Monday, July 30, 2012

Anda Termakan Kurma Israel? Lihat Sini..

TAHUKAH Anda, ketika menikmati kurma di bulan Ramadhan, boleh jadi kurma yang Anda nikmati itu keluaran Israel?

Setiap tahun Israel menuai awal masa bulan Ramadhan. Mereka menuai kurma yang ditanam orang-orang Palestin, di bumi Palestina dengan buruh orang Palestin, yang dijual ke seluruh penjuru dunia – terutama Eropah, dan kemudian dibeli dan dinikmati oleh orang-orang Muslim.

Tahun 2004, Pengadilan Internasional memutuskan bahawa pemukiman penduduk Israel di Palestin adalah ilegal. Mereka membangun rumah, gedung, dan menanam di atas tanah rampasan milik orang Palestin.

Di tanah itu pula mereka menanam kurma, yang merupakan tanaman utama pertanian mereka. Hampir separuh dari pertanian kurma itu terletak di Lembah Jordan.

Semuanya dikontrol oleh orang Israel. Jika tuaian melimpah, tentu mereka yang akan menikmati hasilnya. Memanen buah kurma bukanlah pekerjaan ringan. Pekerjaan itu sangat sulit dan melelahkan. Israel membawa buruh-buruh Palestin sebagai pekerja di perkebunan kurma tersebut. Setiap pukul 5 pagi, para buruh itu diangkut dengan kereta derek diturunkan di pepohonan kurma yang tingginya mencapai 8-12 meter, setinggi bangunan 4 lantai.

Mereka dibiarkan bergelantungan di pohon-pohon kurma setiap harinya, hingga 8 jam. Tanpa ada waktu rehat, tanpa ada alat yang membantu mereka turun dari pohon. Mereka baru turun jika mobil derek datang menjelang senja. Buruh Palestin itu harus bekerja memenuhi target hanya dengan satu tangan, kerana tangan satunya digunakan untuk berpegangan di pohon.

Mereka sama sekali tidak berhenti, bahkan hanya untuk membuang hajat kecil. Jika mengeluh atau tidak memenuhi target yang ditetapkan, mereka akan kehilangan pekerjaan. Akibatnya keluarga mereka akan kelaparan. Orang-orang Palestin yang menjadi buruh itu bukanlah orang-orang dewasa yang bertubuh kekar. Kebanyakan anak-anak. Mereka terpaksa putus sekolah dan bekerja di sana kerana miskin.

Israel sendiri sengaja memilih anak-anak untuk dijadikan buruh pemetik kurma. Bahkan mereka mengeluarkan surat izin kerja untuk kanak-kanak itu. Israel lebih suka anak-anak kecil sebagai buruh kerana mereka lebih lincah, dapat memanjat pohon lebih cepat, dan mudah untuk dicurangi serta dilecehkan.
Sebahagian besar kurma-kurma Palestin itu, sekitar 80%, diekspor ke luar negeri dengan tujuan utama Eropah.

Di Eropah, kurma hasil penderitaan rakyat Palestin itu merajai 10% pasar Eropah. Tahun 2005, kurma-kurma itu menjadi hasil pertanian eksport utama bagi Israel. Dua perusahaan terbesar di antara banyak perusahaan Israel yang mengelola pertanian kurma di Palestin adalah Agrexco dan Hadiklaim. Agrexco dimiliki separuhnya oleh pemerintah Israel. Perusahaan itu menangani 60-70% dari seluruh produk yang dihasilkan dari wilayah pendudukan atau yang dijajah.

Kurma kelolaannya berjenama Carmel, Jordan Plains, dan Jordan Valley. Hadiklaim menjual 65% dari total kurma yang dihasilkan Israel. Ada kurma berjenama King Solomon dan Jordan River. Mereka juga membekal kurma tanpa jenama, yang kemudian diberi jenama sendiri oleh penjualnya. Toko-toko yang menjual kurma Israel dengan jenama mereka, di antaranya Marks&Spencer’s, Sainsbury’s, Tesco’s, and Waitrose.

Terkadang, kurma-kurma itu diberi label “produced in the West Bank (diproduksi di Tepi Barat)”. Maka perhatikanlah wahai Muslim atas apa yang kita makan. Jangan beli kurma-kurma Israel! Lihat dibawah ini..





 
Emel ini datangnya daripada saudara Rocker Ariff. Harap semua dapat beri perhatian.
Organisasi anti-Israel kini melancarkan kempen memulaukan produk Israel dengan menggesa umat Islam memboikot kurma ditanam di kawasan penempatan Yahudi terbabit.
Buah itu dianggap komponen penting dalam amalan berbuka puasa dan mereka yang memakan kurma meningkat dengan ketara di dunia Arab dan Islam bulan ini.
Gesaan memboikot buah kurma dihasilkan Israel itu sudah digesa organisasi pro-Palestin di Eropah dan menerima sokongan dalam media Arab dan Iran
Pernah dikatakan kurma-kurma ini dipercayai sudah berada di Singapura. Kurma bernama Jordan River dipasarkan oleh syarikat kurma Israel iaitu Hadiklaim (Israel Date Growers Coperative Limited).
Hadiklaim has several brand-name date products, which are sold throughout the
Middle East, Europe, Australia and the Americas. Most prominently, Medjoul dates
are sold under the King Solomon brand, while Jordan River remains a symbol of
quality for numerous date varieties. Jordan River Bio-Top brand appears on all our
Bio-Organic products.
Memetik dari laman Hadiklaim.













  



















(IH)

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails