Saturday, July 12, 2008

Tok Guru! Jenguklah Kami.. Anak Turunan Kelantan di Sumut.



Ibnu Hasyim: Catatan Perjalanan

“AS SALAMU ‘ALAIKUM!!” Dia memberi salam.. sepatutnya kami beri salam dulu, kerana kami yang datang ke rumahnya. Aku dan Encik Hamdan tukang kayuh sampan itu masih di dalam perahu, belum naik lagi ke rumahnya yang separuh darinya berada dalam sungai itu.


Dia itu adalah Burhan Johar, Kepala Desa Kelantan atau pengulu bertauliah dari Kabupaten Langkat, Kecamatan Berandan Barat, Sumatera Utara (Sumut). Setelah dijemput naik ke jeti dan masuk ke rumahnya, masing-masing perkenalkan diri.


“Sekarang suasana di sini agak sibuk sikit kerana akan berlaku pemilihan Bupati seluruh Sumatera Utara.. dan sebelum ini telah selesai pemilihan Gubernor.” Kata beliau. Kalau di Malaysia Gubernor itu se akan-akan Menteri Besar.


“Ya. Patutlah dalam perjalanan ke sini tadi ternampak banyak gambar-gambar calun terpampang besar di merata-merata, termasuk dari berbagai partai politik. Saya lihat ada dua calun perempuan.” Jawabku.


Dulu pada tahun 1965-1966 jabatan Bupati Kdh. Tingkat II Langkat itu (Asalnya 3, tapi pada tahun 1963 dihapuskan) dipegang oleh seorang Care Taher (Pak Wongso) dan selanjutnya oleh Sutikno yang pada waktu itu sebagai Dan Dim 0202 Langkat.


Seterusnya secara berturut-turut jabatan Bupati Kdh. Tingkat II Langkat dijabat oleh T. Ismail Aswhin 1967–1974, HM. Iscad Idris 1974–1979, R. Mulyadi 1979–1984, H. Marzuki Erman 1984–1989, H. Zulfirman Siregar 1989–1994, Drs. H.Zulkifli Harahap 1994–1998, H.Abdul Wahab Dalimunthe, SH 3-9-1998 s/d 20-2-1999 dan yang terakhir H.Syamsul Arifin, SE 1999 hingga sekarang.


“Baru-baru ini H.Syamsul Arifin, kawan aku sejak kecil anak tempatan sini terpilih sebagai Gubernor.. lebih tinggi lagi pangkatnya. Kerana dia adalah orang terpelajar yang berjiwa rakyat.. tiap tahun buat kenduri beri bantuan makanan kepada fakir miskin.. dan jawatan Bupati itulah yang menjadi rebutan.”


“Beliau juga kawan aku bermain-main masa kecik dulu!” Kata pengayuh sampan itu pula.


Kepala Desa itu turut mengngguk juga.


“Baiklah. Boleh saya tanya sikit? Bagaimana sejarah Desa Kelantan pula.. dan pasai apa orang di Desa Perlis hampir semuanya bercakap bahasa Perlis, sedangkan di Desa Kelantan tak macam tu, kecuali bercakap sesama keluarga saja??” Tanyaku.


“Desa Kelantan yang ada di Pulau Perlis ini, dibuka oleh datuk saya. Dia datang dari Kelantan Malaysia mengharung lautan luas dengan sebuah perahu kecil 2’x20’ bersama seorang isteri dan 2 anaknya hingga ke sini.Di sini dia beroleh anak lagi seramai 16 orang. Dari keluarga inilah berkembangnya penghuni-penghuni Desa Kelantan atau disebut juga Pulau Kelantan. Pasal bahasa tu, aku pun tak tahu sangat .. apa sebab loghat Kelantan tidak kekal macam loghat Perlis aku pun tak tahu.” Jelas beliau.


“Masih ada ka anak-anak datuk tu itu lagi sekarang?”


“Ya. Antaranya bernama Hafsah, tinggal di desa lain di tanah besar Berandan. Umurnya kira-kira 90 tahun sekarang, boleh kalau nak pergi jumpa, tetapi ingatannya dah tak berapa kuat lagi.” Jawab beliau.


“Adakah bapak tahu perkembangan yang berlaku di negeri asal bapak sekarang, negeri yang dipimpin oleh Tok Guru Nik Abdul Aziz, seorang ulama zuhud, lebih kurang macam wali, memperjuang perlaksanaan Islam di sana?”


“Ada juga dengar sikit-sikit. Tengok dalam berita tv. Dia pakai serban, orang panggil dia Tok Guru. Kami memang ingin sangat nak ke sana, tapi apakan daya keadaan yang tidak mengizinkan. Kalau boleh, tolong sampai berita kami di sini kepada Tok Guru Bapak Gubernor itu dan orang-orang Kelantan di Malaysia. Datanglah jenguk-jenguk kami, kami anak Pulau Kelantan sentiasa ingatkan dan menunggu-nunggu ziarah mereka. Kalau mereka datang, bolehlah kita bincangkan banyak hal... Penyaluran informasi Kelantan ke sini, penghantaran anak kami belajar di sana dan macam-macam lagi.”


“Bagaimana bisa menghubungi bapak?”


“Bisa hubungi:
Burhan J,
Kantur Kepala Desa Kelantan,
Kecamatan Berandan Barat,
Pemerintah Kabupaten Langkat,
Alamat Kantur: Dusun III Desa Kelantan’
Hp: 08196036757.

Boleh hubungi melalui telefon. Aku sering berada di kantur, cuma hari ini kerja kantur ku bawa ke rumah. Tenguk, bertaburan fail-fail di lantai.” Sambil jari menunjuk-nunjuk ke arah kesan kerja-kerjanya itu.


Tiba-tiba di depan rumah ada orang memberi salam. Ku lihat ada 4 orang, salah seorang darinya berbangsa Cina. Datang nak jumpa Kepala Desa.


"Mereka hendak rundingkan pembangunan desa yang sudah diluluskan. Hendak siapkan tempat niaga di desa ini sebelum Ramadzan menjelang." Bisik Burhan kepadaku.



Catatan Perjalanan Ibnu Hasyim lanjutan dari 'Bercakap Perlis Di Pulau Perlis Di Indonesia'.


Ibnu Hasyim
Pengkalan Berandan,

Kebupaten Langkat,

Sumut.
Julai 08.

ibnuhasyim.com (e-mail: ibnuhasyim@gmail.com)

Bercakap Perlis Di Pulau Perlis, Indonesia.


Ibnu Hasyim: Catatan Perjalanan


BERANDAN atau Pandan adalah sejenis tumbuhan, dari situlah dipanggil Pengkalan Berandan, yang terletak di Kecamatan Berandan Barat dalam pemerintahan Kebupaten Langkat. Daerah Kabupaten Langkat terletak pada 3014’ & 4013’ lintang utara, serta 93051’ & 98045’ bujur Timur dengan batas-batas sebelah utara dengan selat Melaka dan Propinsi D.I.Aceh. Selatan berbatas dengan Dati II karo, timur dengan Dati II Deli Serdang, juga barat dengan Dati D.I Aceh (Aceh Tengah).


Pengkalan di pinggir Sungai Bebalan yang mengalir ke Laut Selat Melaka, dipenuhi rumah-rumah nelayan yang tidak teratur, menambah seri dan indahnya panorarama di situ. Laut yang bergelombang tenang, bayu yang menyapu muka, bersih, sejuk dan menyegarkan.


Di situ aku melangkah turun dari pengkalan ke dalam sebuah perahu kayu tambang tiada berenjin, yang pemandunya cuma berdayung dengan tenaga manusia sahaja.


“Encik nak pi mana?” Tanya pendayung itu dalam bahasa loghat utara Semenanjung Malaysia, walaupun berada di Indonesia. “Nak pi Pulau Perlis ke, Pulau Kelantan?” Namanya Hamdan. Ayahnya berketurunan Jawa + ibunya kerketurunan Minang.. maka lahirlah dia. Tetapi kerana tinggal di kampung yang ramai berbahasa longat begitu, menjadikan dia pandai berbahasa begitu. Itulah cakap Perlis, loghat Perlis atau loghat utara Semenanjung Malaysia.


“Berapa tambangnya?”


“Ke Pulau Kelantan Rp2,000 sahaja, Dari Desa Kelantan ke Desa Kedah pun Rp2,000, dan pulang ke sini pun Rp2,000 juga!” Jawabnya. Tukaran wang Rp1,000 = RM0.40 masa ini. Maklum, pulau itu jelas nampak dari daratan. “Sebenarnya, Desa Kelantan dan Desa Perlis bersebelahan dalam satu pulau iaitu Pulau Perlis. Penduduk Desa Kelantan 1/3 dari penduduk Desa Perlis yang menjangkau ribuan penduduk itu.


“Jom kita pi ke Desa Perlis dulu!” Kataku. Dia berdayung terus…


Menurut sejarah, pada masa pemerintahan Belanda dan Jepun, Kabupaten Langkat masih berstatus keresidenan dan kesultanan (kerajaan). Pimpinan pemerintahan disebut Residen dan berkedudukan di Binjai dengan Residennya Morry Agesten. Residen mempunyai wewenang mendampingi Sultan Langkat di bidang orang-orang asing saja, sedangkan bagi orang-orang asal atau pribumi, berada ditangan pemerintahan kesultanan Langkat.

Kesultanan Langkat berturut-turut dijabat oleh Sultan Haji Musa Almahadamsyah 1865-1892, Sultan Tengku Abdul Aziz Abdul Jalik Rakhmatsyah 1893-1927 dan Sultan Mahmud 1927-1945/46. Dibawah pemerintahan Kesultanan dan Assisten Residen, struktur pemerintahan disebut ‘luhak’ Di bawah luhak disebut Kejuruan (Raja kecil) dan Distrik, secara berjenjang disebut Penghulu Balai (Raja kecil Karo) yang berada didesa.


Pemerintahan luhak dipimpin secara Pangeran, pemerintahan kejuruan dipimpin seorang Datuk. Pemerintahan distrik dipimpin seorang Kepala Distrik. Untuk jabatan kepala kejuruan dan Datuk hendaklah dipegang oleh penduduk asal yang pernah menjadi raja didaerahnya. Pemerintahan Kesultanan di Langkat telah dibahagi atas 3 kepala Luhak.


Pada awal 1942, kekuasaan pemerintah kolonial Belanda beralih ke pemerintahan Jepun, namun sistem pemerintahan tidak mengalami perubahan, hanya sebutan Keresidenan berubah menjadi SYU, yang dipimpin oleh Syucokan. Afdeling diganti dengan Bunsyu dipimpin oleh Bunsyuco. Kekuasaan Jepun ini berakhir pada saat kemerdekaan Indonesia diproklamasikan pada 17-08-1945.


Pada awal kemerdekaan Republik Indonesia, Sumatera dipimpin oleh seorang Gubernur iaitu Mr.T.M.Hasan, sedangkan Kabupaten Langkat tetap dengan status keresidenan dengan asisten residennya atau kepala pemerintahannya dijabat oleh Tengku Amir Hamzah, yang kemudian diganti oleh Adnan Nur Lubis dengan sebutan Bupati. Pada tahun 1947-1949, terjadi agresi militer Belanda I, dan II, dan Kabupaten Langkat terbagi dua.


Iaitu pemerintahan Negara Sumatera Timur (NST) yang berkedudukan di Binjai dengan kepala Pemerintahannya Wan Umaruddin dan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berkedudukan di Pangkalan Berandan, dipimpin oleh Tengku Ubaidulah. Berdasarkan PP No.7 Tahun 1956 secara administratif Kabupaten Langkat menjadi daerah otonomi yang berhak mengatur rumah tangganya sendiri dengan kepala daerahnya (Bupati) Netap Bukit.


“Kira-kira dalam tahun sebelum merdeka itulah, kaum keluarga dan kawan-kawan ayah kepada Kepala Desa Perlis sekarang, iaitu Arifin Ahmad dikatakan mai sini, buka pulau ni.. Ada lagi nama-nama lain yang terlibat seperti Mohd Taib, Haji Hanafiah… dan Syed… lupa pulak namanya …datang dari Perlis termasuk dari Kuala Perlis!” Jelas Hamdan lagi sambil menambat perahunya bila sampai ke pulau itu.


Kami pun naik ke pengkalan itu, di sebuah warung minuman yang sebahagiannya berada dalam air.


“Kedai ni kepunyaan anak Kepala Desa.” Sambil memperkenalkannya kepada ku. Aku nak jumpa Kepala Desa itu tetapi iberitahu beliau baru keluar.


Ramai lagi anak-anak muda yang datang bersalam denganku dengan mesra dan hormat. “Saudara berasal dari mana?”


“O… Saya dari Malaysia, berasal dari Kampung Perlis Balik Pulau, Pulau Pinang…” Jawabku.


“Ha. Di Pulau Pinang pun ada desa Perlis??” Kata salah seorang dari mereka dengan gembira.


“Ya. Ada 3 Kampung Perlis, di Balk Pulau, Bayan lepas dan Seberang Perai.”


“Di sini pun ramai orang yang dari Pulau Pinang!” Kata seorang dari mereka. Setelah berbual panjang… “Macam ni la. Kalau hang balik ke Malayisa hang bagi tau orang Perlis, bahawa di Medan ni pun ada orang keturunan Perlis. Mai la ziarah kami.. Kami teringin sangat nak rapatkan hubungan balik, kerana asai-usui kita sama.”


Namanya Jol, dia adalah anak muda lulusan Universitas Asahan tapi masih tiada kerja. “Tolong cari jalan bagaimana kami boleh bekerja di Perlis. Masalah besar kami adalah pengangguran dan kemiskinan.” Dia juga adalah pemimpin koperasi di pulau itu.


“Aku ni ada kebolehan kerja tukang urut. Berapa la sangat pendapatannya” Kata Mat Sidik. “Ada ka kerja tukang urut di Malaysia? Boleh ka encik tengok-tengok?”


Insya Allah. Aku mengangguk.


“Encik nak urut ka??”


“Boleh. Tapi terpaksa pergi ke Desa Kelantan pula. Kalau sempat baru boleh!” Minuman aku yang membayar, walaupun mereka tidak meminta. Kami bersalam-salaman, rupanya makin bertambah ramai, kira-kira 40 orang. Alhamdulillah! Kami pun berpisah.



Catatan Perjalanan: ibnuhasyim.com (e-mail: ibnuhasyim@gmail.com)

Ibnu Hasyim

Pengkalan Berandan.

Julai 08.

Monday, July 07, 2008

PKS: Bolehkah Perintah Indon?


Ibnu Hasyim Catatan Perjalanan:
Interviau Khas Bersama Pemimpin PKS Sumatera Utara.


SAYA sempat meluangkan masa bertemu dengan seorang pemimpin PKS atau Partai Keadilan Sejahtera. Parti yang ditubuhkan pada 20 April 2002 di Jakarta merupakan pelanjut perjuangan Partai Keadilan (PK ditubuhkan pada 20 Julai 1998), di mana dalam pemilu 1999 telah meraih 1.4 juta suara (7 kursi DPR, 26 kursi DPRD Propinsi dan 163 kursi DPRD Kota/Kabupaten).


PK-Sejahtera kini percaya bahawa jawaban untuk melahirkan Indonesia yang lebih baik di masa depan adalah dengan mempersiapkan kader-kader yang berkualiti baik secara moral, intelektual, dan profesional. Kerana itu, PK-Sejahtera sangat mengambil berat ke arah wujudnya Indonesia yang adil dan sejahtera.


Pemimpin yang saya temui itu ialah Ustaz Afrizal Zulkarnain, Bidang Pembinaan Kader, DPD PKS Kota Tanjungbalai, Propinsi Sumatera Utara.


Soalan 1:
MENANGANI ISU SEMASA & TEMPATAN


Baru-baru ini Kota Tanjungbalai mendapat penghargaan Adipura Kota Terbesih di Sumut (Sumatera Utara), apa pandangan parti anda?


Jawapan 1:


Lambang kota bersih baru-baru ini telah doperoleh kota Tanjungbalai. Setelah 3 abad lebih usia kota, baru di tahun 2008 ini kita memperoleh penghargaan Adipura. Semburat kebahagiaan terpancar dari para pejabat kota. Setelah begitu lama diharapkan, akhirnya kota ini diakui sebagai kota lama yang terbersih. Terserah apakah spirit dari upaya membersihkan kota ini mematuhi perintah atasan atau dorongan iman. Kita berharap akan menjadi peningkatan motivasi hingga akhirnya kebersihan dilakukan kerana iman. Ini akan dapat kita lihat dari kelanjutan kebersihan kota ini, apakah selalu baik atau sementara sahaja.


Islam sebagai agama yang paripurna, adalah agama yang menhubungkan antara kebersihan dengan ciri bahawa seseorang itu beriman atau tidak, kerana bukankah kita pernah membaca sebuah hadis iaitu, "kebersihan sebahaian dari iman." Seharusnya tidak ada seorangpun yang mengaku Islam tetapi lingkungannya kotor, kotanya kotor, atau yang lebih parah 'akhlaknya kotor'. Mari kita baca surah Al-Muddassir (74) ayat 1-4:

"Hai orang-orang yang berselimut, bangunlah lalu berilah peringatan! Dan Tuhanmu agungkanlah, dan pakaianmu bersihkanlah!"


Sacara literlik, kalau kita membaca ayat tersebut, mengisyaratkan akan pentingnya kebersihan dalam Islam, sehingga pakaian yang kita pakai, Islam juga menyuruh harus (perlu) dibersihkan. Lihat lanjutnya ayat 5, Allah berfirman:

"Dan tinggalkanlah segala (perbuatan) yang keji."


Bukankah ayat ini juga menyuruh orang yang telah membersihkan pakaian itu tadi, diharapkan juga telah meninggalkan perbuatan-perbuatan keji. Nah, inilah yang menjadi perhatian kita kali ini. Terhadap persoalan Adipura yang dimaksudkan ialah, kebersihan kota memang kita perlukan tetapi kebersihan moral dari anak bangsa lebih utama. Alangkah baik disamping kota bersih, moral dari masyarakat juga semakin bersih. Kota ini bersih diiringi juga dengan upaya menjauhkan diri dari perbuatan-perbuatan keji.


Kota perlu bersih, lebih nikmat kalau seluruh kita mampu berakhlak yang bersih pula. Kota perlu bersih, lebih bahagia kalau perlayanan aparatur (pegawai kerajaan) juga semakin bersih. Kota perlu bersih, lebih indah kalau korupsi semakin tipis dan perlahan-lahan perilaku itu menjadi sesuatu barang yang langka. Akan sangat tidak menarik jika pembicaraan kita hanya sekedar kulit-kulit sahaja. Maksudnya hanya membahas tentang bersih kota secara fizik saja. Sungguh sesuatu yang sangat tidak menarik!


Predikat kota bersih akan semakin cantik apabila diiringi dengan aparatur yang bersih. Kebersihan kota hanya akan memuaskan mata sahaja, apa guna mata berduri hati miris melihat perilaku aparatur yang juga tidak bersih. Cuma sayangnya, perilaku ini seperti 'kentut' (maaf) terasa tetapi sulit membuktikannya. Tetapi bukankah mata kita semakin pedih, melihat para aparatur yang bisa jadi.. kita bisa terka berapa besar gajinya, tapi rumahnya tidak satu, tanahnya bertambah, mobilnya berkilat, anak-anak kuliah di luar kota, Bandung, Palembang, Jakarta, Jogja, Medan, pengeluaran mereka seperti lebih besar pasak dari tiang, tetapi hal ini terus kita tonton di sekitar kita.



Apakah tidak bahagia bila kebersihan kota diiringi dengan bersihnya moral para aparat kita? Islam mengisyaratkan, bahawa orang yang termulia di antara kita bukan orang yang kaya dengan cara yang tidak halal, bukan para koruptor, bukan para pejabat tapi orang-orang yang bertakwa.

"Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah, ialah orang yang paling takwa.." Quran Surah 49:13.



Memang tingkat korupsi di negara ini sudah melampaui batas-batas kewajaran, jauh sebelum lembaga (Non Government Organization) dari Jerman melakukan servey yang hasilnya diterbitkan oleh sebuah majalah Jerman terkenal 'der Spiegel' mengumumkan bahawa Indonesia adalah negara paling korup di Asia. Hal ini juga kita rasakan di Tanjungbalai ini, mau mengurus KTR, KK, Akte Kelahiran, SIM, paspor, IMB dan sebagainya di kantur-kantur pemerintah, biaya resmi dari pengurusn sebuah surat, akhirnya menjadi berlipat-lipat, kerana setiap aparat meminta jatah dan imbalan. Kalau tidak dikasi, urusan dipersulit.



Jadi korupsi itu sudah menjadi budaya dan melembaga dalam segala rezim hari ini. Bahkan di era pemerintahan reformasi inipun budaya itu masih ada terasa kental. dalam kaitan ini, Allah SWT berfirman dalaam Al-Quran:

"Dan janganlah kamu makan harta sesama kamu dengan cara yang batil.." (Surah 2:188 & Surah 4:29)



Kami tidak dalam posisi oposisi pada persoalan Adipura ini. Yang terkadang makna oposisi ertinya hanya melihat dari segi negatif saja. Kami hanya berharap kita tidak parkir disekitar tampilan-tampilan fizik saja, tapi kehilangan inti persoalan. Membersihkan kota tidak sesulit membersihkan moral anak bangsa dari menjauhi perbuatan-perbuatan keji yang termasuk didalamnya perbuatan korupsi.



Kami sentiasa mengajak, mari kita membersihkan kota ini dengan menjadikan momen Adipura sebagai titik awal kita untuk hidup bertambah bersih. Mari kita bersihkan kota ini dari praktik korupsi. Tidak ada yang tidak mungkin, jangan kehilangan harapan. Tergantung dari keberanian kita mencoba untuk mencari pemimpin yang lebih berani berkata tidak pada korupsi dan yang terutama hidupnya juga jauh dari budaya itu. Beranikah kita mencoba hidup bersih?


Soalan 2:
MENANG?


Hal itu mengenai isu semasa dan setempat, saya ingin bertanya pula mengenai Islam dan politik di negara ini... Adakah PKS, parti yang saudara sertai itu boleh menang dalam Pemilu atau pilihanraya umum yang akan diadakan tahun depan? Menang dalam ertikata memerintah negara? Apa beda parti anda dengan parti Islam yang lain? Apakah di sekitar pemilu akan datang, parti-parti Islam perlu bergabung lagi memerintah negara?


Jawapan 2:


Melihat realiti setakat ini dan masa ini, untuk memerintah negara secara keseluruhan agak sulit dan susah. Sebelum ini PK (sebelum ditambah nama kepada PKS) yang menapaki setiap jejak langkah dan aktiviti parti, dari sebuah entiti yang belum dikenal hingga dikenal dan menduduki peringkat 7 dalam pemilu 1999. Pada pemilu 2004 pula PKS memperolehi jumlah undi sebanyak 8,325,020, iaitu 7.34% dan 45 kerusi.


Walaupun begitu kemenangan sebenarnya ialah berjaya meletakkan asas perjuangan Islam di arena politik negara dan melaluinya mampu melatih ramai kader-kader ke arah kemenangan perjuangan tersebut. Kita perlu membentuk manusia-manusia yang seluruh cara hidup dan firqah, termasuk politiknya adalah Islam. ...Dan bila sampai masanya akan mampu pula memimpin negara seperti yang dituntut oleh agama Islam itu sendiri, bukan seperti sekarang.


Di situlah bedanya antara parti kami dengan parti-parti lain, walaupun ada di antaranya adalah sama-sama berasaskan Islam. Kerana itu, PKS atau PK-Sejahtera sangat menambil berat ke arah wujudnya Indonesia yang adil dan sejahtera. PK pernah menolak pemberlakuan asas tunggal dalam kehidupan berorganisasi. Hal itu dinyatakan Presiden PK Dr Ir Nurmahmudi Ismail dalam pidato politik peresmian DPW PK DIY.


Pada Pemilu (Pilihan Raya Umum Indonesia) 19 Februari 1999 KH Didien Hafidhudin ditetapkan sebagai Calon Presiden RI (Republik Indonesia) dari Partai Keadilan. Pada 30 Mei 1999 lapan partai politik berasaskan Islam menyatakan bersatu dan menyepakati penggabungan sisa suara (stembus accord) hasil Pemilu 1999. Lapan parti itu adalah PPP, Partai Keadilan, Partai Kebangkitan Ummat, Partai Ummat Islam, PPII Masyumi, PNU, PBB dan PSII.


Pada 20 Oktober 1999, PK menerima tawaran kursi Kementerian Kehutanan dan Perkebunan (Hutbun) dalam kabinet pemerintahan KH Abdurrahman Wahid. Waktu itulah dikatakan rakyat Indonesia memberi mandat kepada parti-parti Islam untuk memerintah negara, berbanding dengan pemilu-pemilu sebelumnya sejak kemerdekaan tahun 1945, iaitu di tahun-tahun 1955, 1971, dan Pemilu 1977-1997.


Untuk gabung kembali sesama partai Islam seperti dulu agak sulit, kerana penyakit-penyakit yang perlu diobati amat banyak. Walaupun begitu, usaha-usaha untuk kerjasama amat dialu-alukan.


Sekian. Assalamu 'alaikum.

Coretan dari Ibnu Hasyim
Tanjunbalai Asahan

Indonesia.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails