Monday, March 16, 2009

Gaharu: Kayu Bernilai Emas.

Kayu gaharu..

Ibnu Hasyim Catatan Santai

DIA sahabat lamaku, yang kutemui di Medan Selera bawah GM Supermarket berhampiran Jalan Chow Kit mengajakku ke Aceh melihat perkembangan Pemilu di Indonesia awal bulan depan, beberapa malam lepas. Di samping pulang mengundi, dia juga mengurus niaga import eksportnya. Apa import eksportnya?

“Ini, barang niagaku, kalau laku kita boleh langkah panjang jalan-jalan..” katanya, sambil mengeluarkan beberapa ketulan kayu seperti gambar di atas. “Kayu gaharu!”

Menurutnya, ‘gaharu’ adalah salah satu komoditas Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK) komersial yang bernilaijual tinggi. Bentuk produk gaharu merupakan hasil alami dari kawasan hutan berupa cacahan, gumpalan atau bubuk. Nilai komersial gaharu sangat ditentukan oleh keharuman yang dapat diketahui melalui warna serta aroma kayu bila dibakar.

Sambil membakar sedikit hujung kayu itu, terserlah keharuman baunya menyucuk hidung, katanya, “Masyarakat mengenal kelas dan kualitas dengan nama gubal, kemedangan dan bubuk. Selain dalam bentuk bahan mentah berupa serpihan kayu, juga melalui proses penyulingan dapat diperoleh minyak atsiri gaharu yang juga bernilaijual yang tinggi!”

Hal ini mengingatkanku semasa berada di Kemboja beberapa tahun lalu, di Masjid Besar Phnom Penh, aku diperkenalkan dengan seorang berketurunan Cina pengusaha pati minyak gaharu. Dia membawaku melihat pusat prosesnya di pinggir bandar dari ketulan-ketulan kayu menjadikan pati atau ‘ibu minyak wangi’, yang disebut juga minyak attar. Ramai pak-pak Arab dari Makkah datang membeli terus darinya untuk membuat minyak wangi, yang dipasarkan sekitar Kaabah, Makkah, terutamanya di musim hajji. Barangkali yang jamaah hajji Malaysian beli bawa balik ke Malaysia itu asalnya mungkin dari Kemboja juga.

Kalau dilihat dari sudut bahasa kata ‘gaharu’ berasal dari bahasa Melayu, ertinya ‘harum’. Atau dari Bahasa Sansekerta ‘aguru’, ertinya ‘kayu berat (tenggelam)’, sebagai produk damar, atau resin dengan aroma, keharuman yang khas. Gaharu sering digunakan untuk mengharumkan tubuh dengan cara pembakaran (fumigasi) dan pada upacara ritual keagamaan. Gaharu dengan naloewood, merupakan substansi aromatik (aromatic resin) berupa gumpalan atau padatan berwarna coklat muda sampai coklat kehitaman yang terbentuk pada lapisan dalam dari kayu tertentu.

Ianya dikenal sejak abad ke 7 di wilayah Assam India, berasal dari jenis Aqularia agaloccha rotb, digunakan terbatas sebagai bahan pengharum dengan melalui cara fumigasi (pembakaran).. Kini, gaharu boleh juga di dapat dari jenis tumbuhan lain famili Thymeleaceae, Leguminaceae, dan Euphorbiaceae yang dijumpai di wilayah hutan Cina, daratan Indochina (Myanmar dan Thailand), Malay Peninsula (Malaysia, Brunei Darussalam, dan Filipina), serta Indonesia (Sumatera, Kalimantan, Papua, Sulawesi, Nusa Tenggara Barat, Maluku, Mataram dan beberapa daerah lainnya), termasuk Aceh.

Di Indonesia gaharu mulai dikenal sejak tahun 1200an sejak adanya pertukaran dagangan (barter trade) antara ‘Palembang dan Pontianak’ dengan Kwang Tung di daratan China. Menurut I.H. Burkill, perdagangan gaharu Indonesia sudah dikenal sejak lebih dari 600 tahun silam semasa Pemerintah Hindia Belanda dan Portugis, yang dikirim ke Negara Cina, Taiwan dan Saudi Arabia (Timur Tengah). Puncak eksportnya antara 1918 – 1925 dan masa penjajahan Hindia Belanda volumenya, sekitar 11 ton/tahun.

Lepas merdeka, eksport gaharu terus meningkat tidak hanya ke Cina, tetapi juga sampai ke Korea, Jepun , Amerika Syarikat dan Timur Tengah. Lepas itu, eksport gaharu dari Indonesia sempat tercatat lebih dari 100 ton pada tahun 1985. Menurut laporan Harian Suara Pembaharuan (12 Januari 2003), pada periode 1990 – 1998, tercatat volume eksport gaharu mencapai 165 ton dengan nilai US $ 2,000,000. Lalu, pada periode 1999 – 2000 meningkat menjadi 456 ton dengan nilai US $ 2,200,000. Tetapi akhir tahun 2000 samapai akhir tahun 2002, turun hingga 30 ton dengan nilai US $ 600,000.
Masyarakat Islam di Papua

Apa guna gaharu? Gaharu mempunyai kandungan resin atau damar wangi yang mengeluarkan aroma dengan keharuman yang khas. Bahkan diperlukan sebagai bahan baku industri parfum, ubat-ubatan, kosmetik, dupa, dan pengawet berbagai jenis asesoris serta untuk keperluan kegiatan agama bagi pemeluk Islam, Budha, dan Hindu. Seiringnya dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi industri, gaharu berguna sebagai bahan ubat-ubatan. Menurut Raintree(1996), gaharu dipakai sebagai ubat anti asmatik, anti mikroba, stimulant kerja syaraf dan pencernaan.

Dalam khazanah etnobotani di Cina, digunakan sebagai ubat sakit perut, perangsang nafsu birahi, penghilang rasa sakit, barah, diare, tersedak, ginjal tumor paru-paru dan lain-lain. Di Eropah, diperuntukkan sebagai ubat barah. Di India, digunakan sebagai ubat tumor usus. Di beberapa Negara seperti Singapura, Cina, Korea, Jepun, dan Amerika Syarikat sudah dikembangkan sebagai ubat-ubatan seperti penghilang stress, gangguan ginjal, sakit perut, asma, hepatitis, sirosis, pembengkakan liver dan limfa. Bahkan Asoasiasi Eksportir Gaharu Indonesia (ASGARIN) melaporkan bahawa Negara-negara di Eropau dan India sudah memanfaatkan gaharu tersebut untuk pengobatan tumor dan kanker.

Gaharu digunakan secara tradisional oleh penduduk Papua..

Di Papua, gaharu sudah digunakan secara tradisional oleh masyarakat setempat untuk pengubatan. Mereka mengggunakan bahagian-bahagian dari pohon penghasil gaharu (daun, kulit batang, dan akar) digunakan sebagai bahan pengubatan malaria. Sementara air sulingang (limbah dari proses destilasi gaharu untuk menghasilkan minyak atsiri) yang sangat bermanfaat untuk merawat wajah dan menghaluskan kulit.

Seorang kawan kami bertanya, “Berapa harganya? Kalau ada orang hendak beli bagaimana?”

“Ya. Kayu gaharu ini saya dapatkan dari Aceh. Harganya memang tinggi, bernilai emas, hanya yang kenal baru menghendakinya, kalau nak sila hubungi saya.. Tgk Mansur Din. No telefon di Kuala Lumpur 0193489046.”

Sekian catatan santai kali ini.. Wassalam.

ibnuhasyim.com
e-mail: ibnuhasyim@ gmail.com
Mac 16, 2009. KL.

11 comments:

zaidi ali said...

Very informative entry.
Sekilo harganya puluhan ribu ringgit.

"Sudah Gaharu Cendana Pula"

Qorie Afifi said...

bulan saya ke medan sbb pantau pemilu dprd sumut....kalau tn haji nak ke aceh contact2 lah saya. Boleh kita jumpa di medan.

Ibnu Hasyim said...

Insya Allah.

melayu maksimalis said...

orang papua pun pakai VAIO. kelas gitu

HeroHuruHara said...

Sudah Gaharu Cendana Pula;
Ambil Satu Bayar Di Kantor Sana.

MyBizzWorld said...

Assalamualaikum..
Saya ingin berkongsi maklumat dan anugerah yang Allah taala berikan kepada hambanya.Saya telah menemui teknologi penghasilan teras gaharu dan harganya lebih mahal berbanding dgn minyak gaharu...hasil setakat ni alhamdulilah terbukti bila saya telah jalankan projek di kelantan dan ulu kelang..sesiapa yang berminat utk menjadikan pokoknya lebih bernilai dari minyak insya allah kami boleh buktikan..sila call utk keterangan lanjut 013 920 7462

Anonymous said...

saya ada pokok gaharu lebih dari 3 batang pokok,besar lebih kurang 2 pemeluk.teras tak pasti banyak mana?
sekiranya berminat sila hubungi 017 728 7915 @ email kan ke roszailan@gmail.com
lokasi : kluang, johor.

kayu gaharu said...

saya nak beli kayu gaharu liar, yang tenggalam air chiewyuen@gmail.com

Anonymous said...

Assalamuaalaikum, saya ada stok teras gaharu. tak tahu dari jenis apa. tapi kata orang kampung saya, memang dari jenis nilah yang tok nenek dia orang ambil untuk jual masa lalu.Dan juga masih ada dua pohon besar dan sudah ada teras, sedia untuk ditebang jika ada yang berminat. Mohon tunjukkan jalan untuk dipasarkan. terima kasih

Abd Munir said...

Assalamuaalaikum, saya asal Jombang, Jawa Timur - Indonesia. Kebetulan bermain ke rumah teman di Pontianak-Kalimantan. Tanpa sengaja melihat begitu banyak kayu gaharu baik Biasa-biasa saja maupun yang kualitas sangat baik. Penduduk di sekitar kesulitan mencari pembeli, hingga barang menumpuk. Mohon petunjuk bagi para pemodal untuk membantu menjualkannya. Hub. 081332737773 (Abd Munir).

Anonymous said...

asslamulaikum, salam kenal. saya feryandi biasa di panggil Andy. ber alamat di kalimatan barat, kabupaten pontinak. saya mau jual kayu garu angkaras yang sudah bersih. yang kwalitasnya bagus. bapak mau berapa kilogram aja kami bisa sediakan.
seandainya berminat ini no handphon saya 085750 666 007.
terima kasih !.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails