonomi, tiada peduli halal haram lagi. Dalam hal pakaian, kalau hendak melihat contoh di Malaysia, lihatlah pakaian pemimpin-pemimpin Muslimat PAS. Biasanya, Al-hamdulillah.

Ada juga sejenis lagi manusia yang mengaku bergama Islam, tetapi berpakaian.. Astaghfirullah! Lihat dan klik tajuk-tajuk di bawah ..
Dan banyak lagi.
(IH)


Lihat sebelum ini...
E-Buku IH-48: Kisah-kisah Bogel (2)
E-Buku IH-48: Kisah-kisah Bogel (2)

Wednesday, March 07, 2012

Dayak Mahu Bunuh Ketua FPI, Indonesia Pula?


CATATAN PERJALANAN: Kalimantan siri 11

LAGI kisah Dayak Kalimantan. Berlaku baru-baru ini..

Senin, 13 Feb 2012:
Dayak Kafir Ndeso! Bernafsu 'Bunuh' Habib Rizieq Padahal Belum Kenal

PALANGKARAYA (voa-islam.com) – Para Dayak kafir sangat bernafsu 'membunuh' para pimpinan Front Pembela Islam (FPI), terutama Ketua Umum Habib Muhammad Rizieq bin Husein Shihab. Anehnya, para dayak kafir itu sangat tidak mengenal sosok Habib, bahkan namanya pun mereka tidak tahu.

Begitu pesawat maskapai Sriwijaya Air mendarat di Bandara Udara Tjilik Riwut, Palangkaraya, Kalimantan Tengah, massa bersenjata tajam mandau (senjata khas dayak) langsung mengepung landasan dan untuk mendekati pesawat.


Mereka mengira Habib Rizieq ada di dalam pesawat, padahal Habib Rizieq sedang berada di Jakarta. Karena sedang sakit, Habib digantikan empat pengurus FPI untuk menghadiri pelantikan FPI Palangkaraya. Empat Pimpinan Pusat FPI menggantikan Ketua Umum FPI itu antara lain: Ustadz Sobri Lubis (Sekjen FPI), Habib Muchsin Al- Attas (Ketua DPP FPI), Ustadz Awit Masyhuri (Ketua Bidang Dakwah FPI) dan Ustadz Maman Suryadi Abdurrahman (Panglima Laskar FPI). “Kami memang menggantikan Ketua Umum yang sedang sakit. Itulah sebabnya, kami berempat ditugaskan untuk melantik pengurus FPI Kalimantan Tengah,” kata Ustadz Maman.

Peristiwa pengepungan terhadap empat pimpinan FPI ternyata tidak berhenti di Bandara Tjilik Riwut saja. Warga Dayak kafir yang terporovokasi melanjutkan aksinya menuju kota Kapuas. Tepatnya hari Sabtu (11/2/2012), ketika delegasi DPP FPI tiba di rumah Bupati Kapuas Ir H Muhammad Mawardi, MM.

Ratusan warga Dayak kafir Palangkaraya mengepung rumah Bupati Kapuas dengan membawa senjata tajam dan tercium bau minuman keras (miras) sambil berteriak menantang perang.


Himbauan Kapolres, Bupati dan pimpinan warga Dayak tidak didengar oleh pimpinan maupun massa Dayak kafir yang mabuk dan bernafsu untuk membunuh pimpinan FPI. Pada akhirnya, warga Dayak Muslim Kapuas bersama warga lainnya tetap melanjutkan acara Maulid di Kuala Kapuas, adapun Delegasi FPI dengan bantuan KODIM setempat meninggalkan lokasi menuju Banjarmasin.

Dalam aksi pengepungan, massa Dayak kafir membentangkan spanduk menantang bertuliskan: “Dewan Adat Dayak Kabupaten Gunung Mas Dengan Tegas Menolak Kehadiran FPI RIZIQ SIDIK di Bumi Tambun Bungai.”

Rupanya pada Dayak kafir itu tidak mengenal sosok Habib Muhammad Rizieq bin Husein Shihab yang akrab disapa Habib Rizieq Shihab. Bahkan namanya tidak mereka kenal sehingga salah tulis menjadi Riziq Sidik. Kejanggalan ini menimbulkan tanda tanya: mereka terprovokasi, sedang mabok atau ndeso? [A. Mumtaz]

Aku cuma sampaikan berita, dan kini aku meneruskan perjalananku. Lanjutnya baca beria-berita ini..

Bersambung, Insya Allah!

Ibnu Hasyim
alamat: ibnuhasyim@gmail.com

26 Feb 2012
Pontianak, Ind.

Lihat catatan perjalanan...

E-Buku IH-51: Perjalanan Ke Kalimantan
E-Buku IH-51: Perjalanan Ke Kalimantan

Sampit Berdarah: Pertempuran Dayak & Madura.

sampit‑2.jpg aba118.wordpress.com

CATATAN PERJALANAN: Kalimantan siri 10

SAMPIT Berdarah, beginilah ceritanya..

Awal kerusuhan:

Kerusuhan bernuansa etnis di Sampit meletus semenjak peristiwa pembunuhan terhadap beberapa warga Madura di komplek perumahan yang terletak di sebelah utara pinggiran kota Sampit yang dilakukan oleh sekelompok orang yang dibayar oleh dua provokator masing-masing pegawai PEMDA dan Dinas Kehutanan Sampit. Peristiwa itu terjadi tengah malam minggu (Sabtu malam 17/2/2001) sekitar pukul 23.00 WIB disaat korban sedang tidur lelap.

Warga Madura yang berada di sekitar kejadian terkejut dan emosi mereka terpancing karena merasa dalam keadaan bahaya dan sedang diaserang oleh sekelompok suku Dayak, dan merekapun melakukan pembalasan hingga trerjadilah bentrokan yang menelan belasan korban jiwa. Dengan peristiwa ini warga dayak tidak tinggal diam mereka langsung menghadakan pembunuhan dan pembakaran terhadap rumah-rumah warga Madura.

Pada hari minggu pagi saya kontak melalui telpon kepada bibi dan paman yang bertempat tinggal di jalan S. Parman Sampit menanyakan tentang peristiwa tersebut dan pengaruhnya terhadap masyarakat kota Sampit pada umumnya. Bibi malah biasa-biasa saja dan tidak mempunyai perkiraan bahwa bentrok akan meluas, bahkan ia mengatakan “tidak apa-apa dan aman-aman saja, karena peristiwanya ada di pinggiran” tegasnya.

Pada hari yang sama yang menghubungi teman dekat yang ada di jalan Sampit Samuda menanyakan tentang peristiwa tersebut. Ia pun menjawab senada dengan jawaban bibi. Keesukan harinya saya lakukan kontak lagi kepada paman dan jawbannya tidak jauh berbeda dengan jawaban kemarin. Berbeda dengan jwaban teman yang saya kontak pada hari itu, ia mengatakan keadaan gawat dan kerusuhan meluas dan terjadi penambahan korban dari dua belah pihak. Pada hari Selasa, saya lakukan kontak kembali, akan tetapi telpon sudah tidak ada yang mengangkat.

Lalu saya menghubingi teman di rumah mertuanya dan kebetulan ia telah sembunyi di sana dan ia mengatakatan bahwa keadaan sangat mencekam karena orang-orang Dayak dengan seketika berdatangan dari berbagai penjuru dan pedalaman Kalimantan Tengah dan aparat kewalahan tidak dapat membendung arus kedangan mereka. Orang-orang Madura yang memang tidak sadar dan tidak menduga bahwa mereka akan dibersihkan dari Sampit akhirnya kalang kabut dan panik, karena diserang oleh Dayak yang lengkap dengan berbagai senjata tajamnya.

Maka korbanpun berjatuhan tergeletak tanpa kepala di rumah-rumah dan di jalan-jalan setiap sudut kota Sampit. Orang-orang Dayak melakukan swepping besar-besaran ke seluruh rumah-rumah penduduk tanpa terkecuali dan membunuh setiap orang yang dicurigai dari suku Madura tanpa memandang jenis kelamin atau usia. Maka warga dari suku Madura yang terjebak kepungan orang-orang Dayak dan tidak sempat mengungsikan diri menjadi sasaran empuk terjangan tobak dan mandau.

Sebelum etnis Dayak melakukan serangan mereka berkumpul bersama untuk membulatkan tekad dan bersumpah untuk mengikis habis etnis Madura dari Kal-Teng yang dimulai dari Sampit. Untuk mengobar semangat juang Dayak, Para provokator Dayak menebarkan kebencian dikalangan mereka terhadap warga Madura. Kata mereka :

”Warga Madura harus dikikis habis dari Kal-Teng, supaya etnis Madura tidak berkuasa di Kal-Teng”.

Informasi terakhir (dini hari Senin 25/2) yang saya terima dari Kec. Samuda (40 km dari Sampit) mengatakan bahwa pengikisan warga Madura sekarang juga sedang terjadi di ibu kota Palangkaraya dan sekitarnya. Orang-orang Dayak dalam melakukan kebiadabannya tidak cukup dengan menghabiskan nyawa suku Madura yang tidak berdosa, tetapi membakar rumah-rumah, tempat-tempat usaha, masid-masjid, lembaga-lembaga pendidikan, pesanteren-pesantren dan lain-lainnya yang dibangun oleh suku Madura.

Postingan ini merupakan lanjutan dari sampit berdarah ( bag 1 ).
aba118.wordpress.com
Rujuk Dari Sanggau Ledo hingga Sampit. HAJI Abdullah (53), tokoh masyarakat Madura ...
zkarnain.tripod.com
kerusuhan_sampit.gif
shilahudinpunya.blogspot.com

Tragedi Sampit berdarah adalah buntut dari Tragedi Sambas dengan perencanaan yang matang.

Semenjak Sambas meletus masyarakat Dayak pedalaman telah mengadakan pembicaraan untuk melakukan serangan terhadap etnis Madura. Hal itu terungkap dari keterangan adik ipar saya yang - kebetulan berdarah Dayak tetapi leluhurnya telah memeluk Islam – bekerja sebagai pedagang sembako yang setiap hari hilir-mudik ke pedalaman Kalimantan Tengah (Rantau Pulut dan sekitarnya). Adik ipar tersebut sering mengemukakan alasan-alasan bahwa rencana tersebut sebaiknya diurungkan, karena menurutnya, orang-orang Madura adalah orang yang baik-baik dan sedikit diantara mereka yang berbuat jahat seperti suku-suku lainnya, ujarnya.

Bahkan, ia sendiri mengakui bahwa istrinya berasal dari keluarga yang baik dari suku Madura. Akan tetapi orang-orang Dayak tersebut tetap pada pendiriannya dan mengatakan bahwa mereka tidak akan mengganggu istrinya. Tentang rencana jahat Dayak tersebut sering diutarakan oleh adik ipar saya kepada keluarga kami. Beberapa hari sebelum Kerusuhan Sampit meletus adik ipar saya segera pulang dari pedalaman Kal-Teng dengan menyarter speedboard dan meninggalkan klotoknya di pedalaman untuk memberitakan akan rencana jahat Suku Dayak dan ipar saya menyerankan kepada seluruh keluarga segera menjual harta yang dapat dijual sebelum peristiwa terjadi, akan tetapi keluarga tidak mengindahkan saran tersebut.

Sebelum peristiwa Kerengpangi meletus (bebera[pa minggu sebelum peristiwa Sampit) sudah santar isu bahwa orang-orang Dayak akan menyerang suku Madura, dan kerana santarnya isu tersebut teman akrab ayah saya yang juga mantan anggota DPRD Tingkat I Palangkaraya sering berpesan dan menyarankan apabila nanti ada serangan Dayak maka sebaiknya keluarga saya berlindung di rumahnya di Palangkaraya. Ini juga memperkuat adanya perencenaan sebelum tragedi Sampit meletus.

Dua hari setalah Tragedi Sampit meletus orang-orang Dayak dari berbagai penjuru dan pelosok pedalaman Kalimantan –Tengah secara bergelombang dan berbondong-bondong membanjiri kota Sampit untuk melakukan memusnahan terhadap etnis Madura. Ini adalah suatu indikasi nyata dari perencaan jahat tersebut. Dan ketika berita Tragedi Sampit menyebar ke berbagai pelosok, penyerangan terhadap etnis Madura di pelosok-pelosok pun mereka lancarkan, hingga ratusan korban berjatuhan.

Maka dari itu sangat tidak salah kalau berbagai madia masa menyebutkan korban tewas lebih dari 200 orang. Adapun sebenarnya korban tewas jauh lebih besar dari yang diperkirakan, sebab suku Madura tersebar banyak di berbagai kecamatan dan pelosok yang terpencil di Kab. Kotawaringin Timur sebagai petani dan bercocok tanam, dan mereka tidak luput dari sasaran amukan orang-orang Dayak. Satu hari setelah meletusnya Sampit Berdarah masyarakat Dayak di Palangkaraya berdemontrasi menuntut kepada Pemerintah setempat agar mengusir seluruh etnis Madura dari propinsi Kal-Teng.

Aparat tidak bertindak tegas terhadap perusuh.

Pasukan Kepolisian dan Tentara yang disiagakan di Sampit bersikap pengecut bahkan tidak memberikan perlindungan kepada suku Madura. Hal itu terlihat dari ketidak mampuan mereka dalam membendung arus perusuh Dayak yang datang membanjiri kota Sampit dan membiarkan mereka melakukan swepping kerumah-rumah dan menghabisi jiwa setiap orang yang diduga dari etnis Madura, dengan tidak memandang apakah itu bayi, orang jumpo, laki-laki atau perempuan.

Bahkan serangan serangan yang merembak ke berbagai kecamatan dan pelosok dengan sangat mudah dilakukan oleh para perusuh Dayak tanpa ada usaha pencegahan atau sikap tegas dari aparat. Seharusnya aparat beritindak tegas terhadap setiap perusuh yang memasuki wilayah tugasnya tanpa pandang bulu. Bahkan ketidak tegasan aparat itupun tampak dengan dilepasnya puluhan tahanan etnis Dayak perusuh dan membiarkan mereka bergabung dengan para perusuh lainnya untuk melakukan pembunuhan.

Dan Penyerangan dan pembunuhan tidak hanya dikosentrasikan di kota Sampit saja, bahkan semenjak kerusuhan di kota Sampit meletus secara serempak di Kecamatan-kecamatan lain dilakukan penyerangan yang sama, dan dengan leluasa tanpa pencegahan dan tidakan tegas dari aparat mereka membunuh dan mengahncurkan segala harta dan rumah penduduk etnis Madura. Kemarin (Minggu 25/2/2001) saya kontak telpon dengan salah satu penduduk dari etnis Banjar di Sampit untuk mendapat imformasi terakhir tentang kota Sampit, orang itu mengimformasikan bahwa sampit makin mencekam para pengungsi yang berlindung di sekitar kantor PEMDA sedah kekurangan bahan pangan dan sudah banyak korban yang jatuh tewas kelaparan.

Sementara arus perusuh terus membanjiri Sampit dan mereka mengadakan serangan ke Kec. Samuda 40 km. Dari Sampit yang disana terdapat penduduk etnis Madura yang terpencar-pencar dalam jumlah yang sangat banyak diperkirakan lebih dari 1000 KK. Sedangkan tempat pengfungsian atrau persembunyian di sana tidak ada. Dan perusuh telah melakukan pemusnahan di sana tanpa ada aparat yang menghalangi atau bertindak tegas terhadap mereka. Bahkan pesanteren terbesar di Kec. Ini –yang juga tempat saya nyantri dahulu- telah luluh lantak. Tidak ada satupun rumapenduduk etnis Madura melainkan digempur habis-habisan.

Dan dari imformasi yang saya terima dari etnis Banjar di Kecamatan ini (dini hari ini –Senin 26/2) para perusuh dayak sudah sampai desa Parebok (Kec. Samuda) dan di situ mereka mendapat perlawanan dan terjadi korban dari dua belah pihak. Karena pihak perusuh tidak mampu, maka Dayak mengirimkan lagi 2 truk ke desa ini, dan akhirnya mereka dapat menghancurkan perlawanan etnis Madura. Para perusuh dari etnis Dayak tersebut menggunakan tanda pengenal merah di kepala, tangan dan tombak yang mereka bawa.

Evakuasi atau pengusiran?

Desakan etnis Dayak agar Pemerintah setempat mengusir etnis Madura dari Kal-Teng terus mereka lakukan sambil menyuarakan tuntutan agar Kapolda Kal-Teng mundur dan diganti dengan yang lain, akhirnya Kapolda menginstruksikan kepada segenap jajarannya di Sampit dan Kecamatan agar mendesak etnis Madura segera mengungsi ke Madura dengan alasan keselamatan. Bahkan Kapolsek di Kuala Pembuang sangat ketakuatan ketika mendengar perintah dari atasannya sehingga membuatnya segera melakukan evakuasi dan mengungsikan etnis Madura dari Kuala Pembuang (ibu kota kec. Seruyan Hilir 150 km dari Sampit) ke jawa. Bahkan di Palangkaraya sendiri dilakukan pengungsian etnis Madura ke Banjarmasin setelah menakut-nakuti mereka.

Kerusuhan Sampit bernuansa sentimen agama dan Masyarakat Dayak sebagai alat untuk mencapai tujuan.

Suku Madura tinggal di Kal-Teng semenjak lima puluh tahun yang lalu dan hidup berdampingan secara damai dengan etnis-etnis setempat (Banjar dan Dayak), tidak ada perselisahan diantara sesama mereka sehingga mereka hidup sebagaimana layaknya warga setempat. Keharmunisan hubungan dua belah pihak itu tampak dan makin jelas dengan makin banyaknya nikah silang (Dayak-Madura, Madura-Banjar) diantara mereka. Maka tidak heran jika lelaki muslim dari etnis Dayak nikah dengan perempuan asal etnis Madura atau sebaliknya.

Kriminalitas berupa pembunuhan, perjudian dan pencurian dilakukan oleh berbagai etnis bukan hanya dari etnis Madura, bahkan yang sering terjadi adalah pembunuhan antara etnis Madura itu sendiri bukan antar etnis Madura dengan etnis lainnya. Lalu kenapa Kerusuhan itu terjadi dan bahkan kerusuhan di Sampit diprovokasi oleh dua orang pegawai negeri sipil yang beragama non Islam? Lalu kenapa pembakaran dan pembunuhan dilakukan kepada semua warga etnis Madura tanpa pandang bulu?

Kenapa masjid-masjid, pesantren-pesantren, rumah-rumah warga madura yang tidak berdosa bahkan Kia asal Madura dihabisin? Tidakkah kita ketahui bahwa sebagian besar pesantren di Kal-Teng itu didirikan oleh suku Madura, bahkan pesantren terbesarpun adalah milik warga Madura? Kenapa etnis Madura jadi sasaran? Seorang Doter –sekarang bertugas di salah satu Rumah Sakit terkenal di Jakarta- yang juga berperan sebagai da`I selama masa tugasnya di Kalimantan Tengah (Kuala Pembuang dan Pangkalanbun) dalam beberapa tahun yang lalu, mengatakan bahwa suku Madura adalah merupakan suku yang paling lemah di Kal-Teng.

Secara organisatoris mereka tidak mempunyai ikatan atau wadah persekutuan etnis Madura, karena mereka sudah merasa menjadi bagian dari penduduk asli Kalimantan sehingga mereka melebur dengan meluruh komponen masyarakan di sana. Di sisi lain mereka merupakan komonitas yang memperbengkak jumlah komonitas umat Islam Kal-Teng, sehingga jumlah umat Islam Kal-Teng mencapai lebih 80 % . Namun imej yang dilontarkan kepermukaan adalah bahwa orang Islam di Kal-Teng merupakan penduduk menoritas, karena instansi-instansi penting di Pemerintahan setempat banyak dikuasai non muslim (Kristen Dayak).

Usaha kristenisasi di Kalimantan sangat berjalan lamban dan boleh dikatakan gagal. Para mesionaris akhirnya memilih Dayak sebagai sasaran dan alat untuk mencapai tujuan. Orang Dayak yang berhasil dikristenkan dikader untuk memainkan peran dalam proses kristenisasi dan menyingkirkan orang-orang Islam atau paling tidak, menjauhkan generasi Islam dari nilai-nilai ajaran islam. Sebagai contoh, Kec. Seruyan Hilir (Kuala Pembuang) mayoritas 96 % penduduknya adalah Muslim, yang terdiri dari berbagai etnis Banjar, Madura, Dayak dan Bugis.

Letaknya sangat stategis, karena merupakan kota transit bagi wilayah-wilayah pedalaman. Di Kec. Ini dahulunya tidak ada tempat lokalisasi pelacuran, tidak ada tempat perjudian, tidak ada tempat penjualan minuman keras dan tidak ada gereja. Akan tetapi, setelah jabatan pembantu Bupati dipegang oleh seorang dari etnis Dayak Kristen yang istrinya adalah seorang misionaris, maka gereja didirkan, tempat pelacuran dan perjudian diadakan, izin penjualan minuman keras diberikan (kepada orang keturunan cina ) yang mengakibatkan hancurnya akhlak generasi setempat sekalipun telah banyak mengundang berbagai protes dari tokoh-tokoh masyarakat setempat.

Bahkan, setelah masa tugasnya berakhir ia memilih menjadi stap dari pada dipindah dari Kuala Pembuang dan menjadi pelindung tempat-tempat kemaksiatan tersebut. Yang lebih parah lagi, ketika jalan Sampit-Kuala Pembuang dapat dioprasikan, orang tersebut berusaha untuk membuka lokalisasi pelacuran baru di km. 7 dekat perkampungan etnis Madura sekalipun protes keras dilancarkan oleh kepala desa dan tokoh-tokoh masyarakat setempat. Bahkan ia menawarkan sebuah mobil Kijang kepada kepala Desa asal dizinkan rencananya.

Dengan sinis ia mengatakan “Orang Madura orang suci tidak menyukai keramaian!!”

Ketika SMU N I Kuala Pembuang dikepalai oleh orang Kristen Dayak, banyak anak SMU yang masuk sekolah dalam keadaan teler (mabuk). Mereka pun akhirnya diusir oleh guru-guru Muslim. Namun Kep. Sek. Melarang tindakan guru-guru tersebut dan ia mengatakan kepada mereka “biarkan mereka mabuk asal sekolah!”.

Etnis Madura yang tinggal di Kalimantan-Tengah (begitu juga di wilayah lainnya) tidak satupun dari mereka yang tidak muslim dan mereka mempunyai peran penting dalam memperkuat posisi Islam di Kalimantan. Hal itu terbukti dengan masjid-masjid dan pesantren serta Madrasah-madrasah yang mereka dirikan. Bahkan, untuk wilayah Kal-Teng mayoritas pesantren didirkan oleh etnis Madura, bahkan yang terbesar di Sampit dan di Palangkaraya pun pesantren yang dipimpin oleh etnis Madura, yang sekarang ludes diamuk etnis Dayak.

Bagi Masyarakat Dayak yang masih menganut kepercayaan Kaharingan (19 %) (Animesme) perbedaan agama sebenarnya tidak menjadi masalah dan mereka tidak pernah diresahkan dengan berkembangnya agama Islam di Kalimantan, karena memang etnis Madura dan etnis lainnya tidak pernah mengusik mereka, dan bila mereka memeluk Islam itupun karena kerelaan mereka. Tetapi berbeda dengan etnis Dayak yang sudah dikader menjadi misionaris oleh para Zending Batak di pedalaman.

Dayak Kristen inilah yang dijadikan alat oleh mereka untuk mencapai sasaran mereka. Untuk mencapai tujuan, maka Ikatan Mastyarakat Dayak pun dibentuk sebagai wadah kekuatan masyarakat Dayak. Sehingga apabila timeng waktu untuk merencanakan makar, masyarakat dayak Animesme dan Dayak Kristen menghimpun menjadi suatu kekuatan.

Otonomi Daerah Menimbukan kekhatiran Kristen Dayak.

Baru saja saya dihubungi teman dari Samuda (dini hari Senin 25/2) bahwa isu yang mereka sebar luaskan dikalangan etnis Dayak dan untuk memperteguh jiw a juang dan menanamkan kebencian mendalam terhadap etnis Madura adalah “kekhawatiran mereka kalau otonomi daerah sudah berjalan, maka yang berkuasa adalah etnis Madura”. “Kalau kita tidak menghabisi etnis Madura maka kita akan dilkuasi mereka”.

Maka di Palangkaraya sekarang sudah terjadi apa yang terjadi di Sampit dan sekarang mereka mulai bergerak ke Kab. Kotawaringin Barat (Pangkalanbun dan sekitarnya). Dan mereka menginstruksikan kepada perusuh Dayak agar membakar setiap rumah dan bangunan-bangunan lainnya yang diduga milik etnis Madura yang telah ditinggalkan penduduknya mengungsi. Padahal etnis Madura di sana mayoritasnya adalah petani dan tukang kebun, dan amat sedikit dari mereka yang di Pemerintahan dan yang menjadi pengusaha.

SERUAN DAN AJAKAN :

Melalu tulisan ini kami masyarakat Kalimantan Tengah menyerukan :

  1. Pemerintah harus segera menghentikan pembunuhan dan pembasmian terhadap muslim Madura di Kal-Teng.
  2. Menyerukan agar aparat bertindak tegas jangan berat sebelah atau menjadi pengecut.
  3. Menyerukan kepada Pemerintah untuk memberikan bantuan makanan dan kesehatan kepada para pengungsi yang hampir puluhan ribu jiwa.
  4. Menyerukan kepada LSM HAM untuk segera mengadakan infestigasi terhadap pelanggaran HAM di Sampit.
  5. Mendesak Pemerintah dan Aparat Penegak Hukum untuk segera mengadili Provokator yang mendalangi kerusuhan Sampit.
  6. Menyerukan kepada tokoh-tokoh partai politik dan pimpinan-pimpinan organisasi Islam untuk mendesakPemerintah agar menghentikan kerusuhan di Kal-Teng dan bertindak tegas.
  7. Mengajak kaum Muslimin di mana saja agar segera melakukan pembelaan kepada saudara-saudara yang beriman yang sekarang sedang dibasmi oleh Dayak Kristen dan para pendukungnya.
  8. Menyerukan agar diadakan Tabligh Akbar untuk memberitakan apa yang sebenarnya sedang terjadi terhadap muslimin Madura di Kal-Teng.
Tulisan ini di tulis dengan sejujur-jujurnya oleh:

H. Musthofa Aini. Lc. Mahasiswa Pascasarjana di salah satu Unv. Islam di Jakarta.
Warga asli Sampit dari suku Madura.
Penulis terus mengadakan kontak langsung setiap hari kepada berbagai etis (Banjar dan Jawa) di Sampit untuk menanyakan informasi terbaru tentang kerusuhan.
Penulis juga kembali dari Sampit beberapa minggu yang lalu sebelum tragedi Sampit meletus.

Pusat Informasi & Komunikasi Islam Indonesia Al-Islam
Jl. Pahlawan Revolusi, No 100, Jakarta 13430
Telpon: 62-21-86600703, 86600704, Fax: 62-21-86600712
E-Mail: info@alislam.or.id

2001

Aku cuma sampaikan berita, walaupun satu ayat (bukti) yang aku tahu...

Bersambung, Insya Allah!

Ibnu Hasyim
alamat: ibnuhasyim@gmail.com

26 Feb 2012
Pontianak, Ind.

Lihat catatan perjalanan...

E-Buku IH-51: Perjalanan Ke Kalimantan
E-Buku IH-51: Perjalanan Ke Kalimantan

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails