Wednesday, January 29, 2020

Landak 3: Ini Geliga Landak, Apa Rahsianya Pula?

Rahsia Geliga Landak
Hasil carian imej untuk landak dan geliga
Catatan Santai Ibnu Hasyim
Ini Geliga Landak, Apa Rahsianya?

Satu:

BATU landak (Geliga), juga disebut dengan sebutan geliga landak berasal dari endapan yang mengeras daripada landak, terbentuk dalam lambung haiwan ini dalam waktu yang cukup lama dan biasanya ditemui dalam ukuran yang kecil.

Warna batu hempedu landak atau geliga landak ini ada yang berwarna hitam, cream dan coklat. Geliga landak ada yang berbentuk seperti batu sungai dan batu apung. Batu geliga landak ini berpori.

Batu geliga landak sering digunakan sebagai azimat dan juga dipercayai berkhasiat membantu penyembuhan beragam penyakit dalaman yang berbahaya seperti kanser. Untuk perawatan kanser, batu geliga landak ditumbuk halus kemudian diracik sebelum diminum.

Di China, tabib menggunakan Geliga landak sebagai antiradang, antioksidan, antibodi dan detoksifikasi tubuh. Dalam masyarakat Cina Malaysia, ia banyak digunakan sebagai rawatan alternatif kanser, demam berdarah, meningitis, herpes, jangkitan, pneumonia dan lain-lain.

Dipercayai Geliga Landak juga berkhasiat untuk menyembuhkan:
  • Leukemia atau kanser darah.
  • Kanser payudara.
  • Sakit hempedu.
  • Sakit ginjal.
  • Tumor otak.
  • Ganguan sistem saraf dan metabolisme.
  • Sakit Lever.
  • Flu tulang.
  • Diabetes.
Ia juga efektif untuk penyakit kulit, pengerasan pembuluh koroner dan untuk menghilangkan angin, pedih ulu hati, lambung, epilepsi, hepatitis dan pelbagai penyakit lain.

Saiz geliga yang sekecil ibu jari atau yang bersaiz besar sedikit, dapat dijual sehingga mencecah puluhan ribu ringgit kerana ia didakwa mempunyai khasiat perubatan yang tinggi.
Hasil carian imej untuk landak dan geliga

Bagaimana Geliga Landak Didapati?
Batu landak ialah sejenis herba cina tradisional yang sangat bernilai, sejenis bahan yang menyerupai batu dalam badan landak. Sudah sekian lama batu landak ini digunakan dalam masyarakat memandangkan batu landak mampu menyembuhkan pesakit yang menghidapi penyakit yang tidak dapat diubati.

Batu landak ini merupakan bahan yang jarang ditemui dan memiliki nilai perubatan yang amat tinggi. Selain geliga, bahagian isi, perut, hati, hempedu, duri dan lemak landak juga dipercayai boleh digunakan dalam penghasilan ubat-ubatan.

Boleh dikatakan seluruh badan landak bernilai tinggi. Kesemua bahagian landak mengandungi protein yang tinggi, kurang lemak, tiada pencemaran dan mengandungi banyak kalsium, iodin dan bahan mineral lain yang berkhasiat.

Landak ialah sejenis binatang menyusu atau mamalia yang berduri diseluruh badan dan tinggal di hutan. Landak mempunyai kekuatan yang sangat tinggi dan selalunya cepat sembuh dari penyakit disebabkan tabiat pemakanannya.

Landak ialah herbivor yang sangat suka memakan bahagian batang dan akar tumbuh-tumbuhan yang pahit. Umum diketahui kebanyakan herba juga membawa rasa pahit. Oleh itu, landak memiliki fungsi sistem imuniti yang mampu menyingkirkan kuman dan bakteria penyakit.

Landak akan mencari dan memakan sejenis herba apabila ia sakit atau terluka. Herba yang dimakan oleh landak akan dihadam dan bercampur dengan bahan anti kuman untuk menghasilkan sejenis bahan pelerai bagi meleraikan kuman yang terdapat dalam badan landak.

Oleh itu, landak dikatakan cepat sembuh dari penyakit yang dihidapi.

Geliga
Namun, terdapat juga sesetengah bahan pelerai singgah di dalam badan landak, lama-kelamaam bahan pelerai tersebut menghasilkan batu iaitu batu landak. Kesihatan, kekuatan, organisasi gen dan habitat untuk memperolehi herba sebagai makanan akan mempengaruhi struktur batu landak.

Hal ini memberi sebab bagi menjelaskan perbezaan permukaan, kelicinan, saiz, kualiti dan warna setiap batu landak. Semakin lama batu landak itu di dalam badan landak, saiznya semakin besar. Begitu juga dengan nilai perubatan dan kuailiti yang jauh lebih tinggi berbanding dengan batu landak yang kecil.

Namun, bukan setiap landak mempunyai batu di dalam badannya. Kalau ada pun hanya sebiji. Oleh itu, nilai dan harga batu landak adalah sangat tinggi berbanding dengan ubat biasa. Setiap batu landak adalah berbeza dari segi visual.

Oleh itu, pengetahuan untuk menilai ketulenan batu landak amat diperlukan dan sangat mencabar.

Herba
Berdasarkan rekod dalam sejarah herba cina tradisional dan sesetengah orang asli, mereka telah lama menggunakan batu landak untuk tujuan perubatan.

Sejajar dengan perkembangan bidang perubatan, kajian penyelidikan juga telah membuktikan keberkesanan dan nilai batu landak dalam dunia perubatan.

Dua:
Matlamat Batu Geliga 


Landak merupakan salah satu mamalia berukuran tubuh sedang, struktur anatomi yang unik, dan memiliki rambut yang lembut di daerah kepala dan tubuh bagian depan serta bagian ventral (Sinambela 2012). 
Di bagian punggung, bagian samping tubuh, dan ekor landak terdapat rambut yang berdiferensiasi menjadi duri yang keras (Sastrapradja 1996). 
Di Indonesia terdapat lima jenis landak yaitu 
  1. landak raya (Hystrix brachyura), 
  2. landak sumatra (H. sumatrae), 
  3. landak jawa (H. javanica), 
  4. landak butun (H. crassipinis), 
  5. dan landak angkis/ekor panjang (Trichis fasciculata) (Corbet dan Hill 1992). 
Berdasarkan PP RI No. 7 tahun 1999 tentang Pengawetan Tumbuhan dan Satwa, terdapat dua jenis landak yang dilindungi di Indonesia, yaitu landak raya dan landak jawa.
Perburuan landak di alam liar terus meningkat, hal ini memicu terjadinya penurunan populasi landak dan semakin sulitnya menemukan landak pada habitat aslinya. 
Menurut kepercayaan masyarakat di beberapa daerah, daging landak jawa mempunyai banyak khasiat, antara lain dipercaya dapat meningkatkan vitalitas laki-laki dan menyembuhkan penyakit asma (Wahyuningsih 2013). 
Selain itu, landak juga sering menjadi incaran para pemburu batu geliga yang terdapat pada landak karena dipercaya dapat menyembuhkan berbagai jenis penyakit ganas seperti kanker (Coubout 2015), meskipun hingga saat ini keberadaan serta khasiat dari batu geliga pada landak belum dapat dibuktikan secara medis.
Hasil wawancara dengan masyarakat di Kalimantan ditemukan bahwa geliga merupakan endapan yang mengeras yang terbentuk dalam tubuh landak. Protein dan enzim yang terkandung dalam geliga landak dipercaya bermanfaat menyembuhkan leukemia, kanker payudara, tumor otak, sakit empedu, batu ginjal, liver, gangguan syaraf, gangguan metabolisme, dan flu tulang (Tim Peneliti Ekspedisi Khatulistiwa UGM 2012). 
Farida (2013) melaporkan bahwa landak-landak yang diketahui sering memakan getah sirat beracun (Antiaris toxicaria) akan berpeluang memiliki geliga di dalam tubuhnya sehingga sering menjadi incaran pemburu. Penelitian yang dilakukan oleh Firus Khan et. al. (2017) mencoba membuktikan khasiat anti-kanker dari batu geliga landak. 
Hasil pemberian ekstrak batu geliga pada kultur sel kanker paru-paru menunjukkan bahwa pada dosis tertentu ekstrak batu geliga bersifat sitotoksik untuk sel kanker namun tidak untuk sel-sel yang sehat serta menyebabkan perlambatan pertumbuhan sel kanker. Sel kanker yang diberikan ekstrak batu geliga menunjukkan gejala apoptosis (kematian sel terprogram) dengan inti sel terkondensasi dan sitoplasma menyusut terlepas dari sel-sel tetangganya.  
Terbuktinya khasiat batu geliga meningkatkan urgensi untuk pembuatan peraturan-peraturan yang mendukung pemanfaatan lestari landak. Akademisi dan pemerintah perlu bekerjasama untuk segera menyusun panduan penangkaran landak agar masyarakat dapat memanfaatkan landak hasil penangkaran sehingga mengurangi tekanan pada populasi landak di alam.
(Sumber: manfaat.co.id)

Daftar Pustaka
  • Corbet GB, Hill JE. 1992. The Mammals of the Indomalayan Region: A Systematic Review. Oxford (UK): Oxford University Press.
  • Coubout R. 2015. Demi batu mustika, perburuan landak meningkat [Internet]. [diunduh pada 2019 Mei 02]. Tersedia pada: www.mongabay.co.id/2015//01/11/demi-batu-mustikaperburuan-landak-meningkat/
  • Farida  WR.  2013.  Keragaman  jenis  tumbuhan  sebagai  sumber pakan,  habitat,  dan  pemanfaatan  landak  jawa  
  • (Hystrix javanica F. Cuvier  1823) di Pulau  Jawa. Prosiding Seminar Nasional  Biodiversitas “Konservasi  Keanekaragaman Hayati Berbasis  Kearifan  Lokal  Masyarakat  Indonesia”; 2013; Surakarta, Indonesia. Surakarta (ID): Universitas Sebelas Maret.
  • Firus Khan AY, Mohd Nasir MH, Jalal T, Razali S, Hassan H, Asuhaimi FA, Wahab RB. 2017. In vitro evaluation of porcupine bezoar extracts as anticancer agent on A549 – a preliminary study. Adv. Biotech. & Micro. 5 (1): AIBM.MS.ID.555651
  • Sastrapradja S. 1996. Binatang Hama. Bogor (ID): LIPI Press.
  • Sinambela EM. 2012. Studi Hematologi Pada Landak Jawa (Hystrix javanica) [skripsi]. Bogor (ID): Institut Pertanian Bogor.
  • Tim Peneliti Ekspedisi Khatulistiwa UGM. 2012. Flora dan Fauna Kalimantan. Yogyakarta (ID): Universitas Gadjah Mada.
  • Wahyuningsih A. 2013. Preferensi Pemilihan Jenis Pakan dan Kombinasi Menu untuk Landak Jawa (Hystrix javanica) yang Dikandangkan [skripsi]. Bogor (ID): Institut Pertanian Bogor.
Video:





Dalam test keaslian geliga landak ada beberapa cara.saat ini kita ambil melalui cara test dengan media 

Semoga memberi manfaat bersama, All-hmdulillah!

Ibnu Hasyim
Alamat: ibnuhasyim@gmail.com        
29/1/2020 KL.

Hasil carian imej untuk landak
Peneroka gigih ternak rusa dan landak | Komuniti Segamat

Lihat Siri Landak sebelum ini..

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails