Wednesday, May 04, 2011

Ku Jumpai Jacky Chan Di Banda Aceh..

CATATAN PERJALANAN: Medan-Banda Aceh 7
"MAHU kemana Ku (Ku, adalah kata ringkas dari gelaran Tengku, kata hormat kepada bangsawan Aceh)?"

"Mahu jumpa Jacky Chan!"

Penarik beca itu macam terperanjat dengar kataku. Tapi, "Oo ada. Ada. Kampung Jacky Chan?" Dia tanya aku balik. Aku mengangguk. "Jacky Chan tidak tinggal di situ. Cuma tinggal nama sahaja."

Jacky Chan seorang pelakon filem Kungfu Cina terkenal. Tak payah diperkenalkan lagi. Mengapa ada kampung yang diberi namanya? Konon 'Kampung persahabatan Indonesia-Tiongkok atau China' yang lebih terkenal dengan Kampung Jacky Chan. Terletak di sebuah perbukitan Desa Neuheun, Kecamatan Mesjid Raya, Aceh Besar, sekitar 17 km dari Banda Aceh. Di situlah aku di bawa oleh penarik beca itu..
Nuansa negeri China begitu kental semasa memasuki gerbang Kampung Jacky chan yang sebenarnya mirip kompleks bungalo, atau vila itu. Gerbang masuk perumahan cukup lebar seperti memasuki pintu atau gerbang bangunan di Cina atau kompleks Chinatown di banyak negara.

Ya, benar-benar ciri khas Cina. Terpampang tulisan ’’Kampung Persahabatan Indonesia-China’’ dalam huruf besar-besar di pintu masuk. Selain bangunan yang tertata rapi. Jalan mulus naik turun mengikuti kontur perbukitan yang sungguh indah. Rumah bantuan pemerintah China itu lebih mirip kompleks perumahan elite di Pulau Jawa, atau rumah lot-lot banglo di Malaysia umumnya.

Apalagi, kualiti bangunan rumah masing-masing 'bertipe 42' itu cukup baik. Ditambah lagi, cat warna-warni pada setiap blok yang makin menambah indahnya perumahan di perbukitan tersebut. Jadi tidak heran, ianya sangat dikenal oleh warga Banda Aceh,. Kampung Jacky Chan sungguh sangat strategik. Selain berada di ketinggian sekira 300 meter, juga berjarak sekira 1.5 kilometer dari pantai.

Posisinya.. Sejauh mata memandang, berada di puncak bukit Desa Neuheun. Laut, pantai, pelabuhan, permukiman, dan gunung seakan sambung-menyambung. Panorama dari atas bukit benar-benar mempesona. Tampak Kota Banda Aceh, ibukota Provinsi Serambi Makkah, dengan rumah-rumah dan bangunan agak tinggi. Lalu, sebelah kanan terlihat Pelabuhan Ulee Lheu yang sempat porak-poranda oleh tsunami, kini sudah mulai bangkit.

Tidak jauh dari perumahan, deretan pantai berpasir putih nan menawan dan sebelahnya Pelabuhan Malahayati. Jauh nun di sana, sekira 32 kilometer dari pantai, tampak jelas Pulau Weh dengan Pelabuhan Balohan. Kalau malam, sorotan kereta yang di jalanan di Pulau Weh tampak dari atas bukit Perumahan. Kontur Pulau Weh memang berbukit-bukit. Dari Pelabuhan Balohan yang menjadi pintu masuk kapal penumpang. Jalannya terus menanjak ke Sabang, ibuKota Pulau Weh, yang jaraknya sekira 10 km.

Perumahan Jacky Chan juga dilengkapi sarana ibadah dengan masjid yang besar dan indah. Ada taman kanak-kanak, SD atau sekolah rendah, poliklinik, dan sarana bermain. Mulai lapangan basket, padang bola, dewan petemuan, hingga pasar mini. Di setiap tempat itu terpampang tulisan ’'Bangunan ini sumbaangan masyarakat China' lengkap dengan huruf China.

Keperluan air mulanya agak susah sikit. Kerana lokasinya di tempat tinggi. Namun, BRR (Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi) Aceh-Nias berjaya membangun 'sumur bor' di wilayah itu hingga dapat memenuhi keperluan penghuni. Khidmat letrik 24 jam nonstop.
Masjid Jacky Chan?
Tadika atau PASTI?
Okey. Mari kita lihat penghuninya. Penghuni Kampung Jacky Chan merupakan para korban tsunami 26 Desember 2004. Terdiri atas beragam latar belakang profesyendan etnis.Nelayan, penarik becak motor atau ojek, pedagang, pegawai, mahupun usahawan. Semua ada di sini. Sebahagaian dari Aceh. Ada keturunan Aceh-Jawa, Tionghoa, dan suku yang lain. Semua hidup rukun dan saling membantu kerana merasa senasib. Misalnya, kalau ada sesama jiran keperluan mengejut, tentu ada yang menolong. Itulah ajaran Islam.

Soalnya, Mengapa kampung itu lebih dikenali sebagai Kampung Jacky Chan? Bahkan, ramai yang menganggap Jacky Chan sebagai sponser dananya. Padahal dalam prasasti disebutkan bahwa Kampung Jacky Chan atau Kampung Persahabatan Indonesia-China itu didanai oleh China Charity Federation and Red Cross Society of China. Pelaksanaan pembangunan dilakukan terus oleh kontraktor dari China, iaitu Synohydro Coorporation China, yang dirasmikan 19 Julai 2007.

Kerajaan China membangun 606 unit rumah tipe 42 di kawasan seluas 22.4 hekter untuk mangsa korban tsunami 2004. Hasil dari kunjungan Presiden Indonesia, ke China 28 Julai 2005 dan dilanjutkan oleh masyarakat China dengan kerjasama Kabupaten Aceh Besar. Termasuk dalam hal pemilihan lokasi. Peletakan batu asas pertama dilakukan Duta China di Indonesia Lian Lik Juan. Pada 19 Julai 2007, kompleks bernilai USD 7 juta (sekitar Rp 65 miliar) projek terbesar China antara yang sama-sama dilanda tsunami pun dirasmikan.

Sebenarnya sudah beberapa kali saya melawat kempung ini sebelumnya, tetapi tiada kesempatan menulisnya. Cuma kali ini baru ada kesempatan, walaupun kali ini baru cuma melawat luarannya sahaja. Sekian. Wallahu 'aklam dan assalamu alaikum..

Ibnu Hasyim
alamat: ibnuhasyim@gmail.com

Banda Aceh
3 Mei 11.

Lihat keseluruhan catatan perjalanan ini..
E-Buku IH-39: Catatan Perjalanan Medan-Banda Aceh

E-Buku IH-39: Catatan Perjalanan Medan-Banda Aceh

1 comment:

Anonymous said...

I tend not to leave a response, but I looked at a few of the
comments here "Ku Jumpai Jacky Chan Di Banda Aceh..".
I actually do have some questions for you if it's allright.

Could it be simply me or does it look like some of these remarks look like they are coming from brain dead people?
:-P And, if you are writing on additional sites, I'd like to keep up with you.
Could you post a list of every one of your shared sites
like your Facebook page, twitter feed, or linkedin profile?


Also visit my web blog: Best Hcg Diet Drops

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails