Saturday, July 12, 2008

Tok Guru! Jenguklah Kami.. Anak Turunan Kelantan di Sumut.



 Lihat Pengkalam Brandan, bandar atas sekali di situ terdapat Pulau Desa Perlis dan Desa Kelantan.


Ibnu Hasyim: Catatan Perjalanan

“AS SALAMU ‘ALAIKUM!!” Dia memberi salam.. sepatutnya kami beri salam dulu, kerana kami yang datang ke rumahnya. Aku dan Encik Hamdan tukang kayuh sampan itu masih di dalam perahu, belum naik lagi ke rumahnya yang separuh darinya berada dalam sungai itu.

Dia itu adalah Burhan Johar, Kepala Desa Kelantan atau pengulu bertauliah dari Kabupaten Langkat, Kecamatan Berandan Barat, Sumatera Utara (Sumut). Setelah dijemput naik ke jeti dan masuk ke rumahnya, masing-masing perkenalkan diri.

“Sekarang suasana di sini agak sibuk sikit kerana akan berlaku pemilihan Bupati seluruh Sumatera Utara.. dan sebelum ini telah selesai pemilihan Gubernor.” Kata beliau. Kalau di Malaysia Gubernor itu se akan-akan Menteri Besar.

“Ya. Patutlah dalam perjalanan ke sini tadi ternampak banyak gambar-gambar calun terpampang besar di merata-merata, termasuk dari berbagai partai politik. Saya lihat ada dua calun perempuan.” Jawabku.

Dulu pada tahun 1965-1966 jabatan Bupati Kdh. Tingkat II Langkat itu (Asalnya 3, tapi pada tahun 1963 dihapuskan) dipegang oleh seorang Care Taher (Pak Wongso) dan selanjutnya oleh Sutikno yang pada waktu itu sebagai Dan Dim 0202 Langkat.

Seterusnya secara berturut-turut jabatan Bupati Kdh. Tingkat II Langkat dijabat oleh T. Ismail Aswhin 1967–1974, HM. Iscad Idris 1974–1979, R. Mulyadi 1979–1984, H. Marzuki Erman 1984–1989, H. Zulfirman Siregar 1989–1994, Drs. H.Zulkifli Harahap 1994–1998, H.Abdul Wahab Dalimunthe, SH 3-9-1998 s/d 20-2-1999 dan yang terakhir H.Syamsul Arifin, SE 1999 hingga sekarang.

“Baru-baru ini H.Syamsul Arifin, kawan aku sejak kecil anak tempatan sini terpilih sebagai Gubernor.. lebih tinggi lagi pangkatnya. Kerana dia adalah orang terpelajar yang berjiwa rakyat.. tiap tahun buat kenduri beri bantuan makanan kepada fakir miskin.. dan jawatan Bupati itulah yang menjadi rebutan.”

“Beliau juga kawan aku bermain-main masa kecik dulu!” Kata pengayuh sampan itu pula.

Kepala Desa itu turut mengngguk juga.

“Baiklah. Boleh saya tanya sikit? Bagaimana sejarah Desa Kelantan pula.. dan pasai apa orang di Desa Perlis hampir semuanya bercakap bahasa Perlis, sedangkan di Desa Kelantan tak macam tu, kecuali bercakap sesama keluarga saja??” Tanyaku.

“Desa Kelantan yang ada di Pulau Perlis ini, dibuka oleh datuk saya. Dia datang dari Kelantan Malaysia mengharung lautan luas dengan sebuah perahu kecil 2’x20’ bersama seorang isteri dan 2 anaknya hingga ke sini.Di sini dia beroleh anak lagi seramai 16 orang. Dari keluarga inilah berkembangnya penghuni-penghuni Desa Kelantan atau disebut juga Pulau Kelantan. Pasal bahasa tu, aku pun tak tahu sangat .. apa sebab loghat Kelantan tidak kekal macam loghat Perlis aku pun tak tahu.” Jelas beliau.

“Masih ada ka anak-anak datuk tu itu lagi sekarang?”

“Ya. Antaranya bernama Hafsah, tinggal di desa lain di tanah besar Berandan. Umurnya kira-kira 90 tahun sekarang, boleh kalau nak pergi jumpa, tetapi ingatannya dah tak berapa kuat lagi.” Jawab beliau.

“Adakah bapak tahu perkembangan yang berlaku di negeri asal bapak sekarang, negeri yang dipimpin oleh Tok Guru Nik Abdul Aziz, seorang ulama zuhud, lebih kurang macam wali, memperjuang perlaksanaan Islam di sana?”

“Ada juga dengar sikit-sikit. Tengok dalam berita tv. Dia pakai serban, orang panggil dia Tok Guru. Kami memang ingin sangat nak ke sana, tapi apakan daya keadaan yang tidak mengizinkan. Kalau boleh, tolong sampai berita kami di sini kepada Tok Guru Bapak Gubernor itu dan orang-orang Kelantan di Malaysia. Datanglah jenguk-jenguk kami, kami anak Pulau Kelantan sentiasa ingatkan dan menunggu-nunggu ziarah mereka. Kalau mereka datang, bolehlah kita bincangkan banyak hal... Penyaluran informasi Kelantan ke sini, penghantaran anak kami belajar di sana dan macam-macam lagi.”

“Bagaimana bisa menghubungi bapak?”

“Bisa hubungi:
Burhan J,
Kantur Kepala Desa Kelantan,
Kecamatan Berandan Barat,
Pemerintah Kabupaten Langkat,
Alamat Kantur: Dusun III Desa Kelantan’
Hp: 08196036757.

Boleh hubungi melalui telefon. Aku sering berada di kantur, cuma hari ini kerja kantur ku bawa ke rumah. Tenguk, bertaburan fail-fail di lantai.” Sambil jari menunjuk-nunjuk ke arah kesan kerja-kerjanya itu.

Tiba-tiba di depan rumah ada orang memberi salam. Ku lihat ada 4 orang, salah seorang darinya berbangsa Cina. Datang nak jumpa Kepala Desa.

"Mereka hendak rundingkan pembangunan desa yang sudah diluluskan. Hendak siapkan tempat niaga di desa ini sebelum Ramadzan menjelang." Bisik Burhan kepadaku.

Catatan Perjalanan Ibnu Hasyim lanjutan dari Bercakap Loghat Perlis M'sia, Di Pulau Perlis, In...

Ibnu Hasyim
Pengkalan Berandan,

Kebupaten Langkat,

Sumut.
Julai 08.

ibnuhasyim.com (e-mail: ibnuhasyim@gmail.com)

Lihat..
E-Buku IH-8: 'Medan-Tanjung Balai'

E-Buku IH-8: 'Medan-Tanjung Balai'

2 comments:

Mat Perelih said...

Ibnu Hasyim,

Aku teringin nak pi sana, macam mana, tolong bagi tau? Kosnya?

Mat Perelih,
Kangak.

Ibnu Hasyim said...

Kepada Mat Perelih,

1. Siap tambang pi & balik ke Medan.
2. Dari Medan naik teksi kira-kira Rp12,000 (kira-kira RM5)sampai ke Pengkalan Berandan (pi-balik RM10).
3. Naik sampan ke P.Perlis & Kelantan kira-kira Rp6,000 (tak sampai RM5).
3. Makan-minum ikut harga Malaysia, kalau di kedai makan. Di warung-warung lain cerita.
3. Hotel tak sampai RM100 semalam (hotel biasa).
4. Kira la berapa hari nak dok di sana. Itu saja.

Sekian.
Ibnu Hasyim.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails