Wednesday, January 20, 2010

St Helena: Pulau Terpencil Tempat Buangan Napoleon

CATATAN PERJALANAN

Pulau St Helena terletak antara Afrika dan Amerika Selatan

supermarket

Persediaan makanan di toko serbanika bergantung dari luar

kapal RMS St Helena

Di atas kapal RMS St Helena yang membawa barang dan penumpang
Saint Helen's Island
Kami..
KAPAL bernama RMS St Helena merupakan satu-satunya penghubung Pulau St Helena dengan dunia luar. Kapal ini milik Jabatan Pos Kerajaan British yang mempunyai rutin pelayaran Cape Town di Afrika Selatan, Pulau Ascension dan kemudian Pulau St Helena.

St Helena terletak di tengah-tengah antara Afrika dan Amerika Selatan. Perlu masa 3 hari untuk sampai ke St Helena dari Ascension yang merupakan pulau terdekat. Jadual pelayaran tak menentu. Kadang satu atau dua minggu. Bahkan pernah tak ada langsung selama beberapa minggu kalau kapal itu sedang repair atau diperbaiki.

Kerajaan Britain telah merancang untuk membangunkan bandar udara yang kecil di pulau indah itu tetapi kini telah tertunda. Pergi ke St Helen dari Britain bukan sebuah perjalanan murah. Pesawat pergibalik ke Ascension perlukan biaya paling kurang £1000. Masih ditambah £1,600 untuk ongkos kapal pergibalik Ascension-St Helena.

Mungkin kerana terlalu mahal dan juga keadaan geografi pulau, maka pergi ke St Helena sering dikatakan terperangkap dalam mesin waktu. Wajah masa lalu Inggeris, St Helena seperti muncul begitu saja dari lautan, dengan tebing-tebing batu yang terjal-pejal dan hentaman ombak lautan yang tidak selalu ramah.

Di atas kapal RMS St Helena yang membawa barang dan penumpang. Di antara tebing-tebing terjal itu, seperti bersarang di sebuah selokan panjang, terdapat kota kecil Jamestown. Wajah kota ini bagaikan kawasan kampung di tengah England, campur-campur sedikit dengan wajah khas daerah penjajahan zaman dulu.

Kereta jenis Ford Escorts sekali-sekala melintas di jalan utama kota itu, sementara orang-orang di sana dengan santainya berbincang di pinggir jalan sambil memandang. Memang kereta Ford Escorts banyak ditemui di pulau ini. Tidak ada jaringan toko serbanika di sini. Beberapa toko yang melayani keperluan penduduk tutup pukul 4 petang.

Hari Rabu adalah hari kerja setengah hari. Sementara kegiatan bisnis berhenti sama sekali pada akhir minggu. Di dalam toko serbanika di sini ada akhbar Star, walau kapal baru saja mendarat, tidak banyak barangan tersedia. Di rak untuk sayur-sayuran yang sedia ada hanya wortel, mentimun dan kentang.
''Ini tak terlalu buruk,'' kata Bronwen Yon yang sedang berbelanja di toko itu. ''Kadang langsung tak ada apapun. Dalam dua minggu lagi baru ada.''

Kerana hanya satu kapal sahaja yang melayani pulau itu. Maka penduduknya perlu menyusun dan persiap strategi untuk dapat bertahan. ''Kalau kapal datang dari Cape Town maka anda perlu bersiap untuk membeli keperluan seperti mentega, gula, minyak dan semacamnya.''

''Anda juga kena tahu bila barang-barang dari kapal itu akan muncul di rak-rak toko dan perlu menghitung keperluan setidaknya satu bulan.''

Tetapi tidak setiap orang bersedia hidup seperti itu. Konon dikatakan setiap kapal datang, terdapat dua keluarga yang akan meninggalkan pulau itu. Akibatnya jumlah penduduk kini terus berkurang. Padahal St Helena dulunya adalah pulau yang ramai. Sebagai pulau persinggahan dalam laluan pelayaran internasional, pulau itu menerima sekitar seribu kapal tiap tahun.

Datang pula era perjalanan udara dan buruknya jaringan komunikasi, membuat pulau ini lama-lama mulai dilupakan. Gaji rata-rata di Pulau St Helena sekitar £70 per minggu dan setiap satu dari empat penduduknya dalam sepuluh tahun terakhir pindah ke daratan untuk mendapat gaji yang lebih baik. Akibatnya pulau itu semakin ditinggalkan, dan yang masih menetap di situ hanya kanak-kanak dan warga tua. Kini keseluruhan penduduk pulau tersebut 7,637 jiwa.

Melvina Caeser misalnya, perlu berjuang sendirian membesarkan cucu-cucunya sementara orang tua mereka telah pergi keluar mencari makan. ''Memang sibuk, tetapi tidak ada pilihan,'' katanya. ''Makanan sangat mahal, begitupun pakaian. Itu sebabnya mereka perlu keluar dari pulau itu. Berat bagi anak-anak kerana ibu mereka tidak ada di sini. Tetapi saya mencintai mereka seperti anak saya sendiri!''

Warganya menyambut meriah ketika kerajaan Inggeris ingin membangunkan bandar udara. Untuk St Helena, pemerintah Inggeris setiap tahun perlu keluarkan duit senilai £20 juta. Walau bandar udara itu akan menelan biaya £300 juta, namun diharapkan bandar itu akan boleh berdiri sendiri. Walaupun begitu, ada juga yang menolak perancangan tersebut.

Mereka bimbang bandar udara akan menyebabkan peningkatan jumlah penduduk yang pada akhirnya mengganggu keakraban masyarakat yang selama ini menjadi kekuatan penduduk St Helena. ''Ramai juga tak mahu perubahan. Mereka bimbang bandar udara akan membuat teroris atau pengganas masuk ke pulau ini." kata seorang pekerja hotel bernama Annabel Plato.

Annabel sendiri sempat pergi kerja di England tetapi memutuskan untuk pulang. Ia tidak peduli apakah bandar udara jadi dibangunkan atau tidak. ''Pulau ini seperti kampung. Setiap orang bertegur sapa dan saling bantu-membantu,'' katanya. ''Kalau ada kematian atau perkawinan dan mereka kekurangan bunga misalnya, maka orang ramai masing-masing akan mengambil dari kebun sendiri untuk membantu. Sungguh mengharukan..''

Walau kontek dengan dunia luar sangat terbatas, Annabel mengatakan ia tidak merasa tersisih kerana ada telefon, tv dan internet. Tentu sahaja semuanya terhad, telefon kejab hidup, kejab mati. Internet sangat mahal dan super lambat sehingga lebih baik tak payah guna. Kalau anda sekadar berkunjung, rasa terpencil dan memang terasa betul-betul terasing.

Teringat saya sebuah tempat indah yang kecil di Prapat Danau Toba, di Pulau Sumatra Indonesia, agak sunyi juga seperti ini. Tempat pembuangan atau tahanan dalam rumah Allahyarham Presiden Soekarno, presiden pertama Indonesia sebelum meninggal. Saya pernah ke sana suatu masa dulu. Seorang yang hebat, presiden termuda di dunia waktu itu, bapa revolusi kemerdekaan Indonesia. Saat akhirnya, semasa di situ, dikatakan beliau sudah kembali taat kepada agama Islam.
Begitu juga dengan pulau ini, tempat pembuangan seorang Jenderal dan Kaisar Perancis kelahiran Ajaccio, Corsica pada tahun 1769. Namanya tercatat dalam urutan ke 34 dari senarai ‘100 Tokoh Paling Berpengaruh Dalam Sejarah’ yang ditulis oleh Michael H.Hart. Beliau adalah Napoleon Bonaparte. Apa yang istemewa darinya selain dari bapa kemerdekaan Perancis? Beliau adalah seorang mengagumi Al-Quran setelah membandingnya dengan kitab sucinya, Alkitab (Injil).
Hasil dari kajian dan bacaannya, maka pada 02 Julai 1798 iaitu 23 tahun sebelum meninggal dunia tahun 1821, Napoleon menyatakan keIslamannya, seperti dimuatkan oleh majalah ‘Genuine Islam’, edisi Oktober 1936 terbitan Singapura.

Antara kata-katanya…
"Surely, I have told you on different occations and I have intimated to you by various discourses that I am a Unitarian Musselman and I glorify the prophet Muhammad and that I love the Musselmans.”
(Tentu, saya katakan kepada anda semua pada kesempatan yang berbeza, dan saya perlu perjelas lagi kepada anda disetiap ceramah, bahawa saya adalah seorang Muslim, dan saya memuliakan Nabi Muhammad serta mencintai orang-orang Islam.)

Akhirnya beliau berkata :
"In the name of God the Merciful, the Compassionate. There is no god but God, He has no son and He reigns without a partner." (Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Tiada Tuhan selain Allah. Ia tidak beranak dan Ia mengatur segala makhlukNya tanpa pendamping.)

Dalam buku, ‘Bonaparte et I'Islarn’ oleh Cherlifs, Paris, halaman 105, Napoleon Bonaparte berkata sebagai berikut..
"I hope the time is not far off when I shall be able to unite all the wise and educated men of all the countries and establish a uniform regime based on the prinsiples of the Qur'an wich alone can lead men to happiness.
(Saya meramalkan bahawa tidak lama lagi akan dapat dipersatukan semua manusia yang berakal dan berpendidikan tinggi untuk memajukan satu kesatuan kekuasaan yang berdasarkan prinsip--prinsip ajaran Islam, kerana hanyalah Qur'an itu satu-satunya kebenaran yang mampu memimpin manusia kepada kebahagiaan.”
Tak percaya? Anda boleh lihat rujukan antaranya…
1. ‘Memoirs of Napoleon Bonaparte’ by Louis Antoine Fauvelet de Bourrienne edited by R.W. Phipps. Vol. 1 (New York: Charles Scribner's Sons, 1889) p. 168-169. http://chnm.gmu.edu/revolution/d/612/
2. 'Napoleon And Islam' by C. Cherfils. ISBN: 967-61-0898-7 http://www.shef.ac.uk/~ics/whatis/articles/napoleon.htm
3. 'Satanic Voices - Ancient and Modern' by David M. Pidcock, (1992 ISBN: 1-81012-03-1), it states on page 61, that the then official French Newspaper, Le Moniteur, carried the accounts of his conversion to Islam, in 1798 C.E

Jadi berbalik kepada Pulau St Helena.. ''Anda benar-benar terputus dari dunia luar,'' kata Jamie Peters dari lembaga purbakala dan lingkungan National Trust. ''Itulah yang menarik. Kerana di dunia ini sudah tidak banyak lagi tempat seperti itu.''

Begitulah yang dinukilkan kepada saya dari sahabat BBC London. Wallahu aklam.

Ibnu Hasyim Catatan Perjalanan.
alamat e-mail: ibnuhasyim@gmail.com
KL Jan 20, 2010.

Catatan Perjalanan di Sri Lanka...

1 comment:

Anonymous said...

Rovio Mobile has been enjoyed by only a few things that come their way to
exit or leave the plague inc. cheats party to avoid getting any unexpected charges.


Here is my site; Plague inc. hack youtube

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails