Friday, August 31, 2012

Budha: Penyembahan Kpd Dewa Dg Tarian Bogel?

Budha memuja Chuchok.

CARA manusia berterima kasih pada Tuhan atau Dewa yang mereka sembah, memang berbeda-beda. Setiap agama dan kepercayaan memiliki cara menyembah yang khas, namun tujuannya sama, iaitu mengucapkan rasa syukur dan menghormati penciptanya.

Gambar-gambar yang dipamerkan di sini kecuali yang di bawah sekali, adalah salah satu bentuk penyembahan unik, iaitu tradisi berterimakasih penganut Budha pada Chuchok. Chuchok merupakan seorang pendeta dalam legenda agama Budha merupakan sosok pemuka agama yang tewas akibat keserakahannya.

Di Bangkok, Thailand, didirikan sebuah kuil khusus untuk memuja Chuchok, dan pada 21 Ogos lalu diadakan upacara pemujaan terhadap Chuchok. Sebagai bentuk pemujaan, umat Budha mengundang beberapa wanita penari bogel untuk menari di depan patung Chuchok.

Wanita ini menari, berlengga-lenggok dengan pakaian minimum, layaknya sedang menghibur lelaki. Penganut Budha yang menyembah Chuchok percaya dengan memberikan pemujaan berupa tarian seksi di depan patung Chuchok, pemujanya akan diberikan keberuntungan dan kekayaan selama mereka hidup. Ertinya hendak untung dan kaya kena menari seksi depan Chuchok.





Komen Weblog Ibnu Hasyim:  Dalam Islam agak lain sekali, ada ibadat 'Sujud Syukur', di samping ibadat pokok yang lain. Amalan  sujud syukur ini adalah  antara manifestasi untuk menyatakan  kesyukuran atau  terimakasih  kepada Allah SWT

Dalil menurut Islam..

1. Dari Abu Bakrah: Apabila Rasulullah SAW menemukan sesuatu yang menggembirakan baginda atau disampaikannya kepada baginda sesuatu berita sukacita, maka baginda melakukan sujud  syukur sebagai tanda bersyukur kepada Allah s.w.t. (HR Abu Daud, Ibnu Majah dan Tirmizi).

2. Dalam salah satu riwayat dinyatakan bahawa, Abdul-Rahman bin Auf melihat Nabi Muhammad SAW sedang melakukan sujud. Kerana baginda bersujud lama sekali, maka timbullah  kebimbangan kepada Abdul-Rahman bin Auf kalau-kalau Rasulullah SAW dalam keadaan'bahaya', mungkin baginda dipanggil Tuhan secara mendadak. Dengan segera Abdul-Rahman bin Auf mendatangi Rasulullah SAW. untuk mengetahui keadaan baginda yang sebenarnya.

Sejenak kemudian Rasulullah saw.mengangkat kepalanya, bangun dari sujud dan bertanya kepada Abdul-Rahman bin Auf : "Ada apa-apa sahabatku, kamu nampak macam  orang bingung?"

Abdul-Rahman bin Auf menjelaskan kebimbangannya sepertimana di atas.

Akhirnya Rasulullah SAW, "Sebenarnya, Jibril datang kepadaku dan berkata : Sukakah engkau, sesiapa  yang mengucapkan salawat ke atas engkau (Nabi SAW), maka Allah SWT. akan memberi salawat kepadanya. Ssiapa yang memberi salam kepada engkau (Nabi SAW) maka Allah akan memberikan salam (pula) kepadanya..Mendengar hal itu, maka saya (Rasulullah) terus melakukan sujud kepada Allah sebagai tanda bersyukur". (HR Ahmad)

Berdasar  ke atas Sunnah Nabi itu, maka tidak hairanlah apabila para sahabat sering  melakukan sujud syukur  tatkala mereka mendapat nikmat atau memperoleh berita yang menggembirakan.  Amalan  sujud syukur itu adalah  antara manifestasi untuk menyatakan  kesyukuran atau  terimakasih  kepada Allah SWT.
Sebaik menerima berita kemenangan Dr. Mohamed Mursi menjadi Presiden baru Mesir, rakyat Mesir memberhentikan kereta lantas sujud tanda syukur di atas anugerah Allah itu. Lebuhraya dari ibu kota ke lapangan terbang Kaherah penuh sesak dengan kereta berhenti.


Bagaimana amalan sujud syukur?

Mudah sahaja. Sujud syukur itu sepatutnya dilakukan secara spontan ketika mendapat nikmat atau menerima berita  gembira. Sujud syukur itu tidak berbeza seperti sujud  dalam solat. Hanya syarat-syarat yang diwajibkan solat, seperti perlu mempunyai wuduk (air sembahyang), menghadap qiblat, pakaian bersih dari najis dan lain-lain, itu semua adalah tidak disyaratkan didalam sujud syukur.

Juga tidak disyaratkahn untuk dilakukan ditempat-tempat tertentu seperti masjid/surau, tetapi dibolehkan dilakukan disetiap tempat, asalkan  tidak ditempat-tempat kotor, seperti tandas dan lain-lain. Boleh dilakukan di tepi jalan, di pasar, di kebun, di kilang, di tepi pantai, di atas kereta dan sebagainya.

Dalam pada itu, tidak ada bacaan-bacaan yang khusus pada waktu melakukan sujud syukur itu. Menurut penjelasan Jumhur Ulama, cara melakukannya ialah dengan mengucapkan takbir lebih dahulu, kemudian sujud, sesudah itu bagkit dari sujud dan terus memberi salam. Ada juga sesetengah ulama berpendapat, sujud syuklur tidak perlu dimulakan dengan takbir dan disudahkan dengan salam, tetapi cukup dengan bersujud sahaja, kemudian bangikit dan duduk kembali. Begitu, alhamdulillah!

Pernahkah terjadi di Malaysia, dalam kegembiraan menyambut merdeka pemimpin-pemimpin dan rakyatnya bersujud syukur kepada Allah SWT, walaupun ada sambutan dengan tarian yang tidak sepenuhnya bogel?

(IH/Pelbagai sumber)

1 comment:

Tinta Asyraf said...

Salam tuan, boleh listkan blog saya ke blog list tuan, saya baru nak mula aktif berblog balik... ni blog saya www.tintaasyraf.com

Salam Perkenalan. Minta izin copy n paste artikel ni kat blog saya yer...terima kasih tuan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails