Sunday, November 23, 2014

Mesej Kepada Muslimah - Dari Isteri Syaikh Ayman Al-Zawahiri

Selebaran Pesan dari Istri Pemimpin Al-Qaeda Untuk Muslimah Tersebar di India-Bangladesh
Risalah Mesej dari Isteri Pemimpin Al-Qaeda Untuk Muslimah Tersebar di India-Bangladesh
Syaikh Ayman Al-Zawahi

Kolkata: Perempuan mempunyai andil besar dalam perjalanan panjang perjuangan Islam. Badan Siasatan Nasional India (NIA) baru-baru ini telah menemui sepucuk surat dari seorang mujahidah yang berusaha menyebarkan ideology perjuangan Islam di wilayah Bengal Barat dan Assam India.

Risalah yang mengandungi tentang peranan wanita dalam jihad itu ditemui oleh pegawai perisikan di Bengal Barat, India. Media India melaporkan (14/11) bahawa penulis dari risalah itu ditunjukkan adalah isteri dari pemimpin al Qaeda pusat.

Tujuh keping risalah, yang salinannya juga dimiliki oleh Hindustantimes ini, ditulis oleh Umaima Hassan Ahmed Mohammed Hassan, salah satu isteri dari Syaikh Ayman Al-Zawahiri Hafidzahumallah.

Tulisan bertajuk "Mesej kepada Muslimah" itu ternyata telah diterbitkan oleh As-Sahab, sayap media Al Qaeda, pada bulan Disember 2009 dan beredar dalam bentuk risalah di negara-negara Asia Barat, di mana Al-Qaeda mempunyai rangkaian kuat.

Saat ini risalah itu telah diterjemahkan semula oleh Team Ansarrullah Bangla, sebuah organisasi Islam berkaitan al-Qaeda di Bangladesh.

Salah satu isi surat tersebut berbunyi, "Aku nasihat kepada saudariku Muslimah untuk mendidik dan menanamkan ruh jihad kepada anak-anak. Sehingga kelak mereka mempunyai keinginan untuk memperjuangkannya. Aku juga menyarankan agar kamu membantu perjuangan mujahidin dengan memberikan dana terbaik demi membantu keluarga mujahidin yang luka dan yang berada di penjara."

Selain itu, antara peranan yang boleh diambil muslimah dalam projek jihad global, menurut surat itu, adalah memberikan bantuan dana kepada mujahidin, menulis tulisan dan syair tentang jihad serta menyebarkannya melalui rangkaian internet, menyediakan tempat perlindungan untuk para aktivis, saling berkongsi maklumat penting tentang Islam dan mengurus keluarga mujahidin yang terdekat.

Pegawai perisikan di Bengal mengaku tidak tahu menahu tentang surat itu yang ternyata telah disebarkan diam-diam oleh sejumlah aktivis di Bangladesh, Bengal Barat dan Assam India.

Risalah itu juga menyebut bahawa salah saru peranan penting wanita dalam jihad adalah memotivasi dan membantu suami atau saudara mereka dalam memenuhi tugas jihad, mendidik serta membesarkan anak lelaki mereka dengan menanamkan ghiroh jihad.

Selain berbicara panjang tentang peranan wanita dalam jihad, surat itu juga menyeru semua wanita Muslimah untuk tetap memperjuangkan tudung / hijab dan memberi amaran bahawa setiap gerakan yang dilakukan untuk menentang jilbab adalah langkah awal program de-Islamisasi.

Menteri Maklumat Bangladesh, Hasanul Haque Inu, mengatakan sebagaimana dikutip dari Hindustantimes bahawa mereka akan mempertimbangkan seruan ini dengan serius.

"Kami mempunyai maklumat tentang kumpulan Ansarullah (yang menyebarkan mesej itu). Kami akan menanyakan secara terperinci tetapi kami hampir memastikan bahawa akan adanya peredaran rangkaian antarabangsa yang terancang dan terus beroperasi di rantau ini (India-Bangladesh sempadan), "kata Inu.

Para pegawai perisikan di Bengal Barat terus berusaha menjejaki asal usul surat itu.

"Penyebaran surat ini memberi kita gambaran tentang bagaimana para 'pengganas' berusaha 'mendoktrin' kaum hawa dan mengerahkan seluruh sumber yang ada untuk tujuan ini (jihad fie sabilillah)," kata pegawai perisikan. Ia menambahkan, "Kami akan segera berbincang dengan pegawai-pegawai tinggi kerajaan."

Pegawai Perisikan mengaku terkejut dengan seruan itu, pasalnya risalah itu telah dikeluarkan 5 tahun silam dan tersebar hingga Asia Barat dalam bentuk terjemahan bahasa daerah.

Dari hal ini mereka menyedari bahawa tidak hanya dari sosok Syaikh Aiman saja yang dikenali menyeru dakwah dan jihad global kepada kaum muslimin, namun seruan dan peranan isteri beliau disyaki juga sebagai projek penggerak kaum hawa dalam kancah jihad global. (IH)

Kisah Cinta, Wanita Malaysia Dengan Pejuang ISIS

Shams berkata, adalah tugasnya sebagai seorang doktor untuk melakukan 'hijrah'. -Buzzfeed.com

"Kita bertemu di Jannah" - Cinta jihad 'wanita Malaysia' dengan pejuang ISIS 

KUALA LUMPUR: Pendedahan sebuah laman web, Buzzfeed pada Khamis menceritakan kisah seorang doktor wanita yang didakwanya dari Malaysia dalam menempuh suka duka sebagai seorang isteri kepada seorang pejuang kumpulan Negara Islam Iraq dan Syria (ISIS).

Wanita berusia 26 tahun itu yang hanya dikenali sebagai Shams, dikatakan seorang anggota ISIS yang aktif dan sering menggunakan media sosial untuk menceritakan kisahnya termasuk propaganda ISIS.

Shams yang menyertai ISIS sekitar Februari 2014, juga menggunakan nama gelaran 'Bird of Jannah', turut mengendalikan blog yang dipanggil 'Diary of a Muhajirah'.

Menurut Shams dalam diarinya itu, adalah tugasnya sebagai seorang doktor untuk melakukan 'hijrah' demi tuntutan agama.

"Saya tidak pernah menyebut tentang hijrah kepada kedua ibu bapa saya sebelum ini. Saya hanya memberitahu mereka semasa saya di Turki. Pada mulanya mereka kecewa, namun selepas itu mereka gembira dan menyokong saya," katanya apabila ditanya tentang reaksi ibu bapanya mengenai penghijrahannya itu.

Menyelam tentang kisahnya, selepas dua bulan berhijrah, dia berkahwin dengan seorang pemuda kumpulan militan dari Maghribi.

diary_muhajirah
Shams menceritakan kisahnya itu menerusi laman blog ini.

Shams yang berkenalan dengan lelaki tersebut menerusi rakan perempuannya, bersetuju meneruskan pernikahannya dengan lelaki itu meskipun kedua mereka belum pernah bersua muka.

"Saya ketakutan... gementar.. takut. Emosi saya bercampur aduk. Apabila dia menyedari kehadiran saya, dia memberi salam dan memperkenalkan dirinya, begitu juga saya.
"Selepas beberapa minit, saya membuka Niqab (kain penutup muka). Dia melihat saya, dan kami bertentang mata... saya berdebar, sangat pantas seperti kelajuan cahaya."
"Dia senyum kepada saya... dan kemudiannya menanyakan soalan yang saya tidak dapat lupakan sepanjang hayat saya."
"Bolehkah kita bernikah hari ini? Selepas Asar?" lelaki itu berkata.
"Jauh di sudut hati saya berkata tidak, namun entah mengapa saya pun bersetuju."

Menurut Shams, pada hari yang sama selepas Asar, dia telah menghubungi bapanya untuk mendapatkan restu, dan kerana bapanya itu adalah walinya. Bapanya bersetuju dan turut kedengaran suara ibunya yang menjerit kegembiraan, tanda persetujuannya.

Dalam kisahnya itu, Shams turut mengakui adakalanya kehidupan sebagai isteri 'mujahid' amat sukar terutama sekali apabila suaminya itu dikehendaki pergi 'berjihad', iaitu berperang dengan 'musuh'. Dia menceritakan kisah salah seorang rakannya yang dikenali dengan Umm Habiba yang kehilangan suaminya selepas 'berjihad'. Namun katanya tiada langsung luahan rasa sedih dari rakannya itu.

Sebaliknya, kematian tersebut disambut dengan kegembiraan... kegembiraan kerana telah menjadi seorang 'Syahid'.

"Semasa saya memasuki rumah rakan saya itu, saya lihat hampir 20 saudara wanita. Tiada siapa yang menangis... kesemua mereka tersenyum. Rumah itu berbau sungguh harum, dan terdapat banyak makanan di atas lantai. Saya terkejut, keliru," kata Shams.

Shams kemudiannya didatangi Umm Habiba yang kelihatan amat ceria serta lengkap berhias dan bersolek.

"Umm al Baraa ya Habibty, suami saya seorang Syahid. InsyaAllah dia sekarang di taman Jannah, berkahwin dengan Hoor-al Ayn. Hari ini merupakan hari perayaan. Hari ini hari gembira. Tiada siapa perlu menangis terutama sekali kamu yang baharu bernikah. Kamu patut sentiasa senyum."

Kata-kata rakannya itu membuatkan Shams atau gelaran barunya Umm al Baraa menangis terharu kerana tidak pernah melihat seorang wanita yang begitu kuat, meskipun ditinggalkan bersama dua orang anaknya oleh suaminya itu.

isis_shams
Shams meluahkan perasaannya setiap kali suaminya pergi 'berjihad'. Foto dari Buzzfeed

Menurut Shams, rakannya itu gembira kerana telah diberitahu ibunya bahawa suaminya telah membeli sebuah rumah di syurga dan sedang menunggu mereka di situ. Katanya berkahwin dengan pejuang ISIS bererti menerima bahawa dirinya akan ditinggalkan setiap kali suaminya pergi 'berjuang', namun matlamat mereka adalah untuk bertemu di Jannah dan bukannya di dunia.

"Jihad adalah isteri pertama saya, dan kamu adalah yang kedua. Saya harap kamu faham," kata suami Shams kepadanya.

Shams yang kini hamil itu mengakui, tidak mudah untuk berdepan keadaan itu. Adakalanya dia menulis puisi di laman Facebooknya untuk meluahkan kesedihannya itu, selain merayu kepada suaminya supaya "jangan tinggalkannya terlalu awal".

Selain memuatnaik mesej-mesej di Twitter, Shams juga mengambil peluang tersebut untuk menjelaskan tentang 'kebaikan' ISIS termasuk mempertahankan tindakan kumpulan itu membunuh wartawan barat.

Akaun Facebooknya juga sering ditutup oleh Facebook itu kerana telah melanggar polisi syarikat itu yang menentang sebarang aktiviti militan. Namun, setiap kali ditutup, Shams tetap membuka akaun baru dan nekad meneruskan 'jihadnya' itu.

Ogos lalu, terdapat laporan media yang mengatakan ada wanita Malaysia yang pergi ke Syria untuk tujuan tertentu.

Perkara itu disahkan oleh Ketua Penolong Pengarah Cawangan Khas, Bahagian Petugas Khas (Operasi/ Counter Terrorism) Bukit Aman, Datuk Ayob Khan Mydin Pitchay. Bagaimanapun pihak polis tidak mendapat sebarang maklumat yang mengatakan aktiviti tersebut ada kaitan dengan penawaran Jihad Al-Nikah atau 'jihad seksual' oleh wanita Malaysia dengan pejuang ISIS.

Namun, laporan The Malaysian Insider pada bulan yang sama mengesahkan terdapat tiga wanita Malaysia pergi ke Timur Tengah untuk menyertai pasukan ISIS dan menawarkan 'jihad' seksual. (IH/astroawani.com)

Ibnu Hasyim IJN (3): T/Kasih Dr Mujahid, Cikgu Ishak, Cik Gu Yusuf &...

CATATAN SANTAI IBNU HASYIM 
 

Dr Mujahid

SELEPAS bypass surgery atau pembedahan pintasan di IJN, aku tersadai dikatilnya. Tidur bangun, tidur bangun, entah berapa lama aku pun tak tahu. Tak pernah nampak matahari pun.

Tiba-tiba masuk seorang pegawai keselamatan IJN bertanya saya, "Ada seorang Ahli Parlimen nak jumpa, boleh?"

Saya bersetuju. Dari jauh nampak Dr Mujahid Yusuf Rawa Ahli Parlimen Parit Buntar bersama seorang kawan lama saya Saudara Jamaludin Abdul Rahman juga dari Parit Buntar datang menziarah saya. Syukur, Al-hamdulillah, betapa gembiranya saya, kerana mereka orang pertama selepas pembedahan yang ziarah saya, di saat saya masih dalam keadaan separuh sedar.

Dr Mujahid, ramai yang dah kenal, tetapi Saudara Jamaludin adalah kawan saya lama. Kami menyokong perjuangan PAS semasa PAS terpukul teruk sejak awal tahun 80an lagi. Penyokong dan pendukung setia yang tidak pernah berbelah bagi, dulu, kini dan selamanya, walaupun tiada jawatan apa-apa dalam parti. Kami termasuk orang awal yang menyebarkan keset-keset ceramah PAS di seluruh negara. Waktu itu PAS tiada ruang langsung untuk sebarkan media.


Cikgu Ishak Surin

Kejayaan media keset membantu kejayaan revolusi Iran 1979, menjadi ilham kepada kami untuk menggempur masyarakat Malaysia dengan ceramah-ceramah PAS. Kami bergerak sepenuh masa, ke seluruh negara, mengiringi penceramah PAS. Jual keset PAS menjadi sumber pendapatan kami waktu itu. 

Antara penceramah yang diminati ialah Allahyarham Ustaz Fadzil Mohd Noor, Abdul Hadi Awang, Mohd Sabu dan ramai lagi.


Ahmad Boestamam

Selepas Dr Mujahid/Jamaludin, masuk pula Cikgu Ishak Surin dan Tarmizi Mat Jam, kerana peraturan di situ cuma dua orang boleh melawat dalam satu masa. Mereka sampaikan salam dari Naib Presiden PAS Salahudin Ayub kepada saya. Wa'alaikumus Salam. 

Tarmizi, pengarang Harakah, ramai sudah tahu. 

Cikgu Ishak, orang lama yang tidak pernah berganjak perjuangannya melawan kezaliman politik pemerintah. Angkatan seperjuangannya dengan Ahmad Boestamam dan Dr Burhanuddin Al-Helmi. Pernah terlibat dalam menubuhkan Harakah akhbar PAS peringkat awal. Kini masih kuat dan memimpin PAS Kawasan Batu. 

Dan ramai lagi rakan yang ziarah saya seperti Tuan Junuh, Shukri, Bai, Mat Shubhi, Adnan, Shahabudin, Zul Lazim dari Pulau Pinang dan lainnnya.


Imam Hoslan Hussain

Terakhir melawat saya pada waktu melawat terbuka ialah rombongan PAS Kawasan Titiwangsa, kira-kira waktu hampir Magrib. Mereka membawa sedikit sumbangan. 

Cikcu Yusuf, Saudara Hidhir dan beberapa lagi termasuk seorang muslimat. Cikcu Yusuf, dan Saudara Hidhir ialah orang lama PAS yang masih berupaya meneruskan perjuangan dalam PAS. Syabas kepada mereka. 

Juga turut hadir  bersama imam Hoslan Hussain yang pernah dijatuhkan hukuman penjara setahun, atas kesalahan melemparkan seliparnya ke arah panel hakim, dalam pembicaraan kes BERSIH.

"Terima kasih, kerana membuat laporan berita saya hari tu.." kata Imam Hoslan kepada saya.

Begitu juga saya, ingin mengucapkan terima kasih tidak terhingga kepada semua penziarah-penziarah saya samada yang datang sendiri atau melalui pesan, pembantu-pembantu dari sudut kewangan dan kaum keluarga saya samada jauh atau dekat.

Maaf, gambar-gambar yang saya paparkan di sini, bukan gambar semasa berziarah, atau semasa saya sakit. Kerana orang lain yang mengambil gambar saya, pada saya tiada gambar-gambar itu buat masa ini.

Semasa saya menulis maklumat ini, saya masih batuk-batuk sakit dan kesan-kesan jahit pada kaki dan dada masih belum sembuh sempurna lagi. Walaupun begitu, semasa saya berjalan saya terkejut, kerana saya sudah mampu berjalan betul dan tidak tempang lagi. Semoga, penyakit yang sudah saya hadapi bertahun-tahun sudah sembuh kembali. Al-hamdulillah!

Oh ya, ada ramai yang bertanya kos perubatan saya itu. Untuk rawatan sahkan penyakit peringkat awal di hospital pertama kosnya kira-kira RM5,000, dan proses penbedahan AJN kira-kira RM45,000. Jadi jumlahnya kira-kira RM50,000 secara kasar belum diperincikan.

Saya bukanlah orang yang kaya, bahkan kalau diperincikan betul-betul, saya termasuk dalam asnaf lapan, orang yang berhak menerima zakat. Wallahu 'aklam. 

Lihat kisah Ibnu Hasyim di IJN..
 
Catatan Santai Ibnu Hasyim  

Ibnu Hasyim
Alamat: ibnuhasyim@gmail.com        
17 Nov 2014 KL

NO Tel: 0142225865  

Ibnu Hasyim IJN (2): Kembara Di Alam Fantasi.

CATATAN SANTAI IBNU HASYIM

TIGA injab saloran di jantungku tersumbat. Aku perlukan 'Pembedahan Pintasan' atau disebut 'Bypass Surgery'. Pembedahan ini akan memulihkan pengaliran darah ke bahagian jantung. 


Ia melibatkan penggantian dari salur darah jantung tersumbat, dengan salor darah dari kaki atau lengan yang dipindahkan ke situ. Bypass bagi laluan asal saluran darah ke jantung. 

Bayangkan jalan biasa dah tersumbat, terpaksa buat satu jalan baru untuk ke jantung. Jadi kena ambil urat kaki saya sendiri, buat satu jalan baru ke jantung. Ini yang akan dilakukan pada diri saya, tiga saloran baru akan dibuat bagi menggantikan tiga saloran lama, dalam beberapa jam sahaja. Saya setuju.

Akhirnya, saya disorong masuk ke bilik bedah di IJN atau Institut Jantung Negara  Kuala Lumpur, hingga di situ yang saya ingat. Lainnya tak ingat lagi. Tetapi saya ingin ceritakan pengalaman yang saya lalui selepas dikeluarkan dari bililk ini, dalam keadaan separuh sedar. Itupun sekadar apa yang ada dalam ingatan saya, setakat ini.

Beberapa pesakit seperti saya, yang saya temui selepas selesai berlaku pembedahan tesebut, saya bertanya, "Setujukah kamu kalau saya katakan, kita baru lepas mengembara ke sebuah alam fantasi?"

"Ya, betul. Aku terasa bagaikan berada di dunia baru." Jawab seorang pesakit dari Felda Bera; yang berada di sebelah bilik katilku, sebelum aku keluar berangkat pulang, mendahuluinya. 

"Kita bagaikan disihir dengan dadah yang tidak disalahgunakan. Aku lebih lagi, kerana aku rasa ada lembaga yang menghimpit kiri kananku, membuat sakit hingga kini." Tambahnya, yang melihat alam fantasi, atau alam peralihan separuh sedar itu dari sudutnya sendiri.

Pengalamanku melihat alam fantasi ini agak lain darinya. 

Mula-mula aku sedar, aku berada di atas katil dalam sebuah bilik lengkap alat pemantau kesihatanku, didepannya ada seorang wanita muda yang melayaniku. Aku tersedar kerana terdengar terngiang-ngiang di telingaku kata seorang wanita, "Pakcik ini tadi ada beberapa wanita menelefonnya."

Kata-kata ini membuat aku jadi berang, membuatku bersikap negatif buta tuli, mengapa mereka menfitnah aku begini, siapa mereka? Pandangan negatif atau sangka buruk ini berterusan.

Apalagi, bila ku lihat pemandangan di depan aku ini dari sudut yang buruk. Banyak bilik-bilik bertentangan bilikku itu kelihatan samar-samar, dijagai oleh perempuan-perempuan muda, cantik, berunifom biru.. Bagaikan gerai-gerai pelacur menunggu pelanggan di beberapa bandar luar negara. Sehingga ku bertanya, "Di mana kita sekarang?" 

Ku tak sangka aku cakap gaya Indonesia. Kerana aku menyangka aku seperti berada di Indonesia. Setelah dijelaskan aku di IJN KL, aku pun terdiam dan tertidur. 

Bila bangun, ku menjalani peraturan di situ, ku merasa beberapa perkara kewajipan ku sebelum ini tidak dapat dilaksanakan. Antaranya..
Satu:

Dalam suasana alam fantasi tidak sedar itu, aku tanya bilik air, pekerja itu jawab tiada. Kerana pesakit sudah diberi ubat 'tidak buang air besar' beberapa hari. Buang air kecil disalorkan kepada kantung di katil. Kerana kami sentiasa terbaring dikatil, soal mengambil wudhu menjadi masalah, bagi badan yang sentiasa tidak bersih itu. Kerana itu solat kami terabai, walaupun tiap waktu azan dari 'Surau Jumaat' IJN tetap bergema.

Dua

Dalam proses pemulihan pembedahan tersebut, hukum 'aurat' nampaknya tidak diambil berat. Antara pekerja dengan pesakit, dalam pergaulan, menyentuh 'bab-bab sulit' dan lain-lain.

Walaupun begitu, mungkin tiada hukuman larangan dari segi syariah kepada mereka yang masih dalam peralihan 'separuh sedar' itu. Tetapi kepada pemimpin atau perancang gagasan besar  hospital itu, perkara-perkara seperti ini perlu diambil kira.  
Begitu, kisah pengalaman yang saya lalui, dalam keadaan separuh sedar.  Sudah tentu, ini bukan seperti kisah di surah Al-Kahfi dalam Al-Qurqan. Kisah beberapa pemuda ditidurkan di dalam gua bertahun-tahun dan dibangunkan dalam keadaan pemikiran sedar 100%, walaupun di suasana berlainan, atau masa yang jauh berbeda.

Yang jelas di sini pesakit di IJN ini dibius atau guna dadah yang tidak di'salah guna'kan. Saya tiada pengalaman langsung dalam menggunakan dadah atau arak se umur hidup saya. Saya pernah tanya kawan saya yang kali pertama hisap ganja di kampung dulu, apa katanya?

"Bila aku kena ganja, mula-mula aku naik basikal, aku kayuh paling laju dan kawan-kawan yang melihat memang laju sungguh. Tetapi aku merasa paling perlahan, sehingga aku berhenti mengayuhnya, aku turun dari basikal itu dan menyorongnya dengan berjalan kaki." Itu baru penangan dadah yang kecil membuat pemikiran tidak siuman lagi.

Satu lagi, semasa aku kecil-kecil dulu, aku dibesarkan disebuah kampung nelayan Kampung Keling Telok Bahang Pulau Pinang. Iaitu, kira-kira tahun 1960an. Waktu itu berlaku 'konfrantasi' antara Malaysia pimpinan Tunku Abdul Rahman dengan Indonesia di bawah pimpinan Soekarno. Ramai rakyat Indonesia yang lari ke Malaysia secara gelap menyeberang Selat Melaka tanpa izin melalui laut.

Suatu hari, aku bersama sekumpulan anak muda disebuah rumah kosong tepi laut kampungku itu, mereka sedang mengisap ganja bergilir-gilir. Tiba-tiba tampil beberapa lelaki 'orang hanyut' dari Indonesia seperti disebutkan. Dengan pakaian compang-camping berserabai, hanyut di laut tanpa makanan, merayu kepada anak-anak muda itu, "Tolonglah beri sedikit makanan, kami hanyut di laut sudah berminggu-minggu tidak makan. Tolonglah, kami lapar!"

Anak-muda yang tadinya gembira dilamun fantasi ganja, tiba-tiba bertukar menjadi sedih, sayu, hampir menangis, bila mendengar rayuan lelaki hanyut tadi. Suasana sepi, langsung tiada suara berkutik. Mereka sedih simpati tapi tidak berbuat apa-apa. Beberapa kali orang itu merayu, tetapi mereka hanya simpati tidak berbuat apa-apa. Apabila orang itu pergi, mereka gembira kembali. 

Itu juga penangan ganja, atau dadah pencetus alam fantasi!

Bersambung.


Lihat kisah Ibnu Hasyim di IJN..

 
Catatan Santai Ibnu Hasyim  
Alamat: ibnuhasyim@gmail.com       
 

15 Nov 2014 KL

Ibnu Hasyim Masuk IJN (1): Cucuku Cubitku..


CATATAN SANTAI IBNU HASYIM 

BERGURAU dengan cucu. Dia mencubit dada sebelah kiriku. Hingga tiga hari masih terasa sakitnya, bahkan bertambah-tambah sakit selepasnya, membuat aku terasa pelik.

Ku tanyai seorang doktor perubatan, katanya mungkin itu tanda-tanda awal saya mengidap masalah jantung. Aku macam tak percaya.

Ku tanyai lagi..

"Dulu, kira-kira 7 tahun lalu aku sudah tidak boleh 'duduk antara dua sujud' dalam solat, kerana sakit kaki." . 

Waktu itu aku sering ulang alik ke Indonesia. Beberapa  tahun lalu aku pernah terjatuh dalam suatu program di Tanjung Karang, menyebabkan sakit kakiku bertambah parah. Terakhir aku terjatuh di Kalimantan, Indonesia, pada pada Mac 2012. (Lihat  Kisah Pak Dukun, Ubat Segala Penyakit, Di Badau.) Hal ini membuat aku tidak keluar negara lagi, sementara menunggu kaki yang tempang ini sembuh.

"Apakah ini juga tanda-tanda awal pengidap masalah jantung?"

"Mungkin ya!" Jawab doktor itu. "Datanglah ke hospital kami untuk siasatan!"

Ku cari sedikit info mengenai tanda-tanda awal masalah jantung pada diri seseorang. Antaranya..
  • Lidah atau gusi menjadi bengkak atau sakit, berkemungkinan jantung kita ada masalah seperti lemak berlebihan, injap jantung lemah atau saluran koronari tersumbat.
  • Terasa kebas tangan kiri dan juga lengan. Jika sakitnya berpanjangan pada lengan tangan kiri ada kemungkinan anda akan diserang sakit jantung dalam masa terdekat. (Bagi perempuan sakit terasa pada kedua-dua belah tangan).
  • Lidah terasa tegang dan pendek.
  • Rasa seronok teruja atau rasa bimbang tiba-tiba tanpa sebab.
  • Rasa sakit pada dada (Ulu hati sedikit ke sebelah kiri). Biasanya terasa seperti dada sedang dihempap oleh benda berat.
  • Daripada sakit dada rasa sakit mula merebak pada tangan, lengan, tengkok, belakang, abdomen dan rahang.
  • Rasa tidak selesa pada dada seperti dipam angin penuh, atau rasa pedih.
  • Batuk tiba-tiba dan berpanjangan atau terasa ada kahak dan sentiasa mahu berdehem.
  • Rasa kepala berpusing tidak seimbang.
  • Rasa keletihan sepanjang masa.
  • Rasa meloya dan tidak ada selera makan.
  • Degupan jantung tidak menentu.
  • Nafas terasa pendek.
  • Berpeluh dengan tiba-tiba walaupun sedang duduk rehat atas kerusi.
  • Membengkak pada bahagian seperti sendi-sendi di kaki atau abdomen.
  • Saat-saat paling hampir pada serangan jantung biasanya membawa kepada keletihan atau tiada maya yang teruk.
Nampaknya, tanda-tanda itu  ada pada diriku. Umpamanya selepas cubitan dari cucuku, berlaku ..
  • 'Batuk tiba-tiba dan berpanjangan atau terasa ada kahak dan sentiasa mahu berdehem.' 
  • 'Rasa sakit pada dada (Ulu hati sedikit ke sebelah kiri). Biasanya terasa seperti dada sedang dihempap oleh benda berat.
Aku terus ke hospitalnya, buat kajian dan siasatan.  Akhiranya menerima keputusan dengan bukti bergambar dan sebagainya, bahawa .. Tiga injab saloran di jantungku tersumbat. Satunya tersumbat 100% dan 2 lagi tersumbat anrara 70 ke 80%. 
Saloran ke jantung atau hubungan ke ibupejabat tubuh manusia tersumbat, bererti operasinya akan terhenti, badan akan sudah tidak bernyawa lagi. Kerana itu, sakit jantung dikatakan pembunuh nombor satu negara ini.

Maka aku dicadangkan, membuat rawatan di Institut Jantung Negara atau IJN. IJN terletak di sebelah kiri Jalan Tun Razak KL. merupakan hospital pakar untuk pesakit jantung di Malaysia. IJN ditubuhkan pada September 1992, dengan kos pembinaan sebanyak RM15.5 juta milik penuh Kementerian Kewangan Malaysia (99.9 %).

Itu antara sebabnya, mengapa penyiaran Blog Ibnu Hasyim ini terhenti sementara mulai Isnin 20 Oktober lalu. Saya Ibnu Hasyim dimasukkan ke IJN kerana sakit jantung..

Bersambung.

Lihat kisah Ibnu Hasyim di IJN..

 
Catatan Santai Ibnu Hasyim  
Alamat: ibnuhasyim@gmail.com       

12 Nov 2014 KL

Saturday, November 22, 2014

Jokowi Sekolahkan Anak Ke S'pura

Tak cuma Jokowi, pemimpin ASEAN pun sekolahkan anak ke Singapura Presiden Jokowi hadiri wisuda Kaesang di Singapura. 
 
Singapura mempunyai salah satu sistem pendidikan yang terbaik di Asia Tenggara, bahkan dunia. Jangan heran bila para pemimpin kawasan menyekolahkan putera-puteri mereka di Negeri Singa tersebut.

Presiden Joko Widodo termasuk yang percaya pada kualiti pendidikan di Singapura. Seluruh anaknya dihantar ke sekolah menengah asrama di sana selepas lulus SD (sekolah rendah). Putera bongsunya, Kaesang Pangarep (19 tahun) Jumaat (21/11) baru saja menamatkan SMA di Anglo-Chinese School International (ASCI).

Jokowi punya alasan sendiri mengapa anak-anaknya harus sekolah di Singapura, walaupun untuk lanjut kuliah tidak ditambat di sana. Saya hantar mereka ke luar negeri supaya belajar mandiri, ungkap mantan Gubernur DKI Jakarta ini.

Laman the Strait Times mendedahkan, selain Kaesang, ada beberapa anak petinggi kawasan yang belum lama menempuh sekolah menengah di Singapura. Misalnya Nguyen Minh An, putera Mantan Presiden Vietnam Nguyen Minh Triet.

Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono juga tercatat menyekolahkan kedua anaknya di negara bandar tersebut. Agus Harimurti Yudhoyono dan Edhie Baskoro (Ibas) merupakan alumni Next.


Komen Weblog Ibnu Hasyim:  Jadi tidak hairanlah, jika anak pemimpin Islam di negara umat Islam tidak faham dan yakin dengan perjuangan Islam. Maka generasi di negaranya sendiri ikut acuan pemimpinnya yang tidak Islamik dalam kehidupan. (IH)

Ini, Wiski & Vodka Halal. Mula Dijual Di Eropah..

ArKay Beverages
Minuman vodka dan whiskey halal yang dijual syarikat ArKay Beverages

Selepas melancarkan barisan produk minuman keras halal tanpa alkohol, syarikat ArKay Beverages kini mengembangkan lagi perniagaannya dengan mencipta minuman vodka dan wiski halal.

Dua produk tersebut dijangka bakal menembusi pasaran Eropah tahun hadapan.

Produk-produk Arkay sebelum ini berjaya menarik minat penggemar yang rata-ratanya adalah orang Islam, wanita mengandung dan pemandu tegar yang merupakan golongan yang tidak boleh mengambil minuman beralkohol.

Menurut presiden Arkay, Sylvie Grattagliano, wiski dan vodka halal akan mula dijual pada tahun 2015 di negara-negara seperti Itali, Sepanyol, Jerman, Belanda, England serta negara yang mempunyai populasi orang Islam teramai di Eropah Barat iaitu Perancis.

Selain vodka dan wiski, Arkay akan turut mengeluarkan minuman keras halal tanpa alkohol jenis brandi, gin, amaretto dan blue curacao. Jenama ArKay buat masa ini boleh didapati di Amerika Syarikat, Australia, Mexico serta mula mendapat tempat di sekitar Eropah.

Kebanyakan penggemar jenama Arkay berkata, mereka membeli produk ini kerana rasanya yang menarik dan tidak membahayakan kesihatan seperti pengambilan minuman keras.

Komen Weblog Ibnu Hasyim: Kalau berada di pasaran Malaysia, perlukah mendapat kebenaran 'halal' dari pihak Malaysia? (IH)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails