Monday, April 18, 2011

Pelacur Berjilbab Di Lhoksemawe

Labi-labi...
Lhokseuumawi waktu malam..

CATATAN PERJALANAN -Medan-Banda Aceh 2.

AKU naik 'labi-labi' pagi semalam. Menuju ke Bandar Lhokseumawe dari Kruang Guekueh. Labi-labi ialah sejenis kenderaan awam seperti 'bas mini' kalau di Kuala Lumpur puluhan tahun lalu. Aku duduk di depan sekali disebelah pemandunya.

Tiba-tiba naik seorang awek atau 'cewek', duduk di sebelahku. Duduk agak rapat, bertindih, maklum kerana tempat sempit, tiga orang duduk di depan. Nampaknya dia kenal rapat dengan pemandu itu. Dia memakai jilbab, berseluar panjang ketat tetapi berbaju nipis labuh paras lutut.

"Ah, panas le jilbab ini!" sungutnya. Dibukanya tudung kepalanya di depan saya. "Pedulikan polis syariah.."

"Apa ada yang pernah tertangkap kertana tidak pakai jilbab di sini?" Aku tanya.

"Belum.."

"Tiba-tiba telefonnya berbunyi.. Aku dengar dia jawasb..

"Siapa di sana? Oh tukang beca. Kan ku sudah bayar wang beca semalam.. Sekarang, apa mahumu lagi?" Katanya agak keras dalam bahasa Aceh.. "Urus dirimu sendiri pun ngaak bisa, kok mahu beri wang sama aku!!" Dia terus menengking.

Kami pun berkenalan. Rupanya dia janda anak dua. Telah bercerai dengan suaminya. Terpaksa cari makan sendiri, melalui cara haram. Sewa tubuh.. "Di sini susah berhibur. Kita kena pergi ke Medan.. Lhoksuemawi, Aceh bukan tempatnya untuk berhibur..." Katanya, menggambarkan cara fikirnya.

Pada saya, Aceh berbanding kota Medan bagaikan Kota Bharu Kelantan dengan Kuala Lumpur. Teringat bagaimana pemaksiat-pemaksiat Kelantan gelisah apabila Kelantasn dirampas PAS atau pati Islam se Malaysia. Mereka terpaksa meng'hijrah'kan kegaiatan maksiatnya ke Terenggana atau Selatan Thai. Iblis seolah-olah terbelenggu.

"Oh ya. Aku terpaksa kenakan jilbab ini semula. Kerana sudah mahu sampai." Dia memakai semula tudung, yang dikatakan jilbab itu, dan turun depan sebuah supermarkit di kota Lhaksuemawi, dengan lagak sopan, walaupun bagi jauhari, ia tetap mengenal mutu-mutu maknikam... atau pelacur-pelacur bandit.

Itu model pelacuran pertama. Model kedua...

Aku pulang dari kota Lhoksuemawi menaiki labi-labi yang sama, duduk di kerusi depan yang sama sebelah pemandu.. Seperti awalnya seorang wanita berjilbab naik duduk di sebelahku. Rupanya cantik, hidung mancung, kulit putih macam orang barat. Bersama anak kecilnya berambut agak merah.

Setelah berberkenal-kenalan saya meneka, "Adakah kamu berasal dari Lamno?"

"Ya. Bagaimana bapak tahu?"

"Wajahmu menceritakan padaku.. Adakah kamu keturunan Arab?"

"Tidak."

"Kalau begitu, tentu kamu keturunan Potugis?"

"Tidak tahu..." Jelasnya.

Teringat pula seseorang bercerita kepadaku dulu semalam. Dia bersama bersama seorang temannya si Batak Karo semasa melalui Pekan Lamno. Tiba-tiba dia terkejut memberi tahu, "Lihst. Pelancong barat itu terpaksa jual cili. Kesian, mungkin dia dalam kesusahan.. Berlaku kemalangan, mungkin tidak ada wang nak balik ke negeranya, terpaksa jual cili...

Terkekek-kekek kawanku bercerita, "Rupanya si Batak itu tidak tahu, bahawa di Aceh ada cewek-cewek cantik bermata biru.. Hah hah hah.."

Lihat kisahnya sebelum ini,
Semasa aku sedang menulis catatan perjalanan ini di sebuah internet cafe di Kruang Guekueh, tiba-tiba seseorang menelefonku, "Ingat lagi tak, aku pemandu labi-labi' tempo hari?" Aku mengeyakan.

"Bapak ingat tak, cewek cantik yang duduk di sebelah bapak waktu mahu pulang ke
Kruang Guekueh itu. Bersama anaknya berambut merah.." Aku mengeyakan.

"Dia kirim pesan pada bapak, kalau mahu menemuinya ini nombor telefonnya. (................) atau bisa berurus melalui saya..." Aku terkejut. Takkan dia juga pelacur, bagaimana dengan anaknya?

"Dia janda anak satu, bukan pelacur tetap, tetapi kalau ada yang mahukannya, bisa diurus Pak."

Itu pelacuran model kedua, yang ketemui di Aceh kali ini... Wallahu aklam.

Sekian bersambung...

Ibnu Hasyim
alamat: ibnuhasyim@gmail.com

Kruang Guekueh
18
Apr 11.

Lihat sebelum ini...


E-Buku IH-15: Aceh, Sebelum & Selepas Hasan Tiro'

E-Buku IH-15: Aceh, Sebelum & Selepas Hasan Tiro'
E-Buku IH-16: 'Dari Surabaya ke Medan & Aceh'
E-Buku IH-6: Perjalanan Dari Menado Ke Aceh..
E-Buku IH-6: Perjalanan Dari Menado Ke Aceh..

5 comments:

Pengikut Nabi Muhamad said...

dekat kelantan pun ramai pelacur...tngoklah live ops johnson

Anonymous said...

pelacur kat KB pun pakai tudung jugak untuk kaburi org ramai... bukannya orang tak tahu... tak yah nak sibuk sampai ke Acheh. betulkan dulu dalam negeri sendiri...

Ali mahmud said...

Anon, Ikut lojik bodoh kamu, Tenok UMNO dulu, baru tengok PAS...

Tapi, Orang Islam kena tengaok semua.

Anonymous said...

Anon
April 19, 2011 9:07 AM

dgr kt dlm umah ko bnyak pelacur!
betulkan dulu dlm umah ko sendiri!

terimas..

Teuku Asri said...

Hahahaha....,,, tamparan yang sangat keras untuk Pemerintah Aceh. Entah mengapa mereka nggak ikutan malu melihat realita yang semakin buruk di tanah negeri serambi Mekkah.
Sistem Syariat Islam Aceh

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails