Monday, February 01, 2016

Terpesona Pengkayaan Al-Quran, Profesor Matematik Ini Peluk Islam

Terpesona Alquran, Profesor Matematika AS Peluk Islam


Petang itu matahari di pantai Bridgeport, Connecticut, Amerika Syarikat, bersinar ramah. Lembutnya hembusan angin, mengelus rambut orang-orang yang tengah menikmati matahari sore sambil menunggu matahari tenggelam. Sunset yang indah dan melankolis membungkus pantai.

Kala itu, pertengahan 1960-an pantai masih bersih dan belum disesaki sampah. Seorang ayah tengah menyusuri pantai menggandeng anaknya. Seekor anjing mengekori. Sesekali si anjing menganggu bocah kecil itu. Berjalan di atas pasir, suara ombak terus mengisi telinga.

Sehingga sang bocah menengok ke ayahnya dan bertanya: "Ayah, apakah Tuhan itu ada?

Ayahnya tak terkejut. Ia mahfum anak seusia itu memang sering bertanya segala hal. 

Sang ayah menjawab, "Tentu sahaja Tuhan ada. Itulah sebabnya setiap orang beragama. 

"Ternyata jawaban sang ayah tak cukup memuaskan. Ia tetap gelisah dan memendam banyak soalan.

Kegelisahan yang kelak akan dia bawa masa dewasa.

Jeffrei Lang, nama anak itu, lahir 30 Januari 1954 di lingkungan keluarga Katolik. "Seperti kebanyakan anak-anak di masa itu, aku selalu mempersoalkan nilai-nilai yang kita miliki. Baik itu politik, sosial, dan agama," kata Lang. "Aku memberontak terhadap semua institusi yang dianggap suci masyarakat termasuk Gereja," katanya.

Saat usia mencapai 18 tahun, Lang telah menjadi seorang yang tidak percaya pada Tuhan atau ateis. "Jika Tuhan ada, dan Ia maha penyayang dan penuh kasih, lalu mengapa ada penderitaan di muka bumi ini? Mengapa Dia tidak membawa kita ke syurga? Mengapa Dia membuat sebahagian orang ini menderita ?." tanyanya.

Seiring pilihan sikapnya menjadi seorang ateis, minat Jeffrey Lang pada matematik tumbuh subur. Ia pun memilih matematik sebagai pilihan kajian beliau.

Dia pun menjadi pensyarah muda dan cemerlang di bidang matematik Universiti San Francisco. "Matematik selalu logik. Ini terdiri daripada menggunakan fakta dan angka untuk mencari jawapan yang konkrit," kata Lang tentang alasannya memilih matematik.

Sepuluh tahun selepas memutuskan diri jadi ateis, Lang memberi ceramah pertama di University of San Francisco sebagai seorang pensyarah. Di situ dia bertemu dengan seorang mahasiswa muslim yang menghadiri kelas matematik.

Dr Lang bertemu Mahmoud Qandeel, mahasiswa asal Arab Saudi yang menarik perhatian seluruh kelas. Ketika Lang mengajukan soalan tentang kajian perubatan, Qandeel menjawab soalan dalam bahasa Inggeris yang sempurna dan dengan keyakinan diri yang besar.

Mereka pun menjadi sahabat. Ia kerap berbincang dengan kawannya itu. Tak terkecuali berbincang tentang Tuhan yang keberadaannya jauh dari keyakinan Lang. Masa akan pulang ke Saudi, sebagai tanda perpisahan, Qandeel secara mengejutkan memberinya Al-Quran beserta terjemahannya dalam bahasa Inggeris dan beberapa buku tentang Islam.

Di sela-sela kesibukannya mengajar, Lang menyempatkan diri membaca Al-Quran hadiah itu. Semula ia membaca penuh syak wasangka dan rasa ragu. Namun alih-alih menjadi ragu-ragu, ia malah terpesona. Ia ditawan oleh Al-Quran. Dua bab pertama Al-Quran seperti menjawab kegelisahannya selama ini tentang Tuhan.

"Pelukis boleh membuat potret mata tampak mengikuti anda dari satu tempat ke tempat lain, tetapi bolehkah seseorang menulis sebuah kitab yang menjangka perubahan-perubahan sehari-hari ?," tanyanya.

"Setiap malam saya merumuskan soalan dan keberatan dan entah bagaimana mencari jawapan keesokan harinya (di Al-Quran). Seolah-olah bahawa penulis sedang membaca idea-idea saya dan menulis di baris yang sesuai pada waktunya apabila saya membaca seterusnya. Saya telah mendapati diri saya di laman-halamannya ..., "ujarnya tanpa menutupi rasa kagumnya pada Al-Quran.

Itu tahun 1982. Ketika itu tidak banyak muslim di kampus Universiti San Francisco. Lalu Lang secara kebetulan mencari sebuah tempat kecil di ruang bawah tanah sebuah gereja di mana ia menemui beberapa mahasiswa muslim tengah salat.

Selepas terpukau pada Al-Quran, ia pun dengan cukup keberanian melawat tempat itu. Ketika ia keluar dari tempat itu beberapa jam kemudian, ia sudah menyatakan syahadat, sebagai sebuah proklamasi hidup baru: "Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah utusan Allah."

Jeffrey Lang pun berhenti sebagai ateis pada usia 28 tahun....


Kecintaan Jeffrey Lang pada matematik tiada pernah surut. Dia menerima ijazah master dan doktor matematik dari Purdue University.



Lang mengatakan bahawa ia selalu terpesona oleh matematik kerana selalu menggunakan fakta dan logik. "Itu adalah cara fikiran saya bekerja, dan itu membuat kecewa apabila saya berurusan dengan hal-hal yang tidak mempunyai jawapan yang konkrit," ujarnya.



Dan, ini yang membuat dia kagum: Al-Quran juga menyeru setiap muslim untuk berfikir secara logik!



Masa berlalu. Kini, Dr Jeffrey Lang menjadi Associate Professor Matematik di Universiti Kansas, salah satu universiti terbesar di Amerika Syarikat.



Pada 1994, Prof Jefrey menikahi seorang perempuan Arab Saudi bernama Raika. Mereka dikurniakan tiga buah hati yakni Jameelah, Sarah, dan Fattin.



Di sela kesibukannya mengajar matematik, Jeffrey juga penulis buku yang hebat. Dia menulis beberapa buku Islam yang menjadi rujukan komuniti muslim Amerika. "Even Angels ask; A Journey to Islam in America "menjadi salah satu bukunya yang laris. Dalam buku itu dia menulis kisah perjalanan spiritualnya hingga memeluk Islam.

Lang juga melakukan salat lima waktu secara teratur dan mendapati banyak kepuasan spiritual. Dia mendapati salat sebelum subuh merupakan ritual paling indah dalam Islam. "Seolah-olah anda untuk sementara meninggalkan dunia ini dan berkomunikasi dengan para malaikat dan bernyanyi memuji Tuhan sebelum subuh."

Begitulah. Hidup memang sukar diteka arahnya. Dari semula seorang ateis dan mendewakan fikiran logik, Profesor Lang akhirnya mengakui ada sesuatu yang besar dan indah ketimbang formula matematik. Dan jawapan itu dia dapati di dalam Al-Quran ...  (IH)

Video:
Kisah Nyata ~ Kisah Mimpi Aneh yang Mengantarkan Profesor Matematika Masuk Islam

Video: 

Hidup I (Pernah Ku Coba Untuk Melupakan Kamu)


3 comments:

Anonymous said...

Mukjizat terbesar, Kalam Tuhan, ditinggalkanNya utk panduan kita semua, sbg RahmatNya utk kita semua;
bacalah, fahamilah, taatilah setiap hari,
Jgn pernah meninggalkannya, nescaya dia meninggalkanmu dan anda menjadi lupa kpdnya.
Bgmn anda menjalani hidup di dunia tanpa pedoman Al Quran ?
Bgmn anda bakal mengharungi Ba'ats, Mahsyar, Mizan dan Shirath, tanpa bimbingan Al Quran ?

An Anonymous said...

Terbaek tuan..

Nadia said...

Hebatnya ada lagu Ebit pulak.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails