Tuesday, October 23, 2018

Masjid Terapung Palu, Ditubuh Kerana Arak..Seks (C/Perjalanan Gempa Siri 6)

Masjid Apung Palu dan Kisah Pendiriannya Masjid Terapung Palu (Liputan6.com) .. Masjid ini dibina atas inisiatif seorang pengusaha tempatan.

Catatan Perjalanan Gempa Siri 6
Masjid Terapung Palu, Ditubuh Kerana Arak/Seks

KAWASAN pesisir Palu City rosak teruk akibat terkena gempa dan tsunami 7.4 SR hujung minggu lalu, Jumaat 28 September 2018 sebelum matahari terbenam. Angka kematian mencapai ratusan dan sejumlah bangunan telah rosak teruk dan bahkan runtuh.

Salah satu bangunan yang rosak ialah Masjid Arwam Bab Al Rahman yang dikenali sebagai masjid terapung Palu. Posisi masjid yang berada di pinggiran Jalan Rono, Kampung Lere, Kecamatan West Palu kini dimiringkan dan separuh mayatnya terendam di dalam air laut.


Penubuhan Masjid

Menurut penduduk setempat, masjid ini terletak pada inisiatif seorang pengusaha tempatan, Muhammad Hasan Bajamal. Penubuhan masjid ini adalah untuk memperingati perkhidmatan Sheikh Abdullah Raqi atau Datuk Karama, seorang ulama Minangkabau yang dipercayai oleh rakyat untuk menyiarkan Islam di Palu pada abad ke-17.


"Seperti pernyataan Encik Hasan dan kemudiannya. Dan meletakkan batu pertama pembinaan masjid itu dilakukan secara langsung oleh Walikota Palu, Rusdi Mastura," kata seorang penduduk, Baho, yang dipetik dari Liputan6.com.


Matlamat lain untuk membina masjid ini adalah menjauhkan diri daripada amalan maksiat. Adalah diketahui, lokasi berhampiran masjid terapung itu pernah menjadi sarang 'syaitan' yang tidak bermoral. Sebelum masjid itu ditegakkan, di pantai Palu terdapat kafe kecil Taman Ria Beach dan penempatan Pantai Talise. Tempat ini selalunya menjadi lokasi mabuk dan urus niaga seks.


"Di masa lalu lokasi masjid menjadi tempat yang tidak bermoral juga untuk kanak-kanak kecil," kata Baho.


Beliau bersyukur kerana penubuhan masjid itu. 


"Alhamdulillah, kerana masjid ini wujud, semua bentuk tidak bermoral tidak wujud lagi," kata Baho.


Pelawat Tidak Pernah Hilang

Sejak dibuka secara rasmi pada 19 Januari 2012 oleh Gubernur Sulawesi Tenag, Longki Djanggola, masjid terapung itu tidak pernah kosong. Ramai yang berhenti untuk solat dan mengambil gambar diri dengan latar belakang masjid. Terutama semasa Ramadan. Ramai orang menggunakan masjid ini sebagai tempat untuk menunggu toh.. puasa.

Seperti yang dikatakan oleh salah seorang penduduk Palu, Wahyuni. Dia digunakan untuk menghabiskan masa berbuka di masjid ini.


"Saya sering berada di sini dengan kawan-kawan saya, selain berdoa sambil menikmati suasana Teluk Palu di atas masjid sambil mengambil gambar seperti ini," kata Wahyuni.

Masjid Apung Palu

Seperti Terapung Di Air

Mengapa dipanggil masjid terapung? Masjid yang terletak di 25 batag tiangnya.. apabila air pasang surut, tiang-tiang itu dapat dilihat dan masjid seolah-olah terapung-apung. Untuk menghubungkan antara jalan dan masjid, jambatan telah dibina, dihiasi dengan lampu di kiri-kanannya. 

Ketika berada di atas jembatan, pengunjung menikmati indahnya Teluk Palu. 
Hasil carian imej untuk masjid terapong palu
Tapi sayangnya, jambatan ini runtuh akibat tsunami ini. Hanya tinggal kenangan.. Tapi hanya jambatannya, bukan masjidnya. Masjidnya tetap utuh dan akan melampaui zaman. (IH/Selasa, 16 Oktober 2018)


Video


4 comments:

Anonymous said...

Ibnu Hasyim, tulisanmu yang hebat, kreatif..

Anonymous said...

Hebat?...bani hasim hanye ceduk dan tampal..bani hasim bukan pandai menulis..

Anonymous said...

ibnu puji diri sendiri

Sayed Noordin said...

Tuan tuan, bezakan Ibni Hashim.. penulis. dengan bani Hashim atau banu Hashim..keturunan nabi Muhammad sallallahu Alaihi Wasallam .. jangan melampaui batas.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails