Thursday, August 19, 2010

Ramadhan: Mufti Chechnya Arah Tutup Pusat Maksiat ..M'sia?

Terpaksa mempertahankan hak..

KHAMIS 19 OGOS 10: Pemimpin spiritual wilayah Muslim Chechnya telah memerintahkan agar restoran (kegiatan maksiat) ditutup sepenuhnya selama bulan suci Ramadhan, namun perintah ini telah memicu kemarahan sebahgian aktivis dan warga yang mengatakan hal itu melanggar perundangan di Rusia.

Dengan latar belakang tersebarnya penentangan umat Islam yang dianggap radikal, telah membangkitkan lagi semangat pejuang Islam untuk menciptakan sebuah negara pan-Kaukasus yang diatur oleh syariah Islam.

Mufti Chechnya Sultan Mirzayev Rabu kemarin (18 Ogos) mengatakan bahawa kafe dan restoran perlu tetap tertutup bahkan setelah matahari terbenam pada bulan suci Ramadhan.. sebuah langkah yang dianggap radikal dibandingkan dengan beberapa negara lain di dunia orang Muslim.

"Kita tidak boleh bertoleren (dalam perkara maksiat), adanya bau makanan melalui jalan-jalan dan menggoda orang yang lapar kerana berpuasa." kata Mirzayev kepada Reuters melalui telefon.

Bulan suci Ramadhan, yang dimulai pada 11 Ogos di Rusia tahun ini, menyuruh umat Islam menjauhkan diri dari makanan dan minuman sampai matahari terbenam setiap hari. Warga ibukota Chechnya Grozny mengatakan ini adalah pertama kalinya pelarangan total terjadi, sedangkan tahun lalu mencatatkan hanya kira-kira setengah dari kafe dan restoran di Chechnya sahaja masih beroperasi.

Pusat kota sunyi pada hari Rabu kemarin kerana banyak kafe menutup pintunya. Hanya kedai-kedai dan pasar luar, di mana ramai orang Chechen membeli makanan mereka, yang masih berfungsi. "Mereka setidaknya meninggalkan kita beberapa tempat di mana kita dapat mengunyah," kata penduduk Grozny, Emira Sadulayeva, 32 tahun.

Perintah mufti itu tidak memiliki kekuatan undang-undang, tetapi mungkin akan diikuti kerana Mirzayev adalah pemimpin spiritual yang sangat dihormati. Dia mengatakan kafe yang menolak untuk mematuhi perintahnya "akan diarahkan tutup." Sebagai perbandingan, di negara Muslim tetangga Chenchnya, iaitu Dagestan, Ramadhan tahun ini berlaku sebagaimana negara-negara umat Islam lain di dunia, di mana kafe-kafe tetap buka waktu malam, dan alkohol disajikan.

Aktivis Hak Asasi Manusia dan pendiri Forum Masyarakat Sivil Chechnya, Minkail Ezhiev, mengatakan penutupan Kafe selama Ramadhan menunjukkan bahawa Chechnya telah berfungsi sebagai negara terpisah dari Rusia, di mana konstitusinya yang menyatakan agama dan negara adalah terpisah.

"Saya benar-benar menentang penutupan kafe-kafe.." katanya kepada Reuters. "Semuanya perlu dalam perundangan yang ditentukan di Rusia."

Ramzan Kadyrov, pengkritik yang disokong Rusia menganggap kononnya ada misi peribadi yang ingin memaksakan visi Islam di Chechnya, di mana alkohol dilarang, perempuan perlu pakai tudung di pejabat pemerintah dan poligami digalakkan.

Komen Blog Ibnu Hasyim: Hal-hal seperti ini perlu diperhatikan oleh pejuang-pejuang hak asasi manusia. Golongan minoriti perlu diberi haknya, terutama dalam melaksanakan tuntutan agama masing-masing, supaya kumpulan-kumpulan tersebut tidak menjadi radikal. Jangan memandang hal-hal 'spiritual' dari persepsi 'material' dan sekular.

Di Malaysia juga hal-hal seperti ini perlu ditangani dengan baik. Tidak malukah di negara bukan Islam minoriti Muslim, pusat-pusat maksiat boleh ditutup di bulan Ramadhan, sedangkan di Malaysia masih berleluasa? (2MA)

Nasyid Chechnya, klik di sini..

1 comment:

armouris said...

info tentang serangan jantung di SIHAT SELALU - Bagaimana Serangan Jantung Terjadi

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails