Friday, May 13, 2016

Transgender Pertama Jadi A/Parlimen Filipina. Berita Gembira Untuk Puak 'Liberal'?

Geraldine Roman, seorang transgender mencatatkan sejarah dalam budaya lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) di Filipina.Geraldine Roman, transgender pertama yang menang kerusi parlimen di Filipina (Daily Mail)
Geraldine Roman, seorang transgender mencatatkan sejarah dalam budaya lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) di Filipina. Di negeri dengan majoriti penganut Katolik itu, Geraldine berjaya menduduki kerusi parlimen yang dimenangkannya dalam pemilihan pada Isnin, 2 Mei, lalu.
Kemenangan Geraldine yang berumur 49 tahun ini dalam pemilihan ahli parlimen disebut-sebut sebagai sebuah kejayaan yang luar biasa bagi komuniti LGBT di Filipina. Seperti diketahui, ranah politik Filipina didominasi oleh ajaran gereja konservatif yang mengakibatkan sejumlah hal seperti perceraian, aborsi, dan perkahwinan sesama jenis dikategorikan sebagai tindakan menyalahi undang-undang.
Walaupun sejak 1990-an kebudayaan LGBT telah berkembang pesat di Filipina, namun belum pernah ada ahli politik gay di peringkat nasional yang secara terbuka mengakui jati dirinya. Komuniti LGBT pun masih harus berjuang keras untuk menunjukkan pengaruh mereka di negara yang digelar Home of The Green Revolution itu.
Perjalanan Geraldine untuk memenangi kerusi ahli parlimen tidak mudah. Selama masa kampanye ia tidak hanya dihina, tetapi juga didera. Sudah memutuskan hidup sebagai transgender selama dua puluh tahun lalu dihadapkan dengan pelbagai perkara buruk sepanjang masa kempen tidak membuat Geraldine gentar.
"Hidup saya bukanlah sebuah rahsia. Saya tumbuh di sini. Orang-orang di sini mengenal saya. 'Gender' hanya akan menjadi isu ketika kamu merahsiakannya. Tidak ada yang buruk. Dalam proses itu, saya tidak menyakiti sesiapa. Ketika saya merasa senang, mengapa harus merasa malu ?, "ujar Geraldine usai berkempen di Bataan kepada Inquirer, Rabu, (4/5/2016).
Lebih lanjut, Geraldine menceritakan, di masa kecilnya ia sering 'diganggu' oleh rakan-rakan sekelasnya, namun ayah yang merupakan seorang ahli politik senior mengajarkannya agar tetap percaya diri. Geraldine sendiri menguasai tiga bahasa Eropah. 
Ia menyandang dua gelar master, dan ia sempat bekerja sebagai senior editor di Sepanyol sebelum akhirnya memutuskan kembali ke Filipina empat tahun lalu untuk merawat ayahnya yang sakit. Geraldine berharap, kemenangannya kali ini dapat membantu perjuangan kesaksamaan gender.
"Kesetiaan saya yang pertama adalah untuk Bataan. Ini kali pertama seseorang seperti saya di parlimen. Transgendr pun dapat melayani negara, dan tidak seharusnya menerima dengan berlakunya diskriminasi," katanya.
Belum lama ini, peninju legenda asal Filipina Manny Pacquiao diketahui sempat melontarkan pernyataan dirinya menolak LGBT. Manny walaupun mendapat kecaman atas ucapannya yang menyebut bahkan 'haiwan pun memilih pasangan hidup dari lawan jenis'. 
Ucapan Manny tersebut dibenarkan oleh Gereja Katolik Filipina, namun pihak gereja meminta Manny untuk tetap menghargai kumpulan itu. Perjuangan Geraldine masih panjang ...Apakah ini berita gembira kepada pejuang-pejuang lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT), 'puak liberal' di Malaysia? Apa kata Menteri di JPM Dato' Sri Azalina Othman?
(IH)

3 comments:

Ramboo III said...

Bertaubatlah wahai tomboi selagi nyawa masih dikandung badan, hidup ini bkn utk bermain2 ttp wajib brpandukan syariat islam bukan ikuti sang kafir..kita semakin tua (kubur telah memanggil2)..dunia telah melalaikan tomboi..tolak geng taghut.

Anonymous said...

salam semua,

Saya setuju. Tapi jangan lupa tolak geng menyalahtafsirkan al-Quran dan Hadis untuk kepentingan politik.

Contohnya Dr. Zuhdi MArzuki di Muktamar YADIM. Saya sendiri pergi dan mendengar sendiri ke muktamar tu dan terkejut besar.

Yang jahil,

Nobody

Wan Rosli said...
This comment has been removed by the author.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails